Halaman

Khamis, 1 September 2011

API NERAKA dan AZAB SEKSA DI DALAMNYA.


                                                   بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـنِ الرَّحِيمِ
وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ    

              Maksudnya:

Dan sungguh telah Kami sediakan (neraka) Jahanam, kebanyakan dari (bangsa) jin dan manusia, bagi (mereka punya) hati (yang) tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (yang) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah) dan mereka mempunyai telinga (yang) tidak mereka pergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternakan bahkan mereka itu lebih sesat. Mereka itu adalah orang-orang yang lalai”.  
               [Al-Quran surah Ak'raf : 179 ] 
                ***************************************
  يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلائِكَةٌ غِلاظٌ شِدَادٌ لا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ (6) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ كَفَرُوا لا تَعْتَذِرُوا الْيَوْمَ إِنَّمَا تُجْزَوْنَ مَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ (7)
                    Maksudnya :
"Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, dan keras, yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (6)
Wahai orang-orang kafir! Janganlah kamu mengemukakan alasan pada hari ini. Sesungguhnya kamu hanya diberi balasan menurut apa yang telah kamu kerjakan."(7)

           [Al-Quran surah At-Tahrim 6-7]

                      ****************************************** 

              Sabda Nabi Muhammad s.a.w. :
"لو قيل لأهل النارأنكم ماكثون في النار عدد كل حصاة في الدنيا لفرحوا ولو قيل لأهل الجنة أنكم ماكثون عدد كل حصاة لحزنوا ولكن جعل لهم الأبد".( رواه الطبراني عن ابن مسعود.  
               Maksudnya::
“Andainya dikatakan kepada ahli neraka bahawa engkau kalian akan tinggal di dalam api neraka sebilangan pasir di dunia nescaya bersukacitalah mereka [kerana ada had tempoh masa habisnya]. Dan jika dikatakan kepada ahli syurga bahawa engkau kalian akan tinggal di dalam syurga sebilangan pasir di dunia nescaya berdukacitalah mereka [kerana segala nikmat kesenangannya ada had tempoh masa habisnya], akan tetapinya dijadikan bagi mereka [ahli syurga dan ahli neraka] berkekalan." 
[ Hadis diriwayatkan oleh At’-T’abrani daripada Ibni Maso’ud.]
******************************************
Tidak ada yang lebih benar daripada yang paling benar untuk mengkhabar dan memperjelaskan hal api neraka selain daripada apa yang terdapat di dalam al-Quran dan Hadis-hadis Rasullullah s.a.w.. Di dalam al-Quran berulang-ulang kali memberi peringatan demi peringatan dan amaran demi amaran betapa dahsyatnya api neraka itu sebagai tempat terburuk yang mesti dihindarkan oleh manusia dan jin yang dijanjikan Allah menjadi bahan bakarnya. 

Hadis-hadis Rasullullah s.a.w. pula memperjelaskan dengan lebih terperinci lagi mengenai hal azab seksa yang akan ditanggung oleh ahli-ahli neraka adalah di luar kebiasaan hukum tabi'e yang sangat sukar dipercayai dan tidak dapat digambarkan oleh pemikiran otak manusia biasa yang jahil, tidak beriman dan berpegang kepada ajaran agama wahyu yang hak.

Dalam hal ini Allah SWT yang mengada dan menjadikan semua makhluk termasuk api neraka mengingatkan manusia supaya membuat persediaan secukupnya dengan berusaha bersungguh-sungguh ketika hidup di dunia menjauhkan diri daripada menerima balasan azab seksa api neraka dengan mentaati segala perkara yang disuruh dan menjauhi segala perkara yang dilarang. 

Pegangan iktiqad Ahli Sunnah wal Jamaah terhadap api neraka adalah seperti yang disebut :
 وأن يؤمن بأن الصراط حق وهو جسر ممدود على متن جهنم أحد من السيف وأدق من الشعرة تزل عليه أقدام الكافرين بحكم الله فتهوى بـهم إلى النار وتثبت عليه أقدام المؤمنين بفضل الله فيساقون إلى دار القرار

                   Maksudnya :
"Hendaklah beriman dengan Sirat 'Titi' bahawa titi itu sebenarnya iaitu satu titian yang sangat panjang terbentang di atas muka api Neraka Jahanam, terlebih tajam daripada mata pedang dan lebih halus daripada rambut. Tergelincir di atasnya segala kaki orang-orang kafirin dengan hukuman Allah SWT dan jatuhlah mereka itu ke dalam api neraka, dan Allah tetapkan segala kaki orang-orang yang mukminin dengan semata-mata kemurahan Allah Taala, maka masuklah mereka kepada syurga."
Berbagai-bagai contoh teladan diperjelaskan untuk diambil iktibar daripada peristiwa-peristiwa kemungkaran golongan tertentu umat manusia dan mengajarkan do'a-do'a dan petunjuk supaya terhindar daripada api neraka.
Demikian juga Rasullullah s.a.w. sendiri memberi petunjuk ilmu, amalan dan mengajarkan do'a-do'a tertentu supaya terhindar daripada azab seksa api neraka yang tidak terhingga pedih dan dahsyatnya itu. Sesungguhnya bahan bakar api neraka itu ialah manusia dan jin. 

Di dalam al-Quran ada menyebut beberapa nama api neraka iaitu :
 1. Neraka Jahannam (جهنم )
 2. Neraka Sa'iir (سَعِيرًا )
 3. Neraka Hutamah (الْحُطَمَةِ )
 4. Neraka Wail (وَيْلٌ )
 5. Neraka Lazha 
 6. Neraka Saqar (سَقَرَ )
 7. Neraka Jahim (الْجَحِيمُ )
 8. Neraka Hawiyah  (هَاوِيَةٌ  )
Terdapat banyak ayat al-Quran yang menceritakan hal keadaan azab yang tersedia dalam neraka.  Antaranaya ada disebut di dalam surah Al-Waaqi'ah: ayat 41-56   :
وَأَصْحَابُ الشِّمَالِ مَا أَصْحَابُ الشِّمَالِ (41) فِي سَمُومٍ وَحَمِيمٍ (42)وَظِلٍّ مِنْ يَحْمُومٍ (43) لا بَارِدٍ وَلا كَرِيمٍ (44) إِنَّهُمْ كَانُوا قَبْلَ ذَلِكَ مُتْرَفِينَ (45) وَكَانُوا يُصِرُّونَ عَلَى الْحِنْثِ الْعَظِيمِ (46) وَكَانُوا يَقُولُونَ أَئِذَا مِتْنَا وَكُنَّا تُرَابًا وَعِظَامًا أَئِنَّا لَمَبْعُوثُونَ (47) أَوَآبَاؤُنَا الأوَّلُونَ (48) قُلْ إِنَّ الأوَّلِينَ وَالآخِرِينَ (49) لَمَجْمُوعُونَ إِلَى مِيقَاتِ يَوْمٍ مَعْلُومٍ (50) ثُمَّ إِنَّكُمْ أَيُّهَا الضَّالُّونَ الْمُكَذِّبُونَ (51) لآكِلُونَ مِنْ شَجَرٍ مِنْ زَقُّومٍ (52)فَمَالِئُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ (53) فَشَارِبُونَ عَلَيْهِ مِنَ الْحَمِيمِ (54) فَشَارِبُونَ شُرْبَ الْهِيمِ (55) هَذَا نُزُلُهُمْ يَوْمَ الدِّينِ (56) 
               Maksudnya :
"Dan golongan kiri, siapakah golongan kiri itu.(41)
 Dalam [seksaan] angin yang amat panas dan air yang panas  mendidih,(42)
 dan dalam naungan asap yang hitam.(43)
 Tidak sejuk dan tidak menyenangkan.(44)
Sesungguhnya mereka sebelum itu hidup bermewah-mewahan.(45)
Dan mereka terus-menerus mengerjakan dosa yang besar.(46)
 Dan mereka selalu mengatakan : "Apakah apabila kami mati dan menjadi tanah dan tulang belulang, apakah sesungguhnya kami benar-benar akan dibangkitkan kembali?"(47)
 Apakah bapa-bapa kami yang terdahulu [dibangkitkan pula]?"(48)
 Katakanlah : "Sesungguhnya orang-orang yang terdahulu dan orang-orang yang kemudian,(49)
 benar-benar akan dikumpulkan pada waktu tertentu pada hari yang dikenal."(50)
Kemudian sesungguhnya kamu, hai orang yang sesat lagi mendustakan,(51)
 benar-benar akan memakan pohon zaqqum,(52)
 dan akan memenuhi perutmu dengannya.(53)
 Sesudah itu kamu akan meminum air yang sangat panas.(54)
Maka kamu minum sebagai keadaan unta yang sangat kehausan minum.(55)
 Itulah hidangan untuk mereka pada Hari Pembalasan."(56)
Pohon "Zaqqum " ada disebut juga dalam surah Ad-Dukhaan ayat 43-46 : 


إِنَّ شَجَرَ‌تَ الزَّقُّومِ ﴿43﴾ طَعَامُ الْأَثِيمِ ﴿44﴾ كَالْمُهْلِ يَغْلِي فِي الْبُطُونِ ﴿45﴾ كَغَلْيِ الْحَمِيمِ ﴿46

             Maksudnya :
"Sesungguhnya pohon zaqqum itu, (43)
makanan orang yang banyak berdosa. (44)
(Ia) sebagai kotoran minyak yang mendidih di dalam, perut,(45)
seperti mendidihnya air yang amat panas."(46)
 Peringatan Allah terhadap keburukan memakan buah "zaqqum" disebut juga dalam surah Al-Waqi'ah ayat 51-53 :
ثُمَّ إِنَّكُمْ أَيُّهَا الضَّالُّونَ الْمُكَذِّبُونَ (51) لآكِلُونَ مِنْ شَجَرٍ مِنْ زَقُّومٍ (52) فَمَالِئُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ (53
                   Maksudnya : 
" Kemudian sesungguhnya kamu hai orang yang sesat lagi mendustakan, (51)
benar-benar akan memakan pohon "zaqqum",(52) 
dan akan memenuhi perutmu dengannya.(53)  
 Firman Allah dalam surah al-Waaqi'ah ayat 92-95 memperjelaskan lagi hal keadaan zab seksa yang disediakan kepada ahli neraka :
وَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنَ الْمُكَذِّبِينَ الضَّالِّينَ (92) فَنُزُلٌ مِنْ حَمِيمٍ (93) وَتَصْلِيَةُ جَحِيمٍ (94) إِنَّ هَذَا لَهُوَ حَقُّ الْيَقِينِ (95
             Maksudnya :
"Dan adapun jika dia termasuk golongan orang yang mendustakan lagi sesat,(92)
 maka dia mendapat hidangan air yang mendidih,(93) 
dan dibakar di dalam neraka.(94)
Sesungguhnya [yang disebutkan ini] adalah suatu keyakinan yang benar."(95)
Perihal pohon dan buah "Zaqqum" disebut juga dalam surah Ash-Shaffaat ayat 63-70 yang tumbuh dari dasar neraka yang dijadikan makanan untuk mengazab seksa ahli-ahli neraka. :
إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِلظَّالِمِينَ   (63) إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ (64) طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ (65) فَإِنَّهُمْ لآكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِئُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ (66) ثُمَّ إِنَّ لَهُمْ عَلَيْهَا لَشَوْبًا مِنْ حَمِيمٍ (67) ثُمَّ إِنَّ مَرْجِعَهُمْ لإلَى الْجَحِيمِ (68) إِنَّهُمْ أَلْفَوْا آبَاءَهُمْ ضَالِّينَ (69) فَهُمْ عَلَى آثَارِهِمْ يُهْرَعُونَ (70
                    Maksudnya :
" Sesungguhnya Kami menjadikan pohon zaqqum itu sebagai seksaan bagi orang-orang yang zalim.(63) 
Sesungguhnya dia adalah sebatang pohon yang keluar dari dasar neraka yang menyala,(64) 
mayangnya seperti kepala syiatan-syiatan.(65) 
Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebahagian dari buah pohon itu, maka mereka memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu.(66) 
Kemudian sesudah makan buah pohon zaqqum itu pasti mereka mendapat minuman yang bercampur dengan air yang sangat panas.(67)
Kemudian sesungguhnya tempat kembali mereka benar-benar ke neraka Jahim. (68)
 Kemudian sesungguhnya mereka mendapati bapa-bapa mereka dalam keadaan sesat.(69) 
Lalu mereka sangat tergesa-gesa mengikuti jejak orang-orang tua mereka itu."(70)
Dalam surah al-Humazah Allah memperjelaskan lagi betapa dahsyatnya neraka Huthamah yang dikhaskan kepada golongan hamba Allah yang suka mengumpat dan tamak mengumpul harta kurniaan Allah tanpa menafkahkannya kepada yang hak :

وَيْلٌ لِكُلِّ هُمَزَةٍ لُمَزَةٍ (1) الَّذِي جَمَعَ مَالا وَعَدَّدَهُ (2) يَحْسَبُ أَنَّ مَالَهُ أَخْلَدَهُ (3) كَلا لَيُنْبَذَنَّ فِي الْحُطَمَةِ (4) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْحُطَمَةُ (5) نَارُ اللَّهِ الْمُوقَدَةُ (6) الَّتِي تَطَّلِعُ عَلَى الأفْئِدَةِ (7) إِنَّهَا عَلَيْهِمْ مُؤْصَدَةٌ (8) فِي عَمَدٍ مُمَدَّدَةٍ (9

                         Maksudnya :
       " Celakalah bagi setiap pengumpat lagi pencela,(1)
Yang mengumpulkan harta dan menghitung-hitungnya,(2) 
Dia mengira bahwa hartanya itu dapat mengkekalkannya, (3)
Sekali-kali tidak! Pasti dia akan dilemparkan ke dalam (neraka) Huthamah. (4)
 Dan tahukah kamu apakah (neraka) Huthamah itu? (5)
 (Iaitu) api (yang disediakan) Allah yang dinyalakan, (6)
 yang (membakar naik tembus) sampai ke hati. (7)
 Sesungguh, api itu ditutup rapat atas (diri) mereka,(8)   
(sedang mereka) diikat pada tiang-tiang yang panjang."(9)

Sebagimana yang dinyatakan di dalam ayat di atas di dalam surah Al-Kahfi ayat 29  pun ada menyatakan minuman yang diberikan kepada ahli-ahli neraka :

 وَقُلِ الْحَقُّ مِنْ رَبِّكُمْ فَمَنْ شَاءَ فَلْيُؤْمِنْ وَمَنْ شَاءَ فَلْيَكْفُرْ إِنَّا أَعْتَدْنَا لِلظَّالِمِينَ نَارًا أَحَاطَ بِهِمْ سُرَادِقُهَا وَإِنْ يَسْتَغِيثُوا يُغَاثُوا بِمَاءٍ كَالْمُهْلِ يَشْوِي الْوُجُوهَ بِئْسَ الشَّرَابُ وَسَاءَتْ مُرْتَفَقًا 

                      Maksudnya :
"Dan katakanlah:` Kebenaran itu datangnya dari Tuhanmu; maka barangsiapa yang ingin (beriman) hendaklah ia beriman, dan barangsiapa yang ingin (kafir) biarlah ia kafir. Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang-orang zalim itu neraka, yang gejolaknya mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, niscaya mereka akan diberi minum dengan air seperti besi  mendidih yang menghitamkan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling hina. "
 Ahli neraka juga diberi minuman air nanah seperti Firman Allah dalam surah Ibrahim ayat 16-17 : 
مِنْ وَرَائِهِ جَهَنَّمُ وَيُسْقَى مِنْ مَاءٍ صَدِيدٍ (16) يَتَجَرَّعُهُ وَلا يَكَادُ يُسِيغُهُ وَيَأْتِيهِ الْمَوْتُ مِنْ كُلِّ مَكَانٍ وَمَا هُوَ بِمَيِّتٍ وَمِنْ وَرَائِهِ عَذَابٌ غَلِيظٌ (17
               Maksudnya :
" di hadapannya ada Jahanam dan dia akan diberi minuman dengan air nanah,(16) 
diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak boleh menelannya dan datanglah (bahaya) maut kepadanya dari segenap penjuru, tetapi dia tidak juga mati; dan di hadapannya masih ada azab yang berat."(17)
Dalam surah Al-Ghaasyiyah ayat 1-7 pula memperjelaskan lagi :
هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ (1) وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ خَاشِعَةٌ (2) عَامِلَةٌ نَاصِبَةٌ (3) تَصْلَى نَارًا حَامِيَةً (4) تُسْقَى مِنْ عَيْنٍ آنِيَةٍ (5) لَيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلا مِنْ ضَرِيعٍ (6) لا يُسْمِنُ وَلا يُغْنِي مِنْ جُوعٍ (7
                Maksudnya : 
"Sudah datangkah kepadamu berita (tentang)hari pembalasan?(1)
Banyak muka pada hari itu tunduk terhina, (2)
berkerja keras lagi kepayahan, (3) 
memasuki api yang sangat panas (neraka),(4)
diberi minum (dengan air) dari sumber yang sangat panas.(5)
Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri,(6) 
yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. (7) 
 Hamba-hamba Allah yang menjadi penghuni neraka adalah di kalangan jin dan manusia sebagaimana Firman Allah di dalam al-Quran surah A'raaf ayat 179 : 
وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ   
                     Maksudnya :
" Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi Neraka Jahanam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati (qalbu) tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kebesaran dan kekuasaan Allah), dan mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah).Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai."
Ayat ini memperjelaskan bahawa golongan jin dan manusia yang dihumban ke dalam Neraka Jahanam adalah terdiri dari golongan hamba-hamba Allah yang lalai hingga tidak memahami peringatan demi peringatan melalui wahyu Allah kepada para Rasul yang disampaikan kepada seluruh umat manusia dan jin kerana mereka tidak menggunakan 'Ainul Qalbi, Al-Basirah atau Mata Hati untuk memahami atau senghaja mengingkari segala peringatan tersebut.

Hal azab seksa neraka disebut juga dalam surah Al-Infithaar ayat 14-19 :
وَإِنَّ الْفُجَّارَ لَفِي جَحِيمٍ (14) يَصْلَوْنَهَا يَوْمَ الدِّينِ (15) وَمَا هُمْ عَنْهَا بِغَائِبِينَ (16) وَمَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الدِّينِ (17) ثُمَّ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الدِّينِ (18) يَوْمَ لا تَمْلِكُ نَفْسٌ لِنَفْسٍ شَيْئًا وَالأمْرُ يَوْمَئِذٍ لِلَّهِ (19
          Maksudnya : 
" Dan sesungguhnya orang-orang yang derhaka benar-benar berada  dalam neraka.(14)  
 Mereka masuk ke dalamnya pada Hari Pembalasan.(15) 
 Dan mereka sekali-kali tidak dapat keluar dari neraka  itu. (16)
 Tahukah kamu apakah Hari Pembalasan itu?(17) 
 Sekali lagi, tahukah kamu apakah Hari Pembalasan itu? (18)
[Iaitu] hari [ketika] seseorang tidak berdaya sedikitpun untuk menolong orang lain. Dan segala urusan pada hari itu dalam kekuasaan Allah."(19)

Dalam surah Al-Muddatstsir ayat 26-31 diperjelaskan  hal keadaan dan azab  di Neraka Saqar :
  سَأُصْلِيهِ سَقَرَ (26) وَمَا أَدْرَاكَ مَا سَقَرُ (27) لا تُبْقِي وَلا تَذَرُ   (28) لَوَّاحَةٌ لِلْبَشَرِ (29) عَلَيْهَا تِسْعَةَ عَشَرَ (30) وَمَا جَعَلْنَا أَصْحَابَ النَّارِ إِلا مَلائِكَةً وَمَا جَعَلْنَا عِدَّتَهُمْ إِلا فِتْنَةً لِلَّذِينَ كَفَرُوا لِيَسْتَيْقِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ وَيَزْدَادَ الَّذِينَ آمَنُوا إِيمَانًا وَلا يَرْتَابَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ وَالْمُؤْمِنُونَ وَلِيَقُولَ الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ وَالْكَافِرُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَذَا مَثَلا كَذَلِكَ يُضِلُّ اللَّهُ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَمَا يَعْلَمُ جُنُودَ رَبِّكَ إِلا هُوَ وَمَا هِيَ إِلا ذِكْرَى لِلْبَشَرِ (31)
               Maksudnya :
 "Aku akan memasukkannya ke dalam [neraka] Saqar.(26)
 Tahukah kamu apakah [neraka] Saqar itu? (27)
 Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan.(28)
 [Neraka Saqar] adalah pembakar kulit manusia.(29)
 Di atasnya ada sembilan belas [malaikat penjaga].(30)
Dan tiada kami jadikan penjaga neraka itu melainkan malaikat; dan tidaklah Kami menjadikan bilangan mereka itu melainkan untuk jadi cubaan bagi orang yang kafir, supaya orang-orang yang diberi al-Kitab menjadi yakin dan supaya orang yang beriman bertambah imannya dan supaya orang-orang yang diberi al-Kitab dan orang-orang mukmin itu tidak ragu-ragu dan supaya orang-orang yang dalam hatinya  ada penyakit dan orang-orang kafir yang mengatakan: 'Apakah yang dikehendaki Allah dengan bilangan ini sebagai suatu perumpamaan?'.Demikianlah Allah membiarkan sesat orang-orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan tidak ada yang mengetahui tentera Tuhanmu melainkan Dia sendiri. Dan Saqar itu tiada lain hanyalah peringatan bagi manusia."(31)
Anggota badan yang menjadi saksi ketika dilakukan timbangan amal dosa dan pahala kebajikan turut berkata-kata menjadi saksi memberi pengkuan apabila seseorang itu dibawa masuk ke dalam neraka:

وَيَوْمَ يُحْشَرُ أَعْدَاء اللَّهِ إِلَى النَّارِ فَهُمْ يُوزَعُونَ (19) حَتَّى إِذَا مَا جَاءُوهَا شَهِدَ عَلَيْهِمْ سَمْعُهُمْ وَأَبْصَـٰرُهُمْ وَجُلُودُهُمْ بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (20) وَقَالُوا لِجُلُودِهِمْ لِمَ شَهِدتُّمْ عَلَيْنَا قَالُوا أَنطَقَنَا اللَّهُ الَّذِي أَنطَقَ كُلَّ شَيْءٍ وَهُوَ خَلَقَكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ (21) وَمَا كُنتُمْ تَسْتَتِرُونَ أَنْ يَشْهَدَ عَلَيْكُمْ سَمْعُكُمْ وَلاَ أَبْصَـٰرُكُمْ وَلاَ جُلُودُكُمْ وَلَـٰكِن ظَنَنتُمْ أَنَّ اللَّهَ لاَ يَعْلَمُ كَثِيرًا مِّمَّا تَعْمَلُونَ (22) وَذَلِكُمْ ظَنُّكُمُ الَّذِي ظَنَنتُم بِرَبِّكُمْ أَرْدَاكُمْ فَأَصْبَحْتُم مِّنْ الْخَاسِرِينَ (23) فَإِن يَصْبِرُوا فَالنَّارُ مَثْوًى لَّهُمْ وَإِن يَسْتَعْتِبُوا فَمَا هُم مِّنَ الْمُعْتَبِينَ (24)

                  Maksudnya:
 "Dan (ingatlah) hari (ketika) musuh-musuh Allah digiring  dalam neraka lalu mereka dikumpulkan (semuanya).(19) 
Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, maka pendengaran, penglihatan dan kulit mereka menjadi saksi terhadap mereka tentang apa yang telah mereka kerjakan.(20) 
Dan mereka berkata kepada kulit mereka: “Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami?”. Kulit mereka menjawab: “Allah yang menjadikan segala sesuatu pandai berkata-kata telah menjadikan kami pandai(pula) berkata, dan Dia-lah yang menciptakan kamu pada kali yang pertama dan hanya kepada-Nya lah kamu dikembalikan.(21) 
Kamu sekali-kali tidak dapat bersembunyi dari persaksian pendengaran, penglihatan dan kulitmu terhadapmu bahkan kamu mengira bahwa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan.(22)
 Dan yang demikian itu adalah prasangkamu yang telah kamu sangka terhadap Tuhanmu, Dia  telah membinasakan kamu maka jadilah kamu termasuk orang-orang yang merugi.(23) 
Jika mereka bersabar (menderita azab) maka nerakalah tempat diam mereka, dan jika mereka mengemukakan alasan-alasan, maka tidaklah mereka termasuk orang-orang yang diterima alasannya."(24) 
              [Al-Quran surah Fush-Shilat : 19-24]

Firman Allah di dalam surah Al-Mulk ayat 6-8 pula memperjelaskan lagi betapa azabnya seksaan yang disediakan di dalam neraka  :
وَلِلَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ (6) إِذَا أُلْقُوا فِيهَا سَمِعُوا لَهَا شَهِيقًا وَهِيَ تَفُورُ (7 تَكَادُ تَمَيَّزُ مِنَ الْغَيْظِ كُلَّمَا أُلْقِيَ فِيهَا فَوْجٌ سَأَلَهُمْ خَزَنَتُهَا أَلَمْ يَأْتِكُمْ نَذِيرٌ (8
          Maksudnya :  
"Dan orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, memperoleh azab Jahanam. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.(6) 
Apabila mereka dilemparkan ke dalamnya mereka mendengar suara neraka yang mengerikan, sedang mereka itu menggelegak.(7) 
Hampir-hampir (neraka) itu perpecah-pecah lantaran marah. Setiap kali dilemparkan ke dalamnya sekumpulan (orang-orang kafir) penjaga-penjaga (neraka itu) bertanya kepada mereka : 'Apakah belum pernah datang kepada kamu (di dunia) seorang pemberi ingatan?'"(8)
Firman Allah dalam surah Az-Zukhruf ayat 74-78 menceritakan betapa dahsyatnya azab seksa yang diterima ahli-ahli neraka Jahanam hinggakan mereka meminta malaikat yang menjaga supaya Tuhan membunuh sahaja mereka kerana tidak tertanggung lagi azab seksa yang mereka terima :
إِنَّ الْمُجْرِمِينَ فِي عَذَابِ جَهَنَّمَ خَالِدُونَ (74) لا يُفَتَّرُ عَنْهُمْ وَهُمْ فِيهِ مُبْلِسُونَ (75) وَمَا ظَلَمْنَاهُمْ وَلَكِنْ كَانُوا هُمُ الظَّالِمِينَ (76) وَنَادَوْا يَا مَالِكُ لِيَقْضِ عَلَيْنَا رَبُّكَ قَالَ إِنَّكُمْ مَاكِثُونَ (77) لَقَدْ جِئْنَاكُمْ بِالْحَقِّ وَلَكِنَّ أَكْثَرَكُمْ لِلْحَقِّ كَارِهُونَ (78)
                     Maksudnya :
" Sesungguhnya orang-orang yang berdosa kekal di dalam azab Neraka Jahanam.(74) 
Tidak diringankan azab itu dari mereka dan mereka di dalamnya berputs asa.(75)  
Dan tidaklah Kami menganiaya  mereka tetpi merekalah yang menganiya diri mereka sendiri.(76)  
Mereka berseru : ' Hai Malik, biarlah Tuhan mu membunuh kami sahaja'. Dia menjawab: ' Kamu akan tetap tinggal (di dalam neraka ini).'(77) 
Sesungguhnya Kami benar-benar telah membawa kebenaran kepada kamu tetapi kebanykan di antara kamu benci pada kebenaran itu."(78) 
Bagi golongan manusia yang tidak beriman dan menghimpunkan kekayaan emas , perak dan pelbagai kekayaan dunia untuk diri sendiri tanpa menafkahkannya di jalan Allah maka disediakan balasan azab neraka seperti Firman Allah dalam al-Quran surah At-Taubah ayat 35 :

      يَوْمَ يُحْمَى عَلَيْهَا فِي نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَى بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنُوبُهُمْ 

وَظُهُورُهُمْ هَذَا مَا كَنَزْتُمْ لِأَنْفُسِكُمْ فَذُوقُوا مَا كُنْتُمْ تَكْنِزُونَ 

                 Maksudnya :
" pada hari dipanaskan emas perak itu dalam Neraka Jahanam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: ' Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu'." 
Tidak terdapat penjelasan yang khusus mengenai keluasan api neraka itu tetapi sudah pastinya ianya jauh lebih luas daripada langit dan bumi. Selain daripada ayat-ayat al-Quran yang menceritakan hal keadaan api neraka dan azab seksa yang terdapat di dalamnya, terdapat juga banyak Hadis Rasullullah s.a.w. yang menjelaskan dengan lebih terperinci betapa dahsyatnya azab seksa yang disediakan dalam api neraka itu. Antaranya ialah yang bermaksud seperti berikut :
i.  Bahawasanya Jibrael a.s. datang kepada Nabi Muhammad s.a.w., memperkatakannya : Aku datang kepada engkau pada ketika Allah SWT menyuruh kepada peniup-peniup api neraka, maka diletakkan ke atas api neraka dinyalakan bagi Hari Kiamat.  Sabdanya : Wahai Jibrael terangkanlah akan daku keadaan api neraka itu. Lalu ia (Jibrael) berkata: Bahawasanya Allah SWT menyuruhkan dengannya maka dinyalakan ke atasnya 1000 tahun hingga ia MERAH, kemudian dinyalakan ke atasnya 1000 tahun hingga ia KUNING , kemudian dinyalakan ke atasnya 1000 tahun hingga ia HITAM, maka ianya HITAM lagi GELAP tidak cerah baranya dan tidak padam nyalaannya. 
Demi yang membangkitkan engkau menjadi Rasul yang sebenarnya jikalau sekiranya sehelai pakaian daripada segala pakaian ahli-ahli api neraka itu dizahirkan kepada ahli penduduk bumi nescaya mereka mati semuanya, dan jika sekiranya satu timba daripada minuman api neraka itu dituangkan pada segala air yang ada di bumi nescaya membunuhkan mereka yang mencicipnya dan jikalau sekirnya satu hasta daripada rantai besi yang Allah Taala menyebutnya itu diletakkan ke atas segala gunung yang ada di bumi nescaya ia hancur dan tiada terdaya ditanggungnya dan jikalau sekiranya seorang lelaki dimasukkan dalam api neraka kemudian dikeluarkan daripadanya nescaya mati ahli penduduk bumi daripada kebusukan baunya dan keburukan rupa keadaannya dan betapa besar badannya.   
Maka menangis Nabi Muhammad s.a.w. dan menangis Jibrael AS melihat tangisannya. Maka ia berkata : 'Adakah engkau menangis wahai Muhammad dan telahpun diampunkan bagi engkau barang apa telah terdahulu daripada dosa engkau dan barang apa yang terkemudian?'
Sabdanya: 'Tidakkah aku ini hamba yang mensyukuri-Nya. Kenapakah engkau menangis wahai Jibrael, engkau ialah Al-Rohul Amin yang menerima amanah Allah untuk menurunkan wahyu-Nya?'. Katanya:  'Aku takut bahawa aku dibala'i dengan barang apa yang telah dibala'i dengannya Harut dan Marut itu, itulah yang menghalangi aku daripada bersandar di atas pangkat  martabatku kepada sisi Tuhanku yang menjadikan aku mengamankan daripada kemurkaan-Nya.' Maka sentiasalah mereka kedua ini menangis hingga diserukan keduanya itu daripada langit : 'Wahai Jibrael , Wahai Muhammad, bahawasanya Allah SWT telah mengamankan engkau berdua daripada berbuat maksiat kepada-Nya'.......dan kelebihan Muhammad ke atas sekalian Nabi-nabi ialah seperti kelebihan Jibrael ke atas sekalian malaikat....
 ii.  Riwayat daripada Muhammad bin Al-Mumqdar katanya : Tatkala diadakan api neraka berterbangan hati-hati malaikat daripada tempat-tempatnya, apabila diadakan anak Adam ia pun kembali kepada tempatnya.
iii.  Sesungguhnya kata setengah ulama pada Firman Allah yang huraiannya bermaksud menyenggari muka-muka mereka oleh api neraka dengan satu kali senggaran hingga tidak meninggalkan satu daging jua pun di atas tulang melainkan melontarkannya [jatuh luruh] ke sisi tumit-tumit kaki mereka.  
Terdapat kebusukan bau darah bercampur nanah yang mengalir daripada badan-badan mereka hingga mereka karam padanya dan iaitulah al-ghasaq. Kata Abu Sa'id Al-Khadri sabda Rasullullah s.a.w. :
 Jika sekiranya bau satu timba daripada al-ghasaq Jahanam itu dilontarkan ke dalam dunia nescaya membusukkan ahli penduduk bumi.
Barang minuman yang diminta oleh ahli neraka untuk menghilangkan haus dahaga mereka maka dituangkan seseorang mereka itu daripada air danur  [darah bercampur nanah] dan meneguknya hingga hampir tiada berupaya menelannya. Datang kepadanya kepedihan azab sakit mati daripada semua juzuk badan tetapi ia tidak mati. Jika sekiranya mereka minta pertolongan lalu ditolong mereka dengan air seperti tahi minyak memasakkan dan membakari muka-muka, itulah seburuk-buruk barang minuman dan sejahat-jahat yang diambil manfaat.
iv.  Kata Abu Al-Darda' ; sabda Rasullullah s.a.w. :
Menemui ke atas ahli api neraka itu kelaparan hingga menyamai barang apa yang ada pada mereka daripada azab, lalu mereka minta pertolongan dengan barang makanan, maka ditolong mereka dengan barang makanan daripada pokok dahre' yang tiada mengemukkan dan tiada mengkayakan [mengenyangkan] daripada kelaparan. Apabila mereka minta pertolongan dengan barang makanan maka ditolong mereka dengan barang makanan yang ada mempunyai kecekikan sebagaimana mereka cuba melepaskan kecekikan di dalam dunia dengan barang minuman, lalu mereka minta pertolongan dengan barang minuman itu dan diangkatkan kepada mereka air api neraka yang tersangat panas dengan penyangkuk besi.
Apabila hampir kepada muka-muka mereka terbakarlah muka-muka mereka, dan apabila memasukkan barang minuman itu ke dalam perut mereka nescaya memutuskan barang apa yang ada di dalam perut...... Sabdanya: Maka menyeru mereka kepada penjaga-penjaga Neraka Jahanam, do'akanlah kepada Tuhan kamu supaya meringankan kami satu hari daripada azab seksa. Lalu dijawab oleh malaikat-malaikat penjaga api neraka:  Adakah tidak datang kepada kamu, Rasul-rasul kamu memberi segala penerangan? Kata mereka : Ya,  bahkan! Berdo'alah oleh mu sekalian dan tidak ada do'a orang-orang yang kafirin itu melainkan dalam kehinaan. Sabdanya : Serukanlah kepada Malik dan mereka menyeru : Wahai Malik biarkanlah menghukum ke atas kami oleh Tuhan kami.  
Sabdanya: Maka ia menjawab kepada mereka bahawasanya kamu sekalian berkekalan lama...... Maka kata mereka : Wahai Tuhan kami telah mengerasi ke atas kami oleh kecelakaan kami dan adalah kami ialah kaum yang sesat. Wahai Tuhan kami, keluarkanlah akan kami daripada api neraka, jika kami kembali balik [mengerjakan larangan] sesungguhnya kami ialah orang-orang yang zalim. Maka ia menjawab kepada mereka : Nyahlah kepadanya dan jangan kamu berkata-kata. Sabdanya: Ketika itu putus asa mereka daripada mendapat apa jua kebajikan dan ketika itu mereka menjerit dan dukacita merasai seksa kebinasaan azab. 
v.  Sabdanya; dihampirkan kepadanya air danur [darah bercampur nanah] dan ia membencikannya, apabila didekatkan padanya membakari mukanya hingga jatuh kulit kepalanya, apabila ia meminumnya memutuskan segala tali perutnya hingga keluar dari duburnya. Firman Allah yang bermaksud : 'Dan dituangkan untuk memberi minuman air yang sangat panas hingga memutuskan tali-tali perut mereka dan Firman Allah yang bermaksud : Jika mereka minta pertolongan dengan air seperti minyak hingga memasakkan membakari muka-mukanya.'
vi.  Pada setiap kali masak kulit ahli neraka digantikan dengan kulit yang lain kerana tidak tinggal sedikit daging pun pada tulang-tulang mereka, maka tertinggallah roh itu bergantungan pada urat-urat dan ia bunyi mendidih apabila terkena senggaran api neraka. Dalam keadaan demikian azabnya itu mereka bercita-cita hendak mati tetapi tidak mati juga. Betapalah dengan hal engkau jika sekiranya engkau melihat mereka dan sesungguhnya menjadi arang dan dibutakan mata-mata mereka, dikeluarkan lidah-lidah mereka, dipecahkan belakang-belakang mereka, dipecahkan tulang-tulang mereka, dipotong telinga-telinga mereka, dicarik-carikkan kulit-kulit mereka, dibelenggukan tangan-tangan mereka pada tengkuk dan dihimpunkan [dicantumkan ] di antara ubun-ubun kepala mereka, tapak-tapak kaki mereka dan mereka berjalan di atas api neraka dengan muka memijak ketajaman besi dengan anak mata mereka.
Adapun nyalaan api neraka berjalan dalam bahagian batin dan juzuk-juzuk badan mereka. Ular-ular neraka Hawiyah dan kala jengking bergantungan di luar anggota badan mereka ......
vii.  Kata Abu Hurairah sabda Rasullullah s.a.w. : 
Satu gigi gerham orang kafir dalam api neraka itu sebesar Gunung Uhud.....
              Kata Al-Hasan:
Kata Al-Hassan pada Firman Allah SWT yang bermaksud tiap-tiap kali masak kulit mereka nescaya Kami gantikan mereka dengan kulit yang lainnya. Mereka dimakan oleh api neraka sebanyak 70,000 kali setiap hari dan pada setiap kali dimakani api neraka diperkatakan kepada mereka : 'Kembalilah oleh mu sembuh semula. Maka kembali mereka sembuh semula sebagaimana mereka berada untuk menunggu senggaran yang lain.'
viii.  Dan kata Anas : Sabda Rasullullah s.a.w. : 
Dibenarkan ke atas ahli-ahli neraka itu menangis, lalu menangis mereka hingga terputus kering air mata, kemudian mereka menangis mengeluarkan darah hingga kelihatan pada muka-muka mereka seperti keadaan parit, jika sekiranya dihantarkan kepadanya bahtera nescaya berjalan selamanya. Dibenarkan mereka menangis, menjerit dan memekik dengan kesakitan azab......dan  menangis berterusan menangis... juga tidak boleh berhenti.
          ix.  Kepedihan azab sangsara yang sangat dahsyat itu tiada  tempoh had       masa habisnya seperti maksud sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:
“Andainya dikatakan kepada ahli neraka bahawa engkau kalian akan tinggal di dalam api neraka sebilangan pasir di dunia nescaya bersukacitalah mereka [kerana ada had tempoh masa habisnya], dan jika dikatakan kepada ahli syurga bahawa engkau kalian akan tinggal di dalam syurga sebilangan pasir di dunia nescaya berdukacitalah mereka [kerana segala nikmat kesenangannya ada had tempoh masa habisnya], akan tetapinya dijadikan bagi mereka [ahli syurga dan ahli neraka] berkekalan.”  
[ Hadis diriwayatkan oleh At’-T’abrani daripada Ibni Maso’ud.]   
x.  Ayat al Quran surah An-Nisaa' ayat 56:
إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا سَوْفَ نُصْلِيهِمْ نَارًا كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُمْ بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَزِيزًا حَكِيمًا  
            Maksudnya :
"Sesungguhnya orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami kelak akan Kami masukkan mereka ke dalam neraka. Setiap kali kulit mereka hangus Kami ganti dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."   
xi.  Firman Allah di dalam surah An-Nisaa' ayat 115  pula memperjelaskan  
وَمَنْ يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَى وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّى وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ وَسَاءَتْ مَصِيرًا 
                   Maksudnya :
"Dan barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin, Kami biarkan ia berkuasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam (Neraka) Jahanam, dan Jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali."
          xii. Di dalam surah As-Sajadah ayat 13  pula Allah berfirman :
                           وَلَوْ شِئْنَا لاّتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَاهَا وَلَـكِنْ حَقَّ الْقَوْلُ مِنْى لاّمْلأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ
                          Maksudnya : 
 "......Sesungguhnya akan Aku penuhi Neraka  Jahanam itu dengan jin dan manusia bersama-sama."                    
Iktiqad Ahli Sunnah Wal Jamaah berpendirian bahawa  azab seksa yang disediakan Allah ini adalah hak-Nya dan Keadilan-Nya kerana:
" ......Allah SWT itu Amat Berkuasa menurunkan berbagai azab ke atas sekalian hamba-Nya dan mengazabkan mereka itu semuanya dengan bermacam-macam jenis azab kesakitan dan penderitaan.
Walaupun demikian Allah SWT itu berbuat ke atas hamba-hamba-Nya hingga sedemikian rupa adalah atas Keadilan Allah SWT juga dan tidak ada daripada-Nya itu kezaliman dan tidak ada daripada-Nya itu kekejian...."
Nas-nas di atas hanya sebahagian kecil sahaja untuk memperjelas dan menggambarkan secara umum azab seksa yang disediakan di dalam neraka. Apabila Nabi Muhammad s.a.w. membaca surah Al-Waaqi'ah yang menerangkan huru-hara Hari Kiamat besar dan hal azab seksa api neraka baginda menangis kerana amat memahami dan  tersangat takut mendegar dan menghayati perkhabaran yang teramat dahsyat ini. Demikian juga para sahabat Rasullullah s.a.w. sangat gementar apabila dibacakan Hadis-hadis dan ayat-ayat al-Quran yang menceritakan hal azab api neraka.

Ada yang jatuh pengsan dan ada yang tidak pernah merasa gembira memikirkan kesemua hal yang akan berlaku di akhirat kelak. Maka tidak hairanlah pada setiap detik hayat perjalanan hidup kesemua para sahabat Rasulullah s.a.w. dipenuhi dengan ibadat dan menjaga diri daripada melakukan sebarang perkara yang boleh menyebabkan mereka dimurkai Allah kerana melakukan dosa maksiat dan kena laknat dihumban ke dalam neraka.



Sungguhpun kebanyakan manusia biasa tidak gemar mendengar dan mengetahui hakikat sebenar azab api neraka tetapi dalam usaha untuk membina dan membentuk keperibadian dan sahsiah diri yang mulia dan tinggi di sisi Allah menurut acuan Islam berdasarkan al-Quran dan Sunnah Rasullullah s.a.w. yang hak, hal syurga dan neraka hendaklah sentiasa  diulang-ulang peringatannya supaya dapat mendidik hati atau 'Ainul Qalbi dan Al Basirah agar sentiasa bercahaya disinari ilmu, keimanan dan ketaqwaan lantas menerbitkan rasa takut melakukan sebarang dosa kesalahan dan sentiasa insaf terhadap peringatan Allah SWT mengenainya. Hanya orang mukmin  yang mempunyai ilmu yang luas dan beramal salih sahaja yang mampu merealisasikan hidup bertaqwa dan benar-benar menghayati hakikat ini.

Pengajaran yang diberikan oleh Malaikat Jibrael a.s. yang menyaksikan sendiri hal keadaan sebenar api neraka hinggakan para malaikat amat takut terhadapnya hendaklah menjadi iktibar kepada manusia bahawa hal neraka ini adalah tersangat benar dan bukanlah rekaan fantasi atau khayalan yang sengaja diada-adakan untuk menakut-nakutkan manusia.  Adalah sesuatu yang amat menghairankan bahawa perkhabaran benar yang mengatakan bahan bakar api neraka adalah manusia dan jin itu dipandang ringan oleh manusia sendiri, malahan ada yang mengejek-ejek dan mempersendakannya.

Di dalam al-Quran ada menyebut bahawa apabila seseorang itu dimasukkan ke dalam neraka dia berhasrat untuk menebus dosanya dengan segala harta yang dimilikinya sepenuh bumi, tetapi semuanya tidak diterima Allah. Pegangan iktiqad Ahli Sunnah Wal Jamaah menegaskan bahawa: 
"....dikeluarkan orang-orang yang beriman itu daripada api neraka kemudian daripada dikenakan balasan seksa ke atas mereka itu dengan sebab dosa-dosa mereka itu sehingga tidak tertinggal di dalam api neraka jahanam itu seorang pun ahli At-Tawhid dengan kemurahan Allah SWT. Maka tidaklah dikekalkan orang yang ahli At-Tawhid itu di dalam api neraka....."
[ Peringatan :"Orang-orang yang beriman" di sini bermaksud orang yang pegangan iktiqad keimanannya seperti yang terkandung di dalam Rukun Iman enam [6] perkara itu tidak rosak walaupun sedikit. Dia dimasukkan ke dalam neraka atas sebab dosa-dosa maksiat yang lain sahaja mengikut kadar tempoh masa yang ditetapkan/ditakdirkan Allah setimpal dengan sebanyak mana dosa kesalahan yang dilakukan ketika hidup di dunia dan tidak mendapat keampunan Allah].

Orang-orang kafir dan munafik pula dikekalkan selama-lamanya di dalam api neraka. Ini bermakna orang yang sesat pegangan iktiqad agamanya kerana aqidahnya terkeluar daripada iktiqad aqidah Ahli Sunnah Wal Jamaah [walaupun pada zahirnya dia beragama Islam ] adalah termasuk dalam golongan orang yang ingkar dan kekal berada di dalam neraka sebagaimana yang dimaksudkan di dalam al-Quran surah At-Taubah ayat 68 :
وَعَدَ اللَّهُ الْمُنَافِقِينَ وَالْمُنَافِقَاتِ وَالْكُفَّارَ نَارَ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا هِيَ حَسْبُهُمْ وَلَعَنَهُمُ اللَّهُ وَلَهُمْ عَذَابٌ مُقِيمٌ  
                Maksudnya :

" Allah mengancam orang-orang munafik lelaki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan Neraka Jahanam, mereka kekal di dalamnya. Cukuplah neraka itu bagi mereka; dan Allah melaknati mereka; dan bagi mereka azab yang kekal."
 Firman Allah dalam surah Al Muddatstsir ayat 42-48 pula memperjelaskan :
مَا سَلَكَكُمْ فِي سَقَرَ (42) قَالُوا لَمْ نَكُ مِنَ الْمُصَلِّينَ (43) وَلَمْ نَكُ نُطْعِمُ الْمِسْكِينَ (44) وَكُنَّا نَخُوضُ مَعَ الْخَائِضِينَ (45) وَكُنَّا نُكَذِّبُ بِيَوْمِ الدِّينِ (46) حَتَّى أَتَانَا الْيَقِينُ (47) فَمَا تَنْفَعُهُمْ شَفَاعَةُ الشَّافِعِينَ (48)
                       Maksudnya :
" Apakah yang memasukkan kamu ke dalam [Neraka] Saqar? (42)
Mereka menjawab : 'Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan solat/sembahyang',(43) 
 dan kami tidak [pula] memberi makan orang miskin,(44) 
dan adalah kami membicarakan yang batil bersama-sama orang-orang yang membicarakannya,(45) 
dan adalah kami mendustakan hari pembalasan,(46)   
hingga datang kepada kami kematian.(47)  
Maka tidak berguna lagi bagi mereka syfa'at daripada orang-orang yang memberikan syfa'at."(48)

Marilah kita renungi bersama, fikirkan dan bayangkan sekiranya pada setiap hari penghuni neraka itu diazab dengan 70,000 kali azab seksa senggaran api neraka yang dirasakan setiap juzuk, dan saraf seluruh badan yang amat besar serta roh (badan batin) seperti yang tersebut dalam maksud Hadis di atas, bagaimana pula jika sekiranya selama-lamanya dia berkeadaan demikian?

Dapatkah kita fikirkan bagaimanakah hal keadaan diri kita sekiranya sejak dilahirkan hidup di dunia tidak sedetik pun merasa aman selesa dan segala keinginan hati tidak dapat dipenuhi walaupun untuk menangis dan apa tah lagi untuk menikmati kelazatan makan, minum dan apa juga keinginan hati?

Cuba kita bayangkan sekiranya kepanasan api di dunia dan air yang panas mendidih di dunia pun kita tidak sanggup menanggung kesakitan kepedihannya walaupun setitik betapa pula dengan azab kepanasan berterusan selama-lamanya pada setiap detik yang amat dahsyat yang tersedia di dalam neraka? 

Ini bererti walau seberat mana sekalipun kesusahan, azab seksa atau kepedihan hidup yang ditanggung di dunia adalah terlalau kecil dan tersangat ringan jika dibandingkan dengan kesusahan yang dijanjikan Allah di akhirat dan menanggung azab seksa api neraka yang tidak terperi kepedihan dan dahsyatnya.
Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang memberikan peringatan demi pedringatan kepada manusia supaya berusaha menghindar dan memelihara diri mereka daripada api neraka yang tidak terkira azab seksanya yang disediakan sebagaimana yang dirakamkan dalam Firman-Nya surah At-Tahrim berikut:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ (6) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ كَفَرُوا لَا تَعْتَذِرُوا الْيَوْمَ إِنَّمَا تُجْزَوْنَ مَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ (7) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا تُوبُوا إِلَى اللَّهِ تَوْبَةً نَّصُوحًا عَسَى رَبُّكُمْ أَن يُكَفِّرَ عَنكُمْ سَيِّئَاتِكُمْ وَيُدْخِلَكُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ يَوْمَ لَا يُخْزِي اللَّهُ النَّبِيَّ وَالَّذِينَ آمَنُوا مَعَهُ نُورُهُمْ يَسْعَى بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا 
نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ 
(8)
                    Maksudnya :
      "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (6)   
      Hai orang-orang kafir, janganlah kamu mengemukakan uzur pada hari ini. Sesungguhnya kamu hanya diberi balasan menurut apa yang kamu kerjakan.(7) 
        Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: “Ya Tuhan kami sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”(8) 
                     [ Al-Quran surah At-Tahriim :6-8 ]
Mudah-mudahan langkah perjalanan hidup kita di dunia sentiasa terbimbing untuk mendapat rahmat Allah dan tidak menjerumuskan kita ke arah haluan api neraka. Sesungguhnya janji Allah itu amat benar dan pasti berlaku :

  يأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ وَعْدَ اللَّهِ حَقٌّ فَلاَ تَغُرَّنَّكُمُ الْحَيَوةُ الدُّنْيَا وَلاَ يَغُرَّنَّكُمْ بِاللَّهِ الْغَرُورُ

                     Maksudnya :
" Hai manusia, sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka sekali-kali janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan sekali-kali janganlah orang yang pandai menipu dan memperdayakan kamu tentang Allah."
                                [al-Quran surh Faathir : 5]

Apakah nilai harta kekayaan di dunia yang memenuhi bumi jika seseoarng itu mati dalam kekafiran? Firman Allah dalam al-Quran surah Al-'Imran: 91 menjelaskan hal ini :
إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَمَاتُوا وَهُمْ كُفَّارٌ فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْ أَحَدِهِمْ مِلْءُ الأرْضِ ذَهَبًا وَلَوِ افْتَدَى بِهِ أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ وَمَا  لَهُمْ مِنْ نَاصِرِينَ 
                        Maksudnya :
“Sesungguhnya orang-orang kafir dan mati sedang mereka tetap dalam kekafirannya,  maka tidaklah akan diterima dari seseorang pun di antara mereka emas sepenuh bumi, walaupun dia menebus diri dengan emas [yang sebanyak] itu. Bagi mereka itulah seksaan yang pedih dan sekali-kali mereka tidak memperoleh penolong."
Mari kita fikirkan bersama peringatan Allah seperti yang Firman-Nya terkandung di dalam  surah Muhammad ayat 15 ini :
مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ فِيهَا أَنْهَارٌ مِنْ مَاءٍ غَيْرِ آسِنٍ وَأَنْهَارٌ مِنْ لَبَنٍ لَمْ يَتَغَيَّرْ طَعْمُهُ وَأَنْهَارٌ مِنْ خَمْرٍ لَذَّةٍ لِلشَّارِبِينَ وَأَنْهَارٌ مِنْ عَسَلٍ مُصَفًّى وَلَهُمْ فِيهَا مِنْ كُلِّ الثَّمَرَاتِ وَمَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ كَمَنْ هُوَ خَالِدٌ فِي النَّارِ وَسُقُوا مَاءً حَمِيمًا فَقَطَّعَ أَمْعَاءَهُمْ 
               Maksudnya :
" (Apakah) perumpamaan (penghuni) syurga yang dijanjikan kepada orang-orng yang bertaqwa yang di dalamnya ada sungai-sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari air susu yang tiada berubah rasanya, sungai-sungai dari khamar (arak) yang lazat rasanya bagi peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang disaring; dan mereka memperoleh di dalamnya segala macam buah-buahan dan keampunan dari Tuhan mereka, sama dengan orang yang kekal dalam neraka, dan diberi minuman dengan air yang mendidih sehingga memotong-motong ususnya?"
Mudah-mudahan Allah sentiasa memberi hidayah dan petunjuk kebenaran kepada kita di sepanjang hayat. Amin. 



**********************************************************************
رَبَّنَآ إِنَّكَ جَامِعُ النَّاسِ لِيَوْمٍ لاَّ رَيْبَ فِيهِ إِنَّ اللهَ لاَ يُخْلِفُ الْمِيعَادَ {9}إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَن تُغْنِيَ عَنْهُمْ أَمْوَالُهُمْ وَلآَأَوْلاَدُهُم مِّنَ اللهِ شَيْئًا وَأُوْلاَئِكَ هُمْ وَقُودُ النَّارِ {10} كَدَأْبِ ءَالِ فِرْعَوْنَ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ كَذَّبُوا بِئَايَاتِنَا فَأَخَذَهُمُ اللهُ بِذُنُوبِهِمْ وَاللهُ شَدِيدُ الْعِقَابِ{11} قُل لِّلَّذِينَ كَفَرُوا سَتُغْلَبُونَ وَتُحْشَرُونَ إِلَى جَهَنَّمَ وَبِئْسَ الْمِهَادُ {12} قَدْ كَانَ لَكُمْ ءَايَةٌ فِي فِئَتَيْنِ الْتَقَتَا فِئَةٌ تُقَاتِلُ فِي سَبِيلِ اللهِ وَأُخْرَى كَافِرَةٌ يَرَوْنَهُم مِّثْلَيْهِمْ رَأْيَ الْعَيْنِ وَاللهُ يُؤَيِّدُ بِنَصْرِهِ مَن يَشَآءُ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَعِبْرَةً لأُوْلِي اْلأَبْصَارِ {13  
        Maksudnya :
“Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia untuk (menerima pembalasan pada) hari yang tidak ada keraguan padanya. Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji . (9)
Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda dan anak-anak mereka, sedikitpun tidak dapat menolak (seksa) Allah dari mereka. Dan mereka itu adalah bahan bakar api neraka.(10) 
(Keadaan mereka) adalah seperti keadaan kaum Fir’aun dan orang-orang yang sebelumnya; mereka mendustakan ayat-ayat Kami; kerana itu Allah menyeksa mereka disebabkan dosa-dosa mereka. Dan Allah sangat keras seksa-Nya.(11)
Katakanlah kepada orang-orang yang kafir, ‘Kamu pasti akan dikalahkan (di dunia ini) dan akan digiring ke dalam Neraka Jahannam. Dan itulah tempat yang seburuk-buruknya.’(12) 
Sesungguhnya telah ada tanda bagi kamu pada dua golongan yang telah bertemu (bertempur). Segolongan berperang di jalan Allah dan (segolongan) yang lain kafir yang dengan mata kepala melihat (seakan-akan) orang-orang muslimin dua kali jumlah mereka. Allah menguatkan dengan bantuan-Nya sesiapa yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai mata hati. ”(13) 
                   [Al-Quran surah Al-'Imran : 9-13]

                            ************************************
رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ
                       Maksudnya :
" (Mereka berdo'a): 'Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; kerana sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (kurnia)'. 
             [Al-Quran surah Al-'Imran : 8] 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan