Halaman

Khamis, 1 Mei 2014

Pengertian "PAHALA" dan "DOSA"


[Sambungan daripada entri : Allah Berkata-kata Dengan Kalam-Nya Yang Qadim ]

                                                                               

                    بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـنِ الرَّحِيمِ       

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله 
وصحبه أجمعين
اما بعد
أَوَ لَمۡ يَسِيرُوا فِي الۡأَرۡضِ فَيَنظُرُوا كَيۡفَ كَانَ عَاقِبَةُ الَّذِينَ كَانُوا مِن قَبۡلِهِمۡ كَانُوا هُمۡ أَشَدَّ مِنۡهُمۡ قُوَّةً وَآثَارًا فِي الۡأَرۡضِ فَأَخَذَهُمُ اللَّهُ بِذُنُوبِهِمۡ وَمَا كَانَ لَهُم مِّنَ اللَّهِ مِن وَاقٍ 
       Maksudnya:

"Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi, lalu memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Mereka itu adalah lebih hebat kekuatannya daripada mereka dan (lebih banyak) bekas-bekas mereka di muka bumi, maka Allah mengazab mereka disebabkan dosa-dosa mereka. Dan mereka tidak mempunyai seorang pelindung dari azab Allah."

[Al-Quran surah al-Mu'min: 21
                                         ***********************************************
 وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَٰكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ ۚ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِن تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَث ۚ ذَّٰلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا ۚ فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ     
                                Maksudnya :
"Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (darjatnya) dengan ayat-ayat itu, tetpi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya dihulurkan lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia menghulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir."
                                [Al-Quran surah Al-A'raaf : 176] 

                                     ************************************************************** 
  مَن جَآءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ خَيْرٌ مِّنْ
هَا وَمَن جَآءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلاَ يُجْزَى الَّذِينَ عَمِلُواْ السَّيِّئَاتِ إِلاَّ مَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ 
                             Maksudnya :
"Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan,maka baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu; dan barangsiapa yang datang dengan (membawa)kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan." 
                     [ Al-Quran surah al-Qashash : 84                                
           ^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^
Di dalam pengajaran Islam seperti yang tekandung di dalam al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w. terdapat beberapa perkara yang tidak dapat dipisahkan dan sentiasa diberikan peringatan berulang-ulang kali iaitu segala hal yang berkaitan dengan Iman, Taqwa, Kufur, Ibadat, Dosa, Pahala dan segala hal yang berkaitan dengan Hari Akhirat khususnya mengenai balasan kebahagian dan kenikmatan berkekalan di Syurga dan azab seksa Api Neraka. 

Jika diberikan penilitian lebih mendalam maka akan didapati bahawa kesemua perkara ini adalah saling berkaitan di antara satu sama lain dan menjurus kepada pengurniaan "Pahala" dan dilaknat dengan hukuman  "Dosa" daripada Allah Subhanahu Watalla yang menjadi penentu segala-galanya. Pegangan iktiqad Ahli Sunnah wal Jamaah menegaskan :
"....Bahawasanya Allah SWT Jalla Wa 'Azza itu memberi pahala kepada hamba-hamba-Nya yang mukmin di atas ketaatan mereka itu ialah semata-mata atas hukuman kemurahan dan janji-Nya, bukan dengan hukuman termestinya, terwajibnya dan termustahaknya bagi Allah itu berbuat demikian. Ini adalah disebabkan tiada terwajib ke atas Allah itu berbuat sesuatu bagi hamba-hamba-Nya dan tidak ada sama sekali daripada Allah itu kezaliman, dan tiada wajib bagi hamba itu hak di atas Allah dan adalah haknya itu  pada taat, maka wajiblah di atas hamba Allah itu berbuat taat kepada Allah Taala dengan sebab adalah pekerjaan taat itu diwajibkan oleh Allah Taala ke atas hamba-Nya berbuat yang demikian itu atas perkhabaran daripada lidah Nabi-nabi-Nya Alaihisalam,..."
Apakah yang dimaksudkan dengan "PAHALA" dan "DOSA"dalam konteks pengajaran agama Islam? Adakah ia hanya dalam bentuk rekod catatan amal perbuatan oleh dua orang malaikat yang diamanahkan Allah terhadap setiap diri manusia seperti yang dimaksudkan dalam  al-Quran sahaja? :
إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ (17) مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ (18
                           Maksudnya :
" (Iaitu) ketika dua orang malaikat mencatat amal perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri.(17)
Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir."(18)
                             [Al-Quran surah Qaaf: 17-18 ]

Atau hanya sebagai "sebutan" sahaja untuk menakut-nakutkan manusia supaya beriman dan mentaati-Nya?
Pengertian "PAHALA" dalam pengajaran agama Islam adalah pengurniaan rahmat Allah terhadap orang-orang yang beriman kepada Allah, Rasul-Nya, Hari Akhirat dan segala perkara yang berkaitan dengan Rukun Iman atas ketaatan mereka melaksanakan segala amanah tanggungjawab ibadat yang difardhukan dan segala perbuatan baik yang dilakukannya terhadap dirinya dan umat manusia seperti yang dimaksudkan dalam hukum syarak.

Firman Allah dalam al-Quran ada memperjelaskan hal "PAHALA" (tawaaba) sebagaimana berikut:
 وَمَا كَانَ لِنَفْسٍ أَنْ تَمُوتَ إِلا بِإِذْنِ اللَّهِ كِتَابًا مُؤَجَّلا وَمَنْ يُرِدْ ثَوَابَ الدُّنْيَا نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَنْ يُرِدْ ثَوَابَ الآخِرَةِ نُؤْتِهِ  مِنْهَا وَسَنَجْزِي الشَّاكِرِينَ 
               Maksudnya :
"Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang tertentu waktunya. Barangsiapa mengkehendaki pahala dunia, nescaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu,dan barangsiapa mengkehendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat itu. Dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur." 
           [ Al-Quran surah Al-'Imran : 145 ]
Firman Allah di dalam al-Quran surah An-Nisaa' ayat 134  ada menjelaskan :
مَّن كَانَ يُرِيدُ ثَوَابَ الدُّنْيَا فَعِندَ اللَّهِ ثَوَابُ الدُّنْيَا وَالاٌّخِرَةِ وَكَانَ اللَّهُ سَمِيعاً بَصِيراً
                   Maksudnya :
"Barangsiapa yang menghenadki pahala di dunia sahaja(maka ia merugi) kerana di sisi Allah ada pahala dunia dan akhirat. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."
Firman Allah dalam ayat-ayat berikut Allah berjanji dengan jaminan yang pasti:
مَا عِنْدَكُمْ يَنْفَدُ وَمَا عِنْدَ اللَّهِ بَاقٍ وَلَنَجْزِيَنَّ الَّذِينَ  صَبَرُوا أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ 
                        Maksudnya : 
i." Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan." 
                       [Al-Quran surah An-Nahl : 96 ] 
مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا  كَانُوا يَعْمَلُونَ  
                     Maksudnya :
ii." Barangsiapa yang mengerjakan amal salih baik lelaki mahupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan."
                                           [Al-Quran surah An-Nahl : 97 ]


 Dalam surah Al-'Imran ayat  136  diperjelaskan pula :

أُوْلَـئِكَ جَزَآؤُهُمْ مَّغْفِرَةٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَجَنَّـتٌ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا الاٌّنْهَـرُ خَـلِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَـمِلِينَ

                     Maksudnya :
" Mereka itu balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka dan syurga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal."
Firman Allah dalam surah Al-'Imran ayat 169-172 Allah menjanjikan ganjaran balasan pahala yang amat luar biasa kepada mereka yang gugur syahid dalam perang fisabilillah  :
لا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ (169) فَرِحِينَ بِمَا آتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ وَيَسْتَبْشِرُونَ بِالَّذِينَ لَمْ يَلْحَقُوا بِهِمْ مِنْ خَلْفِهِمْ أَلا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلا هُمْ يَحْزَنُونَ (170) يَسْتَبْشِرُونَ بِنِعْمَةٍ مِنَ اللَّهِ وَفَضْلٍ وَأَنَّ اللَّهَ لا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُؤْمِنِينَ (171) الَّذِينَ اسْتَجَابُوا لِلَّهِ وَالرَّسُولِ مِنْ بَعْدِ مَا أَصَابَهُمُ الْقَرْحُ لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا مِنْهُمْ وَاتَّقَوْا أَجْرٌ عَظِيمٌ (172  
: Maksudnya           
      Janganlah kamu mengira bahawa orang-orang yang gugur syahid di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu 'hidup' 'di sisi' Tuhannya dengan mendapat rezeki,(169
Mereka dalam keadaan gembira disebabkan kurniaan Allah yang diberikan-Nya kepada mereka, dan mereka amat gembira hati terhadap orang-orang yang masih tinggal di belakang yang belum menyusul mereka, bahawa tidak ada kekuatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati.(170
Mereka bergirang hati dengan nikmat dan kurniaan yang besar dari Allah, dan bahawa Allah tidak mensia-siakan pahala orang-orang yang beriman. ( 171
Iaitu) orang-orang yang mentaati perintah Allah dan Rasul-Nya sesudah mereka mendapat luka (dalam peperangan Uhud). Bagi orang-orang yang berbuat kebaikan di antara mereka dan yang bertaqwa ada pahala yang besar." (172

Demikian juga Allah menjanjikan kepada hamba-hamba-Nya yang beriman dengan ganjaran pahala yang besar seperti Firman-Nya dalam surah Al-'Imran ayat 179 : 
ما كانَ اللَّهُ لِيَذَرَ المُؤمِنينَ عَلىٰ ما أَنتُم عَلَيهِ حَتّىٰ يَميزَ الخَبيثَ مِنَ الطَّيِّبِ ۗ وَما كانَ اللَّهُ لِيُطلِعَكُم عَلَى الغَيبِ وَلٰكِنَّ اللَّهَ يَجتَبى مِن رُسُلِهِ مَن يَشاءُ ۖ فَـٔامِنوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ۚ وَإِن تُؤمِنوا وَتَتَّقوا فَلَكُم أَجرٌ عَظيمٌ 
                                Maksudnya : 
"Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang, sehingga Dia menyisihkan yang buruk (munafik) dengan yang baik (mukmin).Dan Allah sekali-kali tidak akan memperlihatkan kepada kamu hal-hal yang ghaib, akan tetapi Allah memilih sesiapa yang dikehendaki-Nya di antara Rasul-rasul-Nya. Oleh sebab itu berimanlah kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya; dan jika kamu beriman dan bertaqwa, maka bagimu pahala yang besar." 
              [  Al-Quran surah Al-Imran : 179 ]
Firman Allah dalam surah al-Hadid menyebut juga golongan istimewa insan Siddiqien yang dikurniakan pahala dan cahaya yang menjadi saksi di sisi Tuhan mereka diakhirat kelak:
وَالَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ أُولَئِكَ هُمُ الصِّدِّيقُونَ وَالشُّهَدَاءُ عِنْدَ رَبِّهِمْ لَهُمْ أَجْرُهُمْ وَنُورُهُمْ وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا أُولَئِكَ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ  
                                         Maksudnya :
"Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mereka itu orang orang Siddiqien dan orang-orang yang menjadi saksi di sisi Tuhan mereka. Bagi mereka pahala dan cahaya mereka. Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itulah penghuni-penghuni neraka." 
                         [Surah al-Hadid : 19 ]
Bagi memahami hakikat "Pahala " ini sebahagian daripada sedutan maksud Hadis Rasulullah s.a.w  berikut dapat memberikan gambaran. Hadis yang   diriwayat oleh Abdullah al-Mubarak yang bersandarkannya daripada seorang lelaki bahawasanya baginda bersabda kepada Mu'az bin Jabal yang  bermaksud:
".....Maka naik Malaikat-malaikat Hafazah dengan membawakan amalan seorang hamba yang daripada ketika pagi hingga ke petang ada baginya cahaya seperti matahari hingga apabila dia naik dengan membawanya kepada langit dunia ia   memperkatakan bersihnya dan ia membanyakkan kepujian terhadapnya. Kata malaikat (penjaga pintu langit pertama) kepada Malaikat-malaikat Hafazah : Pukulkanlah dengan amalan ini kepada muka tuan punyanya. Aku ialah yang menjadi penjaga Umpatan, menyuruh kepada aku oleh Tuhan ku bahawa tidak aku membiarkan amalan orang yang ada umpati manusia itu melampaui aku daripada yang lain. ( dibawa kepada lapisan langit kedua dan seterusnya hingga ke langit ke tujuh ......... )."
".......Maka berkata kepada mereka oleh malaikat yang diwakilkan menjaganya:  Berhenti olehmu dan pukulkan dengan amalan ini akan muka tuannya.  Pukulkan dengannya akan segala anggota, kuncikanlah dengannya ke atas hatinya, bahawasanya aku mendindingkan [menghalangi] daripada sampainya kepada Tuhan ku tiap-tiap amalan yang tidak ia kehendaki semata-mata berharap keredaan Tuhanku.
Ia kehendaki dengan amalannya itu lain daripada Allah Taala, ia kehendaki ketinggian pangkat pada sisi orang-orang ulama' fiqah dan sebutan nama baik pada sisi ulama'-ulama' dan kemasyhuran nama berkembangan kemegahan dalam negeri.  Menyuruh kepadaku oleh Tuhan ku bahawa tiada membiarkan amlannya melampaui aku kepada lain daripadaku dan tiap-tiap amalan yang tidak ada bagi Allah itu bersih hati semata-mata kerana Allah iaitu Riak.  Dan tiada menerima Allah Taala akan amalan orang yang mempunyai sifat Riak."
Seterusnya Hadis tersebut mengkhabarkan seperti maksudnya:
"Dan naik Malaikat-malaikat Hafazah dengan membawa amalan-amalan hamba daripada sembahyang, puasa, haji, umrah dan kelakuan adab perangai baik, diam tiada berkata-kata pada perkara yang sia-sia dan membaca zikirrullah.  Memuliakannya oleh malaikat-malaikat segala lapisan langit hingga memutuskan [melalui] mereka dengan amalannya itu segala hijab [rintangan] semuanya kepada Allah Azawajalla.  Maka berdiri Malaikat-malaikat Hafazah 'di hadapan-Nya' dan menaik saksi baginya dengan amalan salih yang berikhlas kerana mentaati Allah.  Maka Firman Allah kepada mereka : 'Kamu Malaikat-malaikat Hafazah penjaga di atas amalan zahir hamba-Ku dan Aku ialah Yang Amat Mengetahui lagi Yang Amat Melihat di atas dirinya [hatinya].  Bahawasanya ia tiada mengkehendaki dengannya lain daripada Aku.  Maka di atasnya kelaknatan-Ku'.  Maka kata malaikat-malaikat sekalian:  'Di atasnya kelaknatan kami dan melaknatkannya oleh segala tujuh lapis langit dan bumi dan sekalian mereka yang ada padanya.'
Kata Mu'az :  Aku kata wahai Rasulullah, engkau ialah Rasul Pesuruh Allah dan aku ialah Mu'az!  Sabdanya : Ikutilah denganku. Jika ada pada amalan engkau itu kekurangan sekalipun wahai Mu'az, jagailah di atas lidah engkau daripada penanggung-penanggung al-Quran dan tanggunglah dosa-dosa engkau itu di atas diri engkau dan jangan engkau menanggungkannya ke atas mereka dan jangan engkau bersihkan diri engkau dengan mencerca mereka [puji diri sendiri dengan jalan mencerca orang lain] dan janganlah engkau mengangkatkan diri engkau ke atas mereka  [mengaku diri sendiri berkelebihan ke atas mereka] , dan jangan engkau masukkan amalan dunia pada amalan akhirat, dan janganlah engkau takbur sombong pada majlis perhimpunan engkau supaya berjaga diri manusia daripada buruk adab perangai engkau. 
Jangan engkau bercakap berbisik-bisik akan seorang lelaki dan ada pada sisi engkau orang lain dan jangan engkau berbesar diri ke atas manusia.  Maka terputus daripada engkau kebajikan dunia. Jangan engkau mencarik-carikkan memperpanjangkan manusia nescaya mencarik-carikkan engkau oleh anjing-anjing api neraka pada Hari Kiamat. Firman Allah " Wanna Syata Ti Nasyta" . Adakah engkau ketahui apa dia itu wahai Mu'az? Aku kata: Apa dia itu dengan bapaku, engkau dan ibuku wahai Rasulullah? Sabdanya:  Iaitulah anjing-anjing dalam api neraka mencarik-carikkan daging dan tulang.
Aku kata: Dengan bapaku, engkau dan ibuku wahai Rasulullah, siapakah berupaya daripada perkara ini dan siapakah yang terlepas daripadanya? Sabdanya : 'Wahai Mu'az bahawasanya berkemudahan di atas sesiapa yang dipermudahkan dia oleh Allah ke atasnya.' Katanya : "Maka tidak aku lihat lebih banyak membaca al-Quran daripada Muaz kerana berjaga diri daripada barang apa yang ada pada Hadis ini."
Apabila membaca sebahagian sahaja daripada Hadis Rasulullah s.a.w. yang panjang ini dapatlah difahami dan diketahui bahawa segala ibadat yang dilakukan seseorang hamba mukmin itu Allah mengurniakan "Pahala" dalam bentuk cahaya yang terang benderang seperti matahari dan berbunyi seperti guruh.  "Cahaya Ibadat" itu dibawa oleh Malaikat-malaikat Hafazah naik ke langit untuk ditapis pula oleh tujuh (7) orang malaikat yang  diamanahkan Allah untuk menapis "cahaya ibadat" itu pada setiap pintu tujuh lapis langit.

Maka ditolak "Cahaya Ibadat" yang pada zahirnya sangat elok bercahaya itu tidak diterima Allah, dilontar dan dipukulkan [dilaknat] kepada tuan punya amalan ibadat itu kerana tujuh orang malaikat yang diamanahkan membuat tapisan dapat melihat pada "Cahaya Ibadat" itu mempunyai tanda-tanda sifat-sifat keji mazmumah yang dimaksudkan pada diri ahli ibadat berkenaan.  "Cahaya ibadat" akan hanya dianugerahkan sebagai pahala kebajikan kepada ahli-ahli ibadat berkenaan jika kesemunya bersih dari segala sifat mazmumah yang dimaksudkan setelah dibuat tapisan oleh tujuh (7 ) orang malaikat berkenaan dan diperakukan Allah.

Pengertian Hadis Rasulullah s.a.w. ini dapat menjelaskan betapa ajaibnya perbuatan Allah dan mengurniakan ilmu yang amat luar biasa kepada tujuh (7 ) orang malaikat tersebut melaksanakan amanah Allah hingga boleh melihat tanda-tanda sifat keji mazmumah pada cahaya ibadat seseorang hamba Allah yang mukmin. Hakikat ini juga memberi kefahaman bahawa betapa mulianya ibadat seseorang hamba mukmin di sisi Allah. Namun adalah tidak semudah itu bagi Allah untuk menerima dan mengurniakan pahala kepada hamba-hamba-Nya yang mukmin melakukan sesuatu ibadat yang difardukan pada setiap masa untuk menjadi bekalan berkekalan di akhirat kelak. 

Apabila seseorang mukmin itu meninggal dunia dan rohnya berada di dalam kubur Alam Barzakh untuk berhadapan dengan "Fitnah Kubur" pahala amalan salih kurniaan Allah tersebut bertukar pula menjadi makhluk yang sama  jenis dengan malaikat yang dinamakan "Roh Amalan Salih" untuk menjaga, menemani serta membantu tuannya seperti yang dimaksudkan dalam Hadis Rasulullah s.a.w.:
"Dan berkata Ka'ab : Apabila dihantarkan hamba yang salih itu di dalam kubur nescaya mengelilinginya oleh segala amalannya yang salih ; iaitu sembahyang, puasa, haji, jihad dan sedekah. Katanya: Maka datang malaikat azab daripada pihak dua kakinya, maka  kata Sembahyang:  Berundurlah olehmu daripadanya, maka tiada jalan bagi kamu ke atasnya [mengazabnya], sesungguhnya ia telah memanjangkan denganku masa berdiri bagi Allah ke atas keduanya. Maka datang mereka kepadanya daripada pihak kepalanya, maka  berkata Puasa : Tiada jalan bagi kamu ke atasnya, sesugguhnya ia telah memanjangkan masa kedahagaannya bagi  Allah dalam negeri dunia, maka tiada jalan bagi kamu ke atasnya. 
Maka datang mereka kepadanya daripada pihak jasadnya [badannya], maka berkata Haji dan Jihad : Berundurlah kamu daripadanya, sesungguhnya ia telah memenatkan diri dan badannya dan ia telah Haji dan Berjihad kerana Allah, maka tiada jalan bagi kamu ke atasnya. Katanya: Maka datang mereka kepadanya daripada pihak dua tangannya, maka kata Sedekah: Berundurlah olehmu daripada tolanku, maka berapalah banyak daripada sedekah telah keluar daripada kedua-dua tangan ini hingga "jatuh" pada "tangan" Allah [hingga "diterima" Allah ibadat sedekahnya] kerana semata-mata menuntut keredaan-Nya sahaja, maka tiada jalan bagi kamu ke atasnya. Katanya: maka dikatakan kepadanya: Berkeluasan bagi engkau telah baiklah engkau semasa hidup dan telah baiklah engkau semasa waktu mati.
Katanya: Dan datang kepadanya Malaikat-malaikat Rahmat, maka dibentangkan baginya hamparan daripada syurga dan diluaskan baginya dalam kuburnya sejauh pemandangan matanya dan didatangkan dengan kendil [lampu] daripada syurga, maka ia mendapati cerahan dengan cahayanya hingga hari dibangkitkan dia oleh Allah SWT daripada kuburnya."
Di dalam Hadis Rasulullah s.a.w. berbentuk do'a ada menyebut :                                                                     
                         , اللهم اجعل لي نورا في قلبي, ونورا في قبري ونورا في سمعي, ونورا في بصري, ونورا في شعري ونورا في بشري, ونورا في لحمي, ونورا في دمي, ونورا في عظامي, ونورا من بين يدي, ونورا من خلفي, ونورا عن يميني, ونورا عن شمالي, ونورا من فوقي, ونورا من تحتي, اللهم زدني نورا, واعطني نورا, واجعل لي نورا                                                                                          ,
                      Maksudnya :
 "....Ya Allah!, jadikanlah bagi ku cahaya pada hati ku, cahaya pada kubur ku, cahaya pada pendengaran ku, cahaya pada penglihatan ku, cahaya pada rambut ku, cahaya pada kulit ku, cahaya pada daging ku, cahaya pada darah ku, cahaya pada tulang ku, cahaya di hadapan ku, cahaya di belakang ku, cahaya di kanan ku, cahaya di kiri ku, cahaya di atas ku dan cahaya di bawah ku. Ya Allah!, tambahilah oleh Mu akan daku cahaya dan  kurniakanlah akan daku cahaya dan jadikanlah bagi ku cahaya." 
Sungguhpun maksud "cahaya" yang disebut di dalam Hadis ini mempunyai pengertian yang berbeza-beza dalam berbagai konteks tetapi maksud "cahaya" pada kalimah :
".....cahaya di hadapan ku, cahaya di belakang ku, cahaya di kanan ku, cahaya di kiri ku, cahaya di atas ku dan cahaya di bawah ku....." 
adalah merujuk kepada "cahaya pahala ibadat" yang memberikan sinaran cahaya menerangi orang mukmin salih berkenaan ketika berada di akhirat semasa hendak menyeberangi titian 'sirat'. "Nuur" atau cahaya dalam kandungan Do'a Nabi Muhammad s.a.w. ini ialah memohon kepada Allah meminta dikurniakan cahaya di hadapan, cahaya di belakang dan seterusnya cahaya di sekitarnya ialah apabila hendak pergi ke syurga setiap orang hendaklah menyeberangi dahulu suatu titian 'sirat' yang sangat panjang terbentang di atas muka api Neraka Jahanam yang gelap gelita itu. 


Orang-orang mukminin dan mukminat yang telah bersusah payah dan berpenat lelah berbuat taat menunaikan ibadat dengan tekun, sabar dan penuh ikhlas semata-mata kerana Allah ketika hidup di dunia dan menghadapi segala ujian Allah dengan penuh keredaan dan kesabaran dibalasi Allah dengan pengurniaan pahala dalam bentuk 'Cahaya Ibadat' mengikut darjat, martabat dan sekadar mana ibadat-ibadat yang dilaksanakannya di dunia dahulu diterima Allah.

Dalam al-Quran surah al-Hadid ayat 11-12 Allah berfirman  memperjelaskan mengenai cahaya pahala ibadat yang dikurniakan Allah kepada orang-orang mukmin di akhirat seperti yang dimaksudkan : 
مَنْ ذَا الَّذِي يُقْرِضُ اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا فَيُضَاعِفَهُ لَهُ وَلَهُ أَجْرٌ كَرِيمٌ (11) يَوْمَ تَرَى الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ يَسْعَى نُورُهُمْ بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ بُشْرَاكُمُ الْيَوْمَ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ (12)
                       Maksudnya :
"Siapakah yang mahu meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipat-gandakan (balasan)pinjaman itu untuknya, dan dia akan memperolehi pahala yang banyak. (11)
(Iaitu) pada hari ketika kamu melihat orang mukmin lelaki dan perempuan, sedang cahaya mereka bersinar di hadapan dan di sebelah kanan mereka (dikatakan kepada mereka): 'Pada hari ini ada berita gembira untukmu, (iaitu) syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai yang kamu kekal di dalamnya'. Itulah keberuntungan yang besar."(12)
Di dalam surah yang sama ayat 19  diperjelaskan pula :
وَالَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ أُولَئِكَ هُمُ الصِّدِّيقُونَ وَالشُّهَدَاءُ عِنْدَ رَبِّهِمْ لَهُمْ أَجْرُهُمْ وَنُورُهُمْ وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا أُولَئِكَ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ  
                        Maksudnya :
"Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya mereka itu orang-orang yang Shiddiqien dan orang-orang yang menjadi saksi di sisi Tuhan mereka. Bagi mereka pahala dan cahaya mereka. Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itulah penghuni-penghuni neraka."  
 Demikian juga dengan Firman Allah :
لَيْسَ عَلَيْكَ هُدَاهُمْ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ خَيْرٍ فَلأنْفُسِكُمْ وَمَا تُنْفِقُونَ إِلا ابْتِغَاءَ وَجْهِ اللَّهِ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ خَيْرٍ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لا تُظْلَمُونَ 
                       Maksudnya :
" Bukanlah kewajipan mu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah yang memberi petunjuk (memberi taufik hidayah) kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya. Dan apa sahaja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan kerana mencari keredaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, nescaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya."
                          [Al-Quran Surah al-Baqarah : 272 ]

Segala amal ibadat yang diterima Allah dikurniakan pahala dalam bentuk 'cahaya'  dan apabila berada di akhirat kelak cahaya pahala ibadat ini ditukarkan pula menjadi cerahan yang bercahaya ketika meniti titian 'sirat'Sesiapa yang banyak dikurniakan 'cahaya pahala ibadat' maka amat teranglah sinaran cahayanya dan pantaslah perjalanannya ketika meniti itu. Jika kecil sahaja 'cahaya ibadatnya' maka lambatlah perjalanannya ketika meniti 'sirat'. Perihal ini ada disebut di dalam Hadis Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:
"... bahawasanya sesetengah mereka diberi cahaya seperti sebesar bukit, sesetengah mereka lebih kecil lagi dan ada pula yang diberi cahaya sekadar ibu jari dua tapak tangan dan kakinya. Ada pula yang diberi cahaya yang cerah sekali dan padam sekali hinggakan dia hanya dapat berjalan ketika ada cerahan cahaya dan berhenti apabila cahayanya padam. Ada sesetengah mereka yang melalui 'sirat'  sepantas kilat, ada yang seperti perjalanan awan, ada yang seperti perjalanan bintang-bintang, ada yang berjalan sepantas kuda berlari, dan mereka yang diberi cahaya sebesar ibu jari pula berjalan meniarap di atas muka, tangan dan kakinya."
Demikianlah betapa pentingnya "cahaya pahala ibadat" kepada setiap insan mukmin apabila berada di dalam kubur Alam Barzakh dan seterusnya apabila meniti 'sirat' kelak yang tidak ada sesiapa pun di kalangan makhluk Allah yang mengetahui ketentuan untung nasib diri masing-masing yang telah ditakdirkan Allah.
Dalam pada itu "cahaya pahala ibadat" amat mudah terhakis apabila seseorang itu memiliki sifat-sifat keji mazmumah pada dirinya seperti yang dimaksudkan di dalam Hadis Rasulullah riwayat Mu'az bin Jabbal di atas. 

Lebih malang lagi apabila berada di akhirat ketika dihisab amalan masing-masing kelak didapati dirinya menjadi 'muflis' (bankrap) seperti yang dimaksudkan dalam Hadis Rasulullah s.a.w.:

Daripada Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda:
أَتَدْرُونَ مَنِ الْمُفْلِسُ قَالُوا الْمُفْلِسُ فِينَا مَنْ لَا دِرْهَمَ لَهُ وَلَا  
مَتَاعَ فَقَالَ إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي مَنْ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ 
بِصَلَاةٍ وَصِيَامٍ وَزَكَاةٍ وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا وَقَذَفَ هَذَا وَأَكَلَ 
مَالَ هَذَا وَسَفَكَ دَمَ هَذَا وَضَرَبَ هَذَا فَيُعْطَى هَذَا مِنْ 
حَسَنَاتِهِ وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ 
يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ ثُمَّ طُرِحَ 
فِي النَّارِ 

                          Maksudnya :

 "Tahukah kamu siapakah yang muflis?  Sahabat menjawab: 'Orang yang muflis ialah orang yang tidak memiliki wang dan juga tiada memiliki harta.' Lalu Rasulullah s.a.w. menjawab: 'Sebenarnya orang yang muflis di kalangan umatku ialah seorang yang datang pada Hari Kiamat dengan membawa pahala sembahyang, puasa dan zakat tetapi dahulunya (ketika hidup di dunia) dia pernah mencaci seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpahkan darah seseorang dan pernah memukul seseorang.  
Maka akan diberikan kepada orang yang teraniaya itu daripada pahala kebaikan orang tadi dan begitu pula seterusnya terhadap orang yang pernah teraniaya. Dia akan diberikan pula daripada pahala kebaikan orang tadi. Apabila telah habis pahalanya sedangkan bebanan dosa penganiayaannya belum lagi dibayar semuanya, maka diambil daripada dosa kesalahan orang yang teraniaya itu lalu dibebankan kepada orang tersebut. Maka selanjutnya orang itu akan dicampakkan ke dalam api neraka."  
                    [Maksud Hadis Riwayat Muslim] 
Maksud Hadis Rasulullah s.a.w. ini dapat memberikan kefahaman kepada kita bahawa orang mukmin yang melakukan ibadat dan dikurniakan pahala cahaya ibadat semasa hidupnya tetapi ada berbuat zalim kepada orang lain akan menghadapi kesukaran apabila berada di akhirat berhadapan dengan "pengadilan Allah" Yang Maha Adil. Setiap orang yang dizaliminya di sepanjang hayatnya di dunia akan menuntut hak masing-masing mengikut kadar kezaliman yang diterimanya hingga selesai segala tuntutan mereka andainya orang itu tidak memberikan keampunan dan dikembalikan hak mereka ketika hidup di dunia.

Kaedah "pembayaran semula" yang dilakukan adalah dengan memberikan "cahaya pahala ibadat" yang dimilikinya dengan perintah Allah. Jika jumlah "cahaya pahala ibadatnya" masih tidak mencukupi maka orang yang melakukan kezaliman tersebut terpaksa pula mengambil atau menanggung "keburukan dosa yang berbentuk gelap dan barbau amat busuk" yang ada pada orang yang dizaliminya. Maka orang yang berbuat zalim tersebut tidak lagi memiliki "cahaya ibadatnya" dan terpaksa menerima dan  menanggung pula keburukan dosa kegelapan orang-orang lain yang pernah dizaliminya dahulu. Akhirnya dia menjadi "muflis" berada di dalam "kegelapan dosa" dan terpaksa menerima hukuman Allah dengan dimasukkan kedalam  neraka sebagaimana yang dimaksudkan di dalam Hadis tersebut.

Mudah-mudahan Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang lagi Maha Pemurah memberi rahmat pertolongan dan mengurniakan taufik hidayah-Nya kepada kita sebagai insan mukmin biasa agar dapat mengekalkan berbuat taat , tidak melakukan kezaliman sesama insan dan meninggalkan maksiat sehingga ke akhir hayat serta memelihara kebersihan cahaya pahala ibadat dari dicemari 'kekotoran' dan 'kegelapan dosa'  sifat-sifat mazmumah.
Sebagai salah satu usaha yang tidak begitu memberatkan marilah kita sama-sama beristiqamah melakukan ibadat berikut untuk memperbanyakkan ganjaran pahala di samping memperkukuhkan dan menutup segala kekurangan ibadat-ibadat fardu sebagaimana yang dimasudkan di dalam Hadis Rasulullah s.a.w.:
"Dan meriwayatkan oleh Annas bin Malik daripada Nabi Muhammad s.a.w. bahawasanya dia bersabda : Barangsiapa sembahyang pada hari Isnin 12 rakaat, dia membaca pada tiap-tiap rakaat surah Al-Fatihah dan ayat Al-Kursi satu kali, apabila telah selesai dia membaca Qul Huallah Hu Ahad 12 kali dan beristigfar 12 kali , nescaya diserukan pada Hari Kiamat : di mana si polan bin si polan.... hendaklah dia berdiri mengambil pahalanya daripada Allah Azawajalla, maka awal-awal barang yang dikurniakan daripada pahala itu ialah seribu pakaian perhiasan dan dimahkotakan lalu dikatakan padanya : masuklah oleh mu akan syurga. Maka menerimai sambutan kedatangannya  oleh 100,000 orang malaikat yang berserta tiap-tiap seorang malaikat itu satu hadiah yang mereka memuliakannnya hingga mengelilingi di atas 1000 buah istana yang diperbuat daripada jenis cahaya yang bergermelapan."

Doa, akujanji dan ikrar kita terhadap Allah sebagaimana yang terkandung di dalam 'Do'a Iftitah' ketika mendirikan ibadat sembahyang sewajarnya menjadi keazaman dan tunjang peribadatan kepada Allah pada setiap detik hidup kita untuk mendapat ganjaran pahala yang berterusan:

" Allah Maha Besar lagi Maha Agung. Dan puji-pujian bagi Allah sebanyak-banyaknya. Dan Maha Suci Allah siang dan malam. Aku hadapkan mukaku, kepada yang mengadakan langit dan bumi, aku cenderung lagi berserah kepada Allah dan bukanlah aku dari golongan orang-orang yang mensyrikkan Allah. Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku ku serahkan hanya kepada Allah seru sekalian alam. Sekali-kali tidaklah aku menyekutukan-Nya. Dan demikian aku ditugaskan, dan aku adalah dari golongan orang-orang Islam."
Di dalam  al-Quran surah Al-Imran ayat 194  Allah   menyatakan doa orang-orang mukmin mengharapkan rahmat dan balasan pahala dari Allah yang berkekalan sebagaimana yang dijanjikan-Nya: 
رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدتَّنَا عَلَي رُسُلِكَ وَلاَ تُخۡزِنَا يَوۡمَ الۡقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخۡلِفُ الۡمِيعَادَ 
:Maksudnya                             
"Wahai Tuhan kami! Berikanlah kepada kami pahala yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui Rasul-rasul-Mu dan janganlah Engkau hinakan kami pada Hari Kiamat; sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji." 
"DOSA" pula adalah kelaknatan dan balasan Allah terhadap hamba-hamba-Nya yang mengingkari segala perintah/suruhan dan larangan atau tegahan-Nya dalam segala aspek ibadahnya kepada Allah dan urusan muamalah dan perhubungannya dengan setiap diri manusia yang ada bersamanya berteraskan pemahaman ilmu yang ditetapkan hukum syarak. Ibu segala dosa maksiat dan sebesar-besar dosa kezaliman seseorang hamba terhadap Allah yang tidak mendapat keampunan-Nya ialah mensyirikkan atau mempersekutukan Allah dengan sesuatu/makhluk. Hal ini banyak disebut di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. Antaranya ialah:
إِنَّ اللَّهَ لا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَى إِثْمًا عَظِيمًا 
                       Maksudnya : 
i." Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar." 
                  [Al-Quran surah An-Nisaa': 48 ]

إِنَّ اللَّهَ لا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلالا بَعِيدًا 
                        Maksudnya : 
ii."Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan Dia mengampuni dosa yang selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang memperkekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya ."
                                    [ Al-Quran surah An-Nisaa': 116 ] 


وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ 
                        Maksudnya :
iii.Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: 'Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar."  
                           [Al-Quran surah Luqman : 13] 
Di dalam al-Quran dan kitabullah-kitabullah yang diturunkan kepada Nabi-nabi terdahulu memberikan peringatan mengenai kisah golongan-golongan manusia yang melakukan kezaliman dan dosa-dosa besar kerana mengingkari Allah dan Rasu-rasul-Nya yang diutuskan kepada kaumnya supaya beriman kepada Allah, Rasul-Nya dan Hari Akhirat. 
Apabila mereka mengingkari seruan-seruan keimanan dan berusaha pula untuk menzalimi Rasul-rasul-Nya maka berlakulah hukuman Allah dengan membinasakan mereka seperti yang berlaku kepada kaum Nabi Nuh a.s., kaum Luth a.s., kaum 'Ad dan Thamud, Firaun dan pengikut-pengikutnya, Raja Nimrod dan tokoh-tokoh golongan musyrikin  dari kalangan kaum Quraisy di Mekah dan ramai lagi. 
Sungguhpun dosa mensyrikkan/mempersekutukan Allah itu adalah terjumlah sebagai dosa kezaliman paling besar yang tidak mendapat keampunan Allah tetapi ada juga dosa yang pada zahirnya tidak dianggap besar bagi manusia biasa tetapi di sisi Allah ianya adalah amat besar. Hakikat ini berlaku kepada Iblis laknatullah seperti yang dimaksudkan di dalam riwayat yang bermaksud:
"Dua perkara itu, tiada mendustakan kedua-duanya akan daku, ialah dua perkara yang tiada menyalahi kedua-duanya akan daku di mana dengan kedua-duanya itulah aku membinasakan manusia iaitulah tamak dan hasad; dengan sebab hasad, aku dilaknati dan dijadikan syaitan yang dilaknati; ada pun tamak, maka diluluskan bagi Adam syurga semuanya, melainkan satu pokok. Maka aku dapati hajatku daripadanya dengan sebab tamak."
 Firman Allah di dalam al-Quran surah al-Baqarah ayat 34 memperjelaskan juga keingkaran Iblis terhadap suruhan-Nya kerana sifat takburnya:
وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلائِكَةِ اسْجُدُوا لآدَمَ فَسَجَدُوا إِلا إِبْلِيسَ أَبَى  وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ 
                     Maksudnya :
"Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: 'Sujudlah kamu kepada Adam,' maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takbur dan ia termasuk golongan orang-orang yang kafir." 
Sebagaimana yang disebut di dalam Hadis Rasulullah s.a.w. yang panjang di atas orang mukmin yang menyimpan atau melakukan perbuatan mengumpat "cahaya pahala ibadatnya" tidak diterima Allah kerana perbuatan "umpat mengumpat" dan menaruh buruk/jahat sangka terhadap seseorang itu adalah amat keji di sisi Allah sebagaimana yang dinyatakan di dalam al-Quran surah Al-Hujurat ayat 12:
 يَا أَيُّهَا الَّـذِيْنَ آمَنُوا اجْـتَـنِـبُوا كَـثِيرًا مِنَ الظَّنِّ اِنَّ بَعْضَ الظَّـنِّ اِثْـمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا  اَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ اَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْـتُمُوهُ وَاتّـقُوا اللهَ إْنَّ اللهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ .
                           Maksudnya:
"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari persangka, sesunguhnya sebahgian persangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahgian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesunguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang." 
Peringatan Allah ini menjelaskan bahawa menaruh buruk sangka dan disusuli pula dengan perbuatan mengumpat itu amat hina dan dibenci Allah dengan mengibaratkannya seperti "memakan daging saudaranya yang sudah mati". Apabila "cahaya ibadatnya" tidak diterima Allah maka sia-sialah ibadatnya tidak mendapat gajaran pahala yang dijanjikan dan sebaliknya dia menerima kelaknatan "dosa" mengumpat.        

Kepentingan 'kebersihan diri' dari kotoran 'najis' dan meninggalkan 'perbuatan dosa' adalah perkara besar yang amat penting dan sesuatu yang diutamakan bagi Allah seperti yang disebut dalam surah 'Al Muddatstsir ayat 1-10 di atas selepas empat puluh (40) hari Rasulullah s.a.w. terputus wahyu al-Quran yang pertama kali diturunkan di Gua Hira seperti yang termaklum turunnya surah Al-'Alaq. 

Peristiwa  pertemuan pertama dengan Malaikat Jibrael a.s. di Gua Hira yang amat menakutkan Rasulullah s.a.w. menjadikan baginda bertambah ketakutan apabila pada kali ini melihat pula Malaikat Jibrael a.s. berada di antara langit dan bumi sebelum menyampaikan wahyu Allah tersebut. Setiap orang manusia tidak dapat melepaskan dirinya dari melakukan dosa kejahatan. Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang lagi Maha Pemurah menunjukkan jalan bagaimana segala dosa maksiat yang mereka lakukan hamba-hamba-Nya mendapat pengampunan-Nya seperti Firman-Nya dalam surah Hud ayat 114-115 :  
  وَأَقِمِ الصَّلاةَ طَرَفَيِ النَّهَارِ وَزُلَفًا مِنَ اللَّيْلِ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ ذَلِكَ ذِكْرَى لِلذَّاكِرِينَ (114) وَاصْبِرْ فَإِنَّ اللَّهَ لا يُضِيعُ أَجْرَ الْمُحْسِنِينَ (115
                    Maksudnya :
" Dan dirikanlah solat itu pada kedua tepi siang  (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat. (114) 
Dan bersabarlah, kerana sesungguhnya Allah tiada mensia-siakan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan."(115)
Segala amalan salih yang dilakukan insan mukmin ketika hayatnya di dunia apabila berada di dalam kubur bertukar menjadi 'Roh Amalan Salih' seperti yang diperjelaskan dalam Hadis Rasulullah s.a.w. di atas. Namun segala perbuatan dosa maksiat yang tidak mendapat pengampunan Allah bertukar menjadi makhluk yang berlainan pula apabila roh seseorang ahli maksiat berhadapan dengan 'Fitnah Kubur' sebagaimana yang dimaksudkan dalam Hadis Rasulullah s.a.w.:

" .....Hingga dikatakan kepadanya : Wahai ini.. siapakah Tuhan engkau? Dan siapakah Nabi engkau?, Apa dia agama engkau?  Maka ia berkata : Tiada aku tahu. Maka diperkatakan : Tiada engkau tahu? Dan datang seorang yang sangat buruk rupa muka, sangat busuk baunya, sangat buruk pakaiannya, maka ia berkata : Engkau sukailah dengan kemurkaan daripada Allah  dengan azab yang amat pedih lagi yang berketetapan. Maka ia berkata: Maka engkau juga disukai oleh Allah dengan kejahatan. Siapakah engkau? Maka ia berkata: Aku ialah amalan engkau yang buruk, wallahi, bahawasanya engkau sangat segera berbuat maksiat kepada Allah dan sangat lambat berbuat taat kepada Allah, maka Allah balasi engkau dengan kejahatan.
Maka ia berkata : Dan engkau Allah balasi dengan kejahatan. Kemudian dikerasi baginya seorang yang pekak lagi bisu dan buta, ada bersertanya satu pemukul daripada besi yang jika sekiranya berhimpun sekalian jin dan manusia nescaya tiada terdaya mereka hendak mengangkatnya. Jika sekiranya dipukulkan dengannya pada satu gunung nescaya hancur menjadi debu. Maka ia memukulnya dengannya [pemukul besi] hingga menjadi debu tanah dan dikembalikan padanya roh. Maka ia memukulnya di antara dua matanya satu kali pukulan. Didengari oleh sekalian yang ada di atas bumi selain daripada jin dan manusia. Ia berkata: Kemudian menyeru seorang malaikat : Bentangkanlah olehmu sekalian dua papan daripada api neraka dan bukakanlah olehmu sekalian satu pintu kepada api neraka....."
Bagaimanakah hal keadaan orang-orang yang kafir dan munafik (orang yang pada zahirnya Islam tetapi di dalam hatinya menyimpan dan berpegang kepada ilmu ajaran sesat dan membenci agama Islam) dalam konteks perbuatan/ amalan yang dikurniakan "PAHALA" dan dilaknat dengan "DOSA"? 

Apabila seseorang itu tidak beriman kepada Allah dan Rasul-Nya berteraskan ilmu dan pegangan keimanan yang hak, maka dengan sendirinya segala perbuatan kebajikan dan amalan baiknya tidak diberikan ganjaran 'cahaya pahala ibadat'  sehingga dia bertaubat dan beriman sepenuhnya sebagai orang yang beriman dengan keimanan yang hak. 

Hakikat ini memberi erti bahawa pada setiap detik di sepanjang hayat orang yang kafir dan munafik itu hanya dibebani tanggungan "DOSA" sahaja. Perbezaan hal keadaan roh orang yang mukmin dan orang yang kafir/munafik apabila dia mati adalah seperti yang dimaksud dalam Hadis Rasulullah s.a.w.:
Diriwayatkan daripada Zaid bin Aslam daripada bapanya, katanya: 
"...Apabila ada tertinggal bagi orang mukmin itu pangkat ketinggiannya (iaitu sesuatu yang tidak tercapai melalui amalannya) nescaya dikuatkan ke atasnya kesakitan itu ketika mati supaya dapat ia mencapai pangkat-pangkat ketinggiannya itu di dalam syurga.

Jika ada bagi seseorang kafir itu kebaikan yang belum diberi ganjarannya itu nescaya 'diringankan' ke atasnya kesakitan ketika mati, supaya tersempurnanya balasan baiknya itu, kemudian dia dibawa masuk ke dalam api neraka...."
Dalam Hadis lain yang diriwayat daripada Al-Barra' bin 'Azib ada menyebut hal orang kafir seperti yang dimaksudkan:
"........dan adapun orang yang kafir itu apabila ia pada pihak daripada akhirat dan terputus daripada hidup di dunia turun kepadanya malaikat-malaikat yang tersangat besar lagi tersangat kuat, berserta mereka pakaian-pakaian daripada api neraka, baju-baju mereka daripada tembaga mengelilingi mereka kepadanya. Apabila keluar rohnya dilipatkan oleh tiap-tiap orang malaikat yang ada di antara langit dan bumi dan tiap-tiap malaikat di langit menutupkan segala pintu langit sehingga tidak ada daripadanya satu pintu pun melainkan membencinya masuk dengan rohnya....."(hingga akhir hadis ).
Dalam konteks ini juga Allah berfirman di dalam al-Quran :
إِنَّ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الْكُفْرَ بِالإيمَانِ لَنْ يَضُرُّوا اللَّهَ شَيْئًا وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ  (177) وَلا يَحْسَبَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنَّمَا نُمْلِي لَهُمْ خَيْرٌ لأنْفُسِهِمْ إِنَّمَا نُمْلِي لَهُمْ لِيَزْدَادُوا إِثْمًا وَلَهُمْ عَذَابٌ مُهِينٌ (178 
    Maksudnya :
"Sesungguhnya orang-orang yang menukar iman dengan kekafiran, sekali-kali mereka tidak dapat memberi mudarat kepada Allah sedikitpun, dan bagi mereka azab yang pedih. (177) 
Dan janganlah sekali-kali orang-orang kafir menyangka, bahawa pemberian tangguh Kami kepada mereka adalah lebih baik bagi mereka. Sesungguhnya Kami memberi tangguh kepada mereka hanyalah supaya bertambah-tambah dosa mereka; dan bagi mereka azab yang pedih."(178)
                       [ Surah Al-'Imran : 177-178

Hati, sikap dan amalan-amalan orang-orang kafir adalah seperti Firman Allah di dalam al-Quran surah An-Nuur ayat 39-40 :
وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَعْمَالُهُمْ كَسَرَابٍ بِقِيعَةٍ يَحْسَبُهُ الظَّمْآنُ مَاءً حَتَّى إِذَا جَاءَهُ لَمْ يَجِدْهُ شَيْئًا وَوَجَدَ اللَّهَ عِنْدَهُ فَوَفَّاهُ حِسَابَهُ وَاللَّهُ سَرِيعُ الْحِسَابِ (39) أَوْ كَظُلُمَاتٍ فِي بَحْرٍ لُجِّيٍّ يَغْشَاهُ مَوْجٌ مِنْ فَوْقِهِ مَوْجٌ مِنْ فَوْقِهِ سَحَابٌ ظُلُمَاتٌ بَعْضُهَا فَوْقَ بَعْضٍ إِذَا أَخْرَجَ يَدَهُ لَمْ يَكَدْ يَرَاهَا وَمَنْ لَمْ يَجْعَلِ اللَّهُ لَهُ نُورًا فَمَا لَهُ مِنْ نُورٍ (40
                      Maksudnya:
"Dan orang-orng yang kafir amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana (mirage) di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga kehausan, tetapi bila didatanganinya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apa pun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah di sisinya, lalu Allah memberikan kepadanya perhitungan amal-amal dengan cukup dan Allah adalah sangat cepat perhitungan-Nya.(39)
Atau seperti gelap gelita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi ) awan; gelap gelita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun."(40)
Perumpamaan yang digambarkan dalam ayat ini menjelaskan betapa sukarnya bagi orang kafir dan orang munafik mendapat petunjuk cahaya  kebenaran beragama yang diredai Allah kerana Al-Basirah, 'Ainul Qalbi,  atau Mata Hatinya sudah ditutupi 'kegelapan' kejahilan dan kelaknatan dosa kekufuran dan kefasikan yang tidak memungkinkan baginya dapat memahami cahaya keilmuan dan keimanan yang hak bagi membolehkannya keluar dari kepompong kejahilan dan kekafiran.
Kemurkaan Allah terhadap orang-orang kafir berulang-ulang kali disebut dalam al-Quran. Antaranya ialah seperti Firman Allah dalam surah Muhammad ayat 8-9 :  
وَالَّذِينَ كَفَرُوا فَتَعْسًا لَهُمْ وَأَضَلَّ أَعْمَالَهُمْ (8) ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَرِهُوا مَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأَحْبَطَ أَعْمَالَهُمْ (9 
          Maksudnya :
"Dan orang-orang yang kafir maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menyesatkan amal-amal mereka. (8)
Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka benci kepada apa yang diturunkan Allah (al-Quran) lalu Allah menghapuskan (pahala-pahala) amal-amal mereka."(9)         
[## Peringatan : Perkara yang sama boleh berlaku kepada orang Islam yang mengaku beriman kepada Allah dan Rasul-Nya tetapi masih dalam kejahilan beragama, tidak berusaha untuk mempertingkatkan kefahaman ilmu dan penghayatan agamanya hingga terjerumus dalam kancah dosa maksiat sama ada disedarinya atau tidak. Tanpa kesungguhan usaha melakukan taubat nasuha dia mungkin tidak akan "diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah" dan akan terus 'berkeseronokan' bergelumang dalam kegelapan dosanya hingga ke akhir hayat yang akhirnya amat terdedah kepada segala hal  yang sama nasibnya seperti orang yang tidak beriman]

Apa yang berlaku di dalam kubur orang mukmin dan orang kafir/munafik adalah seperti yang dikhabarkan di dalam Hadis Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:
"Bahawa orang MUKMIN itu di dalam kuburnya diberikan tempat kedudukan yang tenang dan selesa, diluaskan pula tujuh puluh hasta, diberikan cahaya muka bagai bulan malam empat belas. Nabi bertanya: Kepada siapakah diturunkan (ayat) " فَاِنَّ لَهُ مَعِيْشَــةً ضَنْكًا " (yang kira-kira ertinya: “maka sungguh baginya kehidupan yang sempit”), jawab mereka (sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w.): Allah dan Rasul-Nya amat mengetahui." 
Sabdanya lagi yang bermaksud: 
"Azab orang KAFIR di dalam kuburnya dikerasi ke atasnya sembilan puluh sembilan ekor ular besar. Adakah engkau sekelian tahu, apa dia ular itu, iaitulah sembilan puluh sembilan ekor ular, bagi tiap-tiap seekor ular itu ada sembilan kepala, memagut dan menyemburkan bisanya pada badan orang kafir itu hingga hari dibangkitkan sekelian ahli isi kubur itu daripada kuburnya."
Adapun rasa kepedihan dan kesakitan yang ditanggung oleh orang kafir itu di dalam kuburnya akibat pagutan dan semburan ular yang amat berbisa di dalam kuburnya itu adalah amat dahsyat mengatasi segala jenis dan bentuk bisa kesakitan yang dapat difahami manusia yang masih hidup di dunia kerana seekor ular itu sahaja jika ia menyemburkan bisanya ke atas muka bumi dunia ini nescaya tidak akan tumbuh sebarang tumbuhan. 
Dalam Hadis Rasulullah s.a.w. yang berkaitan ada menerangkan sebagaimana riwayat Abu Said al-Khudri r.a. yang bermaksud:
"Maka diazabkan orang-orang kafir itu di dalam kuburnya dengan beberapa ekor ular yang tertentu bilangannya. Banyaknya bilangan ular dan juga kalanya yang bisa itu adalah menurut betapa banyaknya kelakuan jahat (akhlak mazmumah) yang terbit dari diri orang-orang kafir itu, seperti takbur, riak, hasad, tipu-daya dan lain-lain kelakuan jahat yang seumpamanya yang menjadi tempat dan punca bertapaknya segala kelakuan jahat." 
Daripada situlah juga terbitnya beberapa bahagian kelakuan jahat yang lain. Kelakuan jahat itu pula akan bercabang kepada beberapa cawangan yang lain pula. Pada hakikatnya segala kelakuan jahat itu adalah pembinasa diri sendiri apabila halnya itu bertukar menjadi Roh al-A’mal dari jenis kala dan ular yang bisa. Pagutan yang paling kuat daripadanya itu ialah pagutan ular besar yang berbisa. Manakala yang lemah daripadanya itu menyengati sebagai sengatan kala yang bisa, yang pertengahan di antara keduanya menyakiti sebagai kesakitan pagutan ular. Kesemuanya amat menyakiti dan mengazabkan diri orang kafir itu di dalam kuburnya, dan tidak dapat melepaskan diri daripadanya.

Azab seksa yang ditanggung oleh orang kafir/munafik berterusan selama-lamanya hinggalah hari dibangkitkan semula pada Hari Kiamat besar dunia, hari timbangan amal dan seterusnya berkekalan selama-lamanya menanggung azab seksa yang jauh lebih dahsyat apabila dihumban ke dalam Neraka Jahanam. Kekesalan mereka akan berterusan sebagaimana Firman Allah di dalam al-Quran surah Al-'Imran ayat 91:  

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوْا وَمَاتُوْا وَهُمْ كُفَّارٌ فَلـَنْ يُقْبَلَ مِنْ أَحَدِهِمْ مِلْءُ الاَرْضِ ذَهَبًا وَلَوِ افْـتَــدَى بِهِأُوْلَــئـِك لَهُم عَذَابٌ أَلِيْم  وَّمَالَهُمْ مِنْ نَاصِرينَ  

                                 Maksudnya :
“Bahawa orang-orang yang telah kufur dan mereka mati dalam keadaan kekafiran maka tidaklah akan diterima dari seorang pun di antara mereka emas sepenuh bumi, walaupun dia menebus diri dengan emas [yang sebanyak] itu. Bagi mereka itulah seksaan yang pedih dan sekali-kali mereka tidak memperoleh penolong."  
Golongan manusia yang ingkar kepada seruan kebenaran beragama hanya menilai kebahagiaan  hidup di dunia ini  dari aspek tradisi kenikmatan menurut ukuran duniawi yang pada anggapan mereka adalah kebahagian hidup sebanar yang hakiki. Segala seruan yang disampaikan oleh para Rasul pun tidak akan diterima jika bertentangan dengan ukuran tradisi hidup mereka. Keingkaran dan kegelapan dosa-dosa menutupi pintu rahmat dan keimanan terhadap Allah dan seruan kebenaran yang disampaikan oleh para Rasul Allah yang diutuskan menerangi hati 'kalbu' mereka. Hal ini dapat diambil iktibar daripada peri laku kaum-kaum para Nabi terdahulu. Antaranya ialah kaum Nabi Nuh Alaihisalam seperti Firman Allah yang terkandung di dalam al-Quran surah Huud ayat 27-28 :
فَقَالَ الْمَلأ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ قَوْمِهِ مَا نَرَاكَ إِلا بَشَرًا مِثْلَنَا وَمَا نَرَاكَ اتَّبَعَكَ إِلا الَّذِينَ هُمْ أَرَاذِلُنَا بَادِيَ الرَّأْيِ وَمَا نَرَى لَكُمْ عَلَيْنَا مِنْ فَضْلٍ بَلْ نَظُنُّكُمْ كَاذِبِينَ (27) قَالَ يَا قَوْمِ أَرَأَيْتُمْ إِنْ كُنْتُ عَلَى بَيِّنَةٍ مِنْ رَبِّي وَآتَانِي رَحْمَةً مِنْ عِنْدِهِ فَعُمِّيَتْ عَلَيْكُمْ أَنُلْزِمُكُمُوهَا وَأَنْتُمْ لَهَا كَارِهُونَ (28    
                      Maksudnya :
" Maka berkatalah pemimpin-pemimpin yang kafir dari kaumnya : ' Kami tidak melihat kamu, melainkan (sebagai) seorang manusia (biasa) seperti kami, dan kami tidak melihat orang-orang yang mengikuti kamu, melainkan orang-orang yang hina-dina di antara kami yang lekas percaya sahaja, dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apa pun atas kami, bahkan kami yakin bahawa kamu adalah orang-orang yang dusta.'  (27)
Berkata Nuh: 'Hai kaum ku, bagaimana fikiranmu, jika aku ada mempunyai bukti yang nyata dari Tuhan ku, dan diberinya aku rahmat dari sisi-Nya, tetapi rahmat itu disamarkan bagimu. Apa akan kami paksakankah kamu menerimanya, pada hal kamu tidak menyukainya.?"(28) 
Firman Allah yang terkandung di dalam ayat ini ini amat serasi dengan pegangan iktiqad Ahli Sunnah wal Jamaah yang menggariskan bahawa :
".......bawa Allah Taala telah membangkitkan Rasul-rasul dan telah menzahirkan kebenaran mereka dengan beberapa banyak mukjizat yang nyata dan terang. Maka berkerjalah mereka untuk menyampaikan segala suruhan Allah dan barang-barang tegahan-Nya dan janji-janjian balasan pahala-Nya dan janji-janjian balasan azab-Nya..."
Ketentuan Allah terhadap orang yang beriman tetapi ditakdirkan menerima hukuman dan balasan azab seksa neraka atas dosa-dosa kesalahan mereka adalah seperti yang dimaksudkan dalam pegangan iktiqad Ahli Sunnah wal Jamaah :
"Hendaklah beriman dengan bahawa dikeluarkan orang-orang yang beriman itu daripada api neraka kemudian daripada dikenakan balasan seksa ke atas mereka itu dengan sebab dosa-dosa mereka itu sehingga tidak tertinggal di dalam api neraka jahanam itu seorang pun ahli At-Tawhid dengan kemurahan Allah SWT. Maka tidaklah dikekalkan orang yang ahli At-Tawhid itu di dalam api neraka.Hendaklah beriman dengan syafa'at Nabi-nabi, syafa'at ulama-ulama, syafa'at orang-orang yang mati syahid [syuhada'] dan kemudian syafa'at sekalian orang-orang yang mukminin atas kadar martabat kemegahan dan kemuliaan mereka itu di sisi Allah SWT. 
Barangsiapa yang tertinggal daripada orang-orang mukminin itu di dalam api neraka dan tiada baginya sesiapa orang yang mensyafaatkannya, maka Allah SWT mengeluarkannya daripada api neraka itu dengan kemurahan Allah SWT.Tidak dikekalkan seseorang mukmin itu dalam api neraka bahkan dikeluarkan daripadanya sesiapa mereka yang ada pada hatinya setimbang berat zarrah daripada IMAN."
Demikianlah penjelasan secara sepintas lalu mengenai erti "Pahala" dan "Dosa" yang dijanjikan Allah kepada setiap diri manusia di muka bumi ini di sepanjang hayat mereka hidup di dunia. Apa yang dijanjikan Allah melalui wahyu-wahyu-Nya yang termaktub di dalam kitabullah-kitabullah yang diturunkan kepada Rasul-rasul yang dibangkitkan adalah tersangat benar dan pasti berlaku kepada setiap diri manusia tanpa pengecualian.

"Pahala" dan "Dosa" memang amat mudah bagi kita dan sesiapa juga memperkatakannya termasuk juga golongan orang-orang kafir, munafik dan ahli maksiat tetapi sejauh manakah kita semua memahaminya mengikut kehendak Islam berpandukan hukum syarak adalah satu hal yang hanya boleh dijawab mengikut kefahaman diri masing-masing. 
Sebagai orang Islam yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya adalah diharapkan apa jua yang dipaparkan di sini dapat memberikan sedikit pencerahan, kefahaman dan kesedaran kepada kita untuk membuat ukuran, penilaian dan perkiraan terhadap diri sendiri sejauh manakah pengertian "Pahala" dan "Dosa" ini dapat membentuk ketaqwaan kita terhadap Allah Subhanahuwatalla. 
Pegangan iktiqad Ahli Sunnah wal Jammah mengenai kedua aspek "Pahala" dan "Dosa" ini adalah seperti yang disebut dalam Kitab Terjemah Aqidah Ahli Sunnah wal Jemah Pada Makna Syahdat Al-Rasul yang antara lainnya memperjelaskan bahawa:

".....Diletakkan segala suratan amalan kebajikan dalam rupa keelokkan itu pada daun neraca kecahayaan. Maka beratlah timbangan itu dengannya atas kadar darjat-darjat kelebihan dan kemuliaannya di sisi Allah dengan kemurahan Allah. Diletakkan segala suratan amalan kejahatan yang dalam rupa keburukan kegelapan itu pada daun neraca kegelapan,maka ringanlah timbangan itu dengannya dengan Keadilan Allah...."
Pengertian "Pahala" dan "Dosa" yang dibacarakan ini dapat difahami dan dirumuskan  melalui intipati Hadis Rasulullah s.a.w. seperti yang bermaksud :
" Dan telah datang khabaran Hadis bahawasanya dibentangkan bagi hamba itu dengan tiap-tiap hari dan malam dua puluh empat (24) khazanah yang teratur. Maka dibukakan baginya daripadanya itu satu khazanah, maka ia melihatnya dipenuhi cahaya daripada segala kebajikan yang ia memperbuatnya pada sedemikian saat. Maka ia mendapatinya daripada sukacita yang sehabis-habis sukacita dengan sebab melihat cahaya itu yang ialah jadi wasilahnya "sebab mulianya" di sisi Allah Yang Amat Mempunyai Pemilikan lagi Yang Amat Mempunyai Kekerasan. Jika sekiranya dibahagi-bahagikan ke atas ahli api neraka nescaya menghairankan mereka oleh kesukaan hati pada melihatnya sekalipun mereka sedang menanggung azab dengan kepedihan api neraka yang sangat dahsyat pedihnya. 
Dan dibukakan baginya satu khazanah lain yang tersangat hitam lagi tersangat gelap, berkembangan bau busuknya dan menutupi kegelapannya, dan itulah satu saat yang ia telah berbuat maksiat kepada Allah padanya. Maka mendapatinya daripada huru-hara dan takut yang sangat dahsyat, jika sekiranya dibahagi-bahagikan ke atas ahli-ahli syurga nescaya mencekikkan ke atas mereka nikmat kesenangannya......"  [hingga akhir Hadis].
Mudah-mudahan kita sebagai orang Islam yang beriman kepada Allah, Rasul-Nya dan Hari Akhirat, tidak memandang ringan dan mengambil mudah terhadap perkara "Pahala" dan "Dosa" ini dengan beranggapan ia hanya persoalan kecil sahaja yang tidak memberikan apa-apa implikasi pun dalam kehidupan seharian kita di dunia ini.
Firman Allah di dalam al-Quran surah Faathir : 28 ada menyatakan  :      
وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالأنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ 
             Maksudnya :
"Dan demikian (pula) di antara manusia, binatang-binatang melata dan binatang-binatang ternakan ada yang bermacam-macam warnanya (dan jenisnya). Sesungguhnya yang takut kepada Allah antara hamba-hamba-Nya hanyalah ulamak. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." 
Maksud yang hampir sama juga terkandung di dalam surah Az-Zumar ayat 9 :
أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ آنَاء اللَّيْلِ سَاجِداً وَقَائِماً يَحْذَرُ الْآخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُوْلُوا الْأَلْبَابِ                        
                                        Maksudnya :
" (Apakah kamu hai orang musyrik yang lebih beruntung) atau orang yang beribadat di waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedang ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? Katakanlah : 'Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?' Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran." 
Pegangan iktiqad Ahli Sunnah wal Jamaah mengenai persoalan yang berkaitan dengan  "Pahala " dan "Dosa" ni adalah sebagaimana yang dijelasakan dalam bab "Al-Iradah" Allah yang bermaksud :
" ...dan tidak dapat lari seseorang hamba Allah itu daripada berbuat maksiat kepada Allah melainkan ialah semata-mata dengan pertolongan Allah  dan rahmat-Nya, dan tiada terdaya mengekalkan di atas berbuat taat kepada Allah melainkan ialah semata-mata dengan kehendak Allah."  
Demikian juga penjelasan yang diberikan dalam bab "Al-Afa'al" (Perbuatan) Allah yang antara lain menyebut bahawa :
" .....Allah Taala itu amat Berkuasa di atas menurunkan berbagai-bagai azab ke atas sekalian hamba-hamba-Nya, dan mengazabkan mereka semuanya dengan bermacam-macam jenis azab kesakitan dan penderitaan dan jikalau pun Allah Taala itu berbuat sedemikian itu ke atas hamba-hamba-Nya adalah yang sedemikian itu ialah keadilan daripada Allah juga dan tidak ada daripada-Nya itu kezaliman dan tidak ada daripada-Nya itu kekejian....... 
Allah Taala Jaala Waaz itu memberi pahala kepada hamba-hamba-Nya yang mukmin di atas ketaatan mereka ialah semata-mata dengan hukuman kemuruhan dan janji-Nya dan bukan dengan hukuman termestinya dan terwajibnya dan termustahaknya bagi Allah itu berbuat demikian, kerana tiada terwajib di atas Allah itu berbuat sesuatu bagi hamba-Nya dan tidak ada sekali-kali daripada Allah itu kezaliman, dan tiada wajib bagi hamba-Nya itu hak di atas Allah......."  
[Lihat : Terjemah Aqidah Ahli sunnah wal Jamaah Pada Makna Syahdat At Tauhid] 

Di dalam Asma' Ul Husna pula  terkandung beberapa nama Allah yang menjelaskan sifat-sifat Allah terhadap hamba-hamba-Nya yang melakukan dosa maksiat seperti :

AL-MUNTAQIM  المنتقم: Yang Amat Membalas Seksa, ke atas orang-orang yang melakukan perbuatan-perbuatan (dosa) yang dibenci oleh Allah.
AL-'AFUW العفوYang Amat Memaafi, iaitu meninggalkan mengambil balasan ke atas dosaذو العفو وهو ترك المؤاخذة على الذنب)  

AL-MUQSITH المقسطYang Amat Adil pada hukuman-Nya.

AL-HALIM  الحليم: Yang Tiada Bersegera, membalas (seksa) dengan sebab berbuat dosa.

Walaupun kita hanya orang awam yang tidak tergolong sebagai orang yang dikurniakan Allah dengan ilmu yang luas lagi mendalam atau golongan ulamak seperti yang dimaksudkan di dalam ayat al-Quran tersebut tetapi dengan muzakarrah, bimbingan keilmuan dan tunjuk ajar ikhlas daripada golongan yang lebih arif dalam soal ilmu keagamaan yang dimaksudkan mudah-mudahan kita dikurniakan Allah dengan rahmat kekuatan diri untuk keluar dari "kegelapan dosa maksiat" yang membelenggu hidup kita. Hanya rahmat pertolongan dan taufik hidayah Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang lagi Maha Pemurah sahaja yang dapat menggerakkan hati kita membentuk keperibadian insan mukmin salih yang disinari "cahaya ibadat" hingga ke akhir hayat yang singkat ini.

Sebagai hamba-Nya yang beriman marilah kita sama-sama membina kekuatan diri dan berpegang teguh dengan sepenuh jiwa raga terhadap segala peringatan yang terkandung di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. agar terpelihara daripada melakukan dosa kemungkaran dan merosakkan pahala amal kebajikan dengan sifat-sifat keji mazmumah yang dimaksudkan walaupun dalam perkara-perkara yang dianggap terlalu kecil.

Marilah kita fikirkan hal diri kita apabila membaca dan memahami  peringatan Firman Allah seperti yang terkandung  dalam surah Fushshilat ayat 46 ini :
مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا وَمَا رَبُّكَ بِظَلامٍ لِلْعَبِيدِ 
                      Maksudnya :
"Barangsiapa yang mengerjakan amal yang salih maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri dan barangsiapa yang berbuat jahat maka (dosanya) atas dirinya sendiri; dan sekali-kali tidaklah Tuhan-mu menganiaya hamba-hamba-Nya."
Kita sebagai hamba Allah yang terlalu kerdil, serba lemah dan kekurangan tidak sewajarnya mengambil ringan terhadap peringatan-Nya betapa halus dan terperincinya hukuman dan balasan-Nya seperti yang terkandung dalam al-Quran surah Az-Zalzalah ayat 7-8 yang menjelaskan bahawa :
فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ (7) وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ (8
                Maksudnya :
" Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, nescaya akan melihat (balasan)nya. (7) 
Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, nescaya dia akan melihat (balasan)nya pula."(8)
Adalah sesuatu yang teramat sukar untuk menggambar dan membayangkan suasana yang akan berlaku seperti pengertian Firman Allah yang  terkandung surah Al-Kahfi ayat 49 : 
وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَذَا الْكِتَابِ لا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلا كَبِيرَةً إِلا أَحْصَاهَا وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا وَلا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا 
                    Maksudnya :
" Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang yang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata : 'Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis)'. Dan Tuhan mu tidak menganiaya seorang jua pun."
Mudah-mudahan Firman Allah yang terkandung di dalam surah Al-Mu'min berikut yang menjelaskan do'a para malaikat  yang diamanahkan Allah menjaga 'Arasy dapat memberikan kesedaran dan keinsafan kepada kita betapa kerdilnya setiap orang hamba Allah di sisi-Nya dan betapa pentingnya mereka memohon keampunan-Nya dari segala dosa pada setiap masa demi kebahagaian mereka hidup di dunia dan di akhirat yang berkekalan selama-lamanya:
الَّذِينَ يَحْمِلُونَ الْعَرْشَ وَمَنْ حَوْلَهُ يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَيُؤْمِنُونَ بِهِ وَيَسْتَغْفِرُونَ لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَيْءٍ رَحْمَةً وَعِلْمًا فَاغْفِرْ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ (7) رَبَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ الَّتِي وَعَدْتَهُمْ وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (8 
                      Maksudnya :
" (Malaikat-malaikat) yang memikul 'Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta memintakan ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan) : 'Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah ampunan kepada kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikut jalan Engkau dan peliharalah mereka dari seksaan neraka yang bernyala-nyala. (7)
Ya Tuhan kami, dan masukkanlah mereka ke dalam syurga 'Adn yang telah Engkau janjikan kepada mereka dan orang-orang yang salih di antara bapa-bapa mereka, dan isteri-isteri mereka, dan keturunan mereka semua. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana'."(8)
                       [Al-Quran surah Al-Mu'min : 7-8 ]

Adalah sesuatu yang tidak dapat difikirkan sama sekali oleh pemikiran akal logik manusia biasa betapa besarnya para malaikat pemikul 'Arasy iaitu satu tempat atau alam yang dijadikan Allah lebih besar berbanding seluruh langit dan bumi dan sekalian alam lain. Lantas akan terbitlah jawapan di hati betapa kerdilnya kita hamba Allah berbanding makhluk-makhluk lain:
وَالْمَلَكُ عَلَى أَرْجَائِهَا وَيَحْمِلُ عَرْشَ رَبِّكَ فَوْقَهُمْ يَوْمَئِذٍ ثَمَانِيَةٌ  
                                           Maksudnya : 
"Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu lapan (8) orang malaikat menjunjung 'Arasy Tuhan mu di atas (kepala ) mereka." 
                      [A-Quran surah Al-Haaqqah : 17 ] 
Sebagai rumusan terhadap pengertian "Pahala" dan "Dosa" ini marilah kita sama-sama fikir, renungkan  dan fahami betapa murahnya Allah kepada setiap orang hamba-Nya yang lemah dan amat mengharapkan kemurahan, keampunan dan kurniaan limpahan rahmat-Nya sebagaimana Firman-Nya :
ذَلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لا إِلَهَ إِلا هُوَ خَالِقُ كُلِّ شَيْءٍ فَاعْبُدُوهُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَكِيلٌ (102) لا تُدْرِكُهُ الأبْصَارُ وَهُوَ يُدْرِكُ الأبْصَارَ وَهُوَ اللَّطِيفُ الْخَبِيرُ (103 
                              Maksudnya :
" Barangsiapa membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya, dan barangsiapa yang membawa perbuatan yang jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya, sedang mereka sedikitpun tidak dianiaya (dirugikan)."
                          [Al-Quran surah Al-An'aam : 102-103 ] 

Mudah-mudahan kita termasuk dalam golongan yang dimaksudkan Firman Allah dalam al-Quran surah Al-Insyiqaaq ayat 6-9 ini :
يَا أَيُّهَا الإنْسَانُ إِنَّكَ كَادِحٌ إِلَى رَبِّكَ كَدْحًا فَمُلاقِيهِ (6) فَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ (7) فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَسِيرًا (8) وَيَنْقَلِبُ إِلَى أَهْلِهِ مَسْرُورًا (9
                      Maksudnya : 
" Hai manusia, sesungguhnya kamu telah berkerja dengan sungguh-sungguh menuju (rahmat)  Tuhan mu, maka pasti kamu akan 'menemui-Nya'. (6) 
Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya,(7) 
maka dia akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah,(8) 
dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira." (9)
Semoga Allah Yang Maha Pengasih, Maha Peyayang lagi Maha Pemurah melimpahkan rahmat pertolongan-Nya dengan memelihara kita dari terjumlah dalam golongan yang dimaksudkan-Nya dalam surah Al-Insyiqaaq ayat 10-15 ini :
وَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ وَرَاءَ ظَهْرِهِ (10) فَسَوْفَ يَدْعُو ثُبُورًا (11) وَيَصْلَى سَعِيرًا (12) إِنَّهُ كَانَ فِي أَهْلِهِ مَسْرُورًا (13) إِنَّهُ ظَنَّ أَنْ لَنْ يَحُورَ (14) بَلَى إِنَّ رَبَّهُ كَانَ بِهِ بَصِيرًا (15
                          Maksudnya :
" Adapun orang yang diberikan kitabnya dari belakang, (10)  
maka dia akan berteriak : 'Celakalah aku.' (11)  
Dan dia akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka). (12)  
Sesungguhnya dia dahulu (di dunia) bergembira di kalangan kaumnya (yang sama-sama kafir). (13)  
Sesungguhnya dia menyangka bahawa dia sekali-kali tidak akan kembali (kepada Tuhannya). (14)  
(Bukan demikian), yang benar, sesungguhnya Tuhan selalu melihatnya." (15)
[Sila lihat : 
i.   Isra' Mikraj dan Fardhu Solat
ii.  Qadha dan Qadar Allah dan Had Batasan Akal Manusia
iii.  Pengertian al-Muraqabah dan Golongan Ahli al-Muqarrabin
iv.  Allah Berjuk,Mempunyai "Tangan" dan Istiwa' di 'Arasy?

                                           ***********************************************
 إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي 
الأرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

                           Maksudnya :
" Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas  di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih." 
                [Al-Quran surah Asy Syuura : 42]

                 *************************************


 "Ya Allah! , bahawasanya kemaafan Engkau daripada dosa-dosa kami dan keampunan Engkau akan kesilapan kami dan penutupan Engkau akan amalan buruk kami, Engkau kurniakan akan kami ketamakan untuk memohon kepada Engkau barang apa yang kami tidak layak mendapatkannya daripada barang apa yang kami cuaikan padanya. Kami berdo'a kepada Engkau dalam keadaan aman dan kami pohon  kepada Engkau dalam keadaan ( kemesraan ). 

Engkaulah yang membuat kebaikan kepada kami dan kamilah yang membuat keburukan kepada diri kami sendiri pada barang yang di antara kami dan Engkau. 

Engkau mengasihani kami dengan nikmat-nikmat Engkau, dan kami yang menyebabkan kemurkaan Engkau dengan segala maksiat kami tetapi kepercayaan dan keyakinan kami kepada Engkau membuatkan kami berani melakukan (maksiat) ke atas Engkau, maka Engkau berikanlah dengan kelebihan belas ikhsan Engkau ke atas kami.

Sesungguhnya Engkau Amat Menerima Taubat dan Amat Mengasihani.

Allahumma ya Allah!, Engkau tambahkanlah ilmu, kefahaman, dan sifat tawaduk dan permudahkanlah bagi kami memahami agama serta teguh berpegang kepada agama dan amal-amal yang salih dan Engkau jadikanlah kami dari kalangan hamba-hamba-Mu yang salihin. 

Allahumma ya Allah!, ampunilah kami, ibu-bapa kami, muslimin-muslimat, mukminin-mukminat, yang hidup dan yang sudah mati dari mereka dengan Rahmat-Mu, Ya Arhamar Rahimin." [ Lihat kandungan penuh terjemahan dan doa ini dalam : Doa Nabi Allah Khidzir Alahisalam]



[ Lihat sambungannya : Persaudaraan Insan Mukmin ]



Tiada ulasan:

Catat Ulasan