Jumaat, 9 September 2011

KEMULIAAN dan KEAJAIBAN MALAIKAT

                                                                                                           


                  بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـنِ الرَّحِيمِ                             
الَّذِينَ يَحۡمِلُونَ الۡعَرۡشَ وَمَنۡ حَوۡلَهُ يُسَبِّحُونَ بِحَمۡدِ رَبِّهِمۡ وَيُؤۡمِنُونَ بِهِ وَيَسۡتَغۡفِرُونَ لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا وَسِعۡتَ كُلَّ شَيۡءٍ رَّحۡمَةً وَعِلۡمًا فَاغۡفِرۡ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمۡ عَذَابَ الۡجَحِيمِ 
                          Maksudnya :
" [Malaikat-malaikat] yang memikul 'Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta meminta ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan) : 'Ya Tuhan kami, rahmat dan Ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah keampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari seksaan api neraka yang bernyala-nyala'."
                                 [Al-Quran سورة المؤمن surah Al-Mu'min : 7]

                   ************************************
وَالنَّازِعَاتِ غَرْقًا (1) وَالنَّاشِطَاتِ نَشْطًا (2) وَالسَّابِحَاتِ سَبْحًا   (3) فَالسَّابِقَاتِ سَبْقًا (4) فَالْمُدَبِّرَاتِ أَمْرًا (5
                       Maksudnya:
"Demi (malaikat-malaikat) yang mencabut (nyawa/roh)dengan keras,(1)  
dan (malaikat-malaikat) yang mencabut (nyawa/roh)dengan lemah-lembut,(2) 
                     dan (malaikat-malaikat) yang turun dari langit dengan
                cepat, (3)
dan (malaikat-malaikat) yang mendahului dengan kencang,(4) 
dan (malaikat-malaikat) yang mengatur urusan (dunia). (5)
    [ Al-Quran سورة النازعات surah An-Naazi'aat :1-5 ]
                         ******************************************
 إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ (17) مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ (18) وَجَاءَتْ سَكْرَةُ  الْمَوْتِ بِالْحَقِّ ذَلِكَ مَا كُنْتَ مِنْهُ تَحِيدُ (19)
وَنُفِخَ فِي الصُّورِ ذَلِكَ يَوْمُ الْوَعِيدِ (20) وَجَاءَتْ كُلُّ نَفْسٍ مَعَهَا سَائِقٌ وَشَهِيدٌ (21)  
                             Maksudnya :
 "[iaitu] ketika dua orang malaikat mencatat amlan perbuatannya, seorang duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri. (17) 
Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada di sampingnya malaikat pengawas yang selalu hadir. (18)   
Dan datanglah Sakaratul-Maut dengan sebenar-benarnya.  Itulah yang kamu selalu lari daripadanya.(19)    
Dan ditiuplah Sangkakala. Itulah hari terlaksananya ancaman.(20)   
Dan datanglah tiap-tiap diri, bersama dengan dia seorang malaikat pengiring dan seorang malaikat penyaksi."(21)   
         [ Al-Quran سورة ق‎‎ surah Qaaf : 17-21]
   ****************************
Kepercayaan kepada malaikat adalah termasuk salah satu daripada Rukun Iman yang enam [6] perkara.  Ini bererti sesiapa juga yang tidak mempercayai kewujudan malaikat adalah termasuk orang yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan terjumlah sebagai golongan orang yang kafir.

Di dalam al-Quran surah سورة النساء  An-Nisaa' ayat 136 Allah berfirman :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا آمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي نَزَّلَ عَلَى رَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي أَنْزَلَ مِنْ قَبْلُ وَمَنْ يَكْفُرْ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلالا بَعِيدًا 
                     Maksudnya :
"Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya, serta Kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah, Malaikat-malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, Rasul-rasul-Nya, dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya."
Demikian juga Firman Allah yang terkandung di dalam  سورة البقرة surah Al-Baqarah ayat 285 : 
آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ  
                   Maksudnya :
"Rasul telah beriman kepada al-Quran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, Malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan Rasul-rasul-Nya.(Mereka mengatakan) : Kami tidak membeza-bezakan antara seseorang pun (dengan yang lain) dan Rasul-rasul-Nya, dan mereka mengatakan : 'Kami dengar dan kami taat'. (Mereka berdo'a) : 'Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali'."
Kepercayaan kepada malaikat juga hendaklah berdasarkan keterangan ilmu yang dijelaskan melalui al-Quran dan Hadis-hadis Rasullullah s.a.w. dan bukan berdasarkan tanggapan persepsi sendiri atau mengikut sangkaan logik akal manusia dengan bersandarkan kepada pancaindera yang lima kerana makhluk malaikat adalah tergolong sebagai makhluk-makhluk Allah yang 'ghaib' yang tidak dapat dilihat oleh mata kepala manusia biasa (kecualai para Nabi dan Rasul Allah) di dunia dan tidak dapat dikesan atau diuji melalui apa juga kaedah atau segala jenis peralatan teknologi saintifik ciptaan manusia yang terkini dan tercanggih. Hakikat ini Allah berfirman di dalam al-Quran surah سورة آل عمران Al-'Imran ayat 179 :
مَا كَانَ اللَّهُ لِيَذَرَ الْمُؤْمِنِينَ عَلَى مَا أَنْتُمْ عَلَيْهِ حَتَّى يَمِيزَ الْخَبِيثَ مِنَ الطَّيِّبِ وَمَا كَانَ اللَّهُ لِيُطْلِعَكُمْ عَلَى الْغَيْبِ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَجْتَبِي مِنْ رُسُلِهِ مَنْ يَشَاءُ فَآمِنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ وَإِنْ تُؤْمِنُوا وَتَتَّقُوا فَلَكُمْ أَجْرٌ عَظِيمٌ      
                            Maksudnya : 
" Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini, sehingga Dia menyisihkan yang buruk (munafik) dengan yang baik (mukmin). Dan Allah sekali-kali tidak akan memperlihatkan kepada kamu hal-hal yang ghaib, akan tetapi Allah memilih sesiapa yang dikehendaki-Nya di antara Rasul-Rasul-Nya. Oleh sebab itu berimanlah kepada Allah dan Rasul-Rasul-Nya; dan jika kamu beriman dan bertaqwa, maka bagimu pahala yang besar." 
  [Maksud al-Quran  سورة آل عمران surah Al-'Imran : 179 ]
Kesemua kitab Allah yang diturunkan kepada Rasul-Rasul yang dibangkitkan untuk dijadikan pedoman hidup manusia di dunia dan akhirat adalah wahyu dan Kalam Allah yang disampaikan melalui Malaikat Jibrael AS.  Ini bererti untuk memahami kebenaran dan kemuliaan agama wahyu yang disampaikan oleh para Rasul seseorang itu hendaklah mengenali dan memuliakan para Rasul, memahami kebenaran wahyu yang terkandung di dalam Kitabullah adalah Kalam Allah serta mengenali dan memuliakan Malaikat Jibrael AS yang menanggung amanah Allah khusus untuk menyampaikan wahyu Allah kepada para Rasul yang dibangkitkan.


Terdapat banyak nama malaikat yang disebut di dalam al-Quran dan Hadis Rasullullah s.a.w. dan diamanahkan Allah SWT untuk melakukan tugas-tugas tertentu. Di antaranya ialah :
Malaikat Jibrael/Jibril Alaihisalam جبرائيل/جبريل - Menyampaikan wahyu Allah kepada Rasul-rasul yang dibangkitkan.
Malaikat Mikail AS ميكائيل - Menyampaikan dan membawa rezeki yang ditentukan Allah. 
Malaikat Israfil AS إسرافيل - Meniup sangkakala apabila diperintahkan Allah pada Hari Kiamat.
 Malaikat Izrail AS  عزرائيل - Mencabut keluar roh manusia daripada badan zahir [jasad] ketika  Sakratul Maut. 
 Malaikat Munkar AS  منكر - Menyoal roh manusia di dalam kubur atau Fitnah Kubur.
 Malaikat Nakir AS   نكير - Menyoal roh manusia di dalam kubur atau Fitnah Kubur.
 Malaikat Ridhuan AS  رضوان - Menjaga pintu syurga dan mengalu-alukan kedatangan masuk ahli-ahli syurga.
 Malaikat Malik AS  مالك -  Menjaga pintu neraka dan melontar ahli neraka ke dalam neraka.
 Malaikat Raqib AS  رقيب - Mencatat segala amalan baik dan kebajikan yang dilakukan setiap diri manusia di sepanjang hayatnya di dunia. 
Malaikat 'Atid AS  عتيد - Mencatat segala amalan buruk dan kejahatan yang dilakukan setiap diri manusia di sepanjang hayatnya di dunia.
Firman Allah di dalam al-Quran surah سورة المرسلات Al-Mursalaat ayat 1-7 memberikan beberapa penjelasan mengenai hal tugas para malaikat seperti :
  وَالْمُرْسَلاتِ عُرْفًا (1) فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا (2) وَالنَّاشِرَاتِ نَشْرًا (3) فَالْفَارِقَاتِ فَرْقًا (4) فَالْمُلْقِيَاتِ ذِكْرًا (5) عُذْرًا أَوْ نُذْرًا (6) إِنَّمَا تُوعَدُونَ لَوَاقِعٌ (7) 
                       Maksudnya :
" Demi malaikat-malaikat yang diutus untuk membawa kebaikan,(1)  
dan (malaikat-malaikat) yang terbang dengan kencangnya,(2)  
dan malaikat-malaikat yang menyibarkan (rahmat Tuhannya)dengan seluas-luasnya,(3)
dan (malaikat-malaikat ) yang membezakan (antara yang hak dan yang batil) dengan sejelas-jelasnya, (4)
dan (malaikat-malaikat) yang menyampaikan wahyu,(5)  
untuk menolak alasan-alasan atau memberi peringatan,(6)  
sesungguhnya apa yang dijanjikan kepadamu itu pasti terjadi."(7)          
[Lihat : Allah Mengetahui Dengan Ilmu-Nya Yang Qadim ]

Sungguhpun Malaikat Malik Alaihisalam ditugaskan menjaga pintu neraka dan mencampakkan ahli-ahli neraka ke dalam neraka, namun terdapat ramai lagi malaikat yang ditugaskan Allah menjaga neraka-neraka tertentu seperti yang diperjelaskan dalam al Quran surah سورة المدشّر Al-Muddatstsir ayat 28-31:
وَمَا أَدْرَاكَ مَا سَقَرُ (27) لا تُبْقِي وَلا تَذَرُ (28) لَوَّاحَةٌ لِلْبَشَرِ (29) عَلَيْهَا تِسْعَةَ عَشَرَ (30) وَمَا جَعَلْنَا أَصْحَابَ النَّارِ إِلا مَلائِكَةً وَمَا جَعَلْنَا عِدَّتَهُمْ إِلا فِتْنَةً لِلَّذِينَ كَفَرُوا لِيَسْتَيْقِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ وَيَزْدَادَ الَّذِينَ آمَنُوا إِيمَانًا وَلا يَرْتَابَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ وَالْمُؤْمِنُونَ وَلِيَقُولَ الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ وَالْكَافِرُونَ مَاذَا أَرَادَ اللَّهُ بِهَذَا مَثَلا كَذَلِكَ يُضِلُّ اللَّهُ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَمَا يَعْلَمُ جُنُودَ رَبِّكَ إِلا هُوَ وَمَا هِيَ إِلا ذِكْرَى لِلْبَشَرِ (31)
                 Maksudnya :

        "Tahukah kamu apakah (neraka) Saqar itu?(27)
  Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan.(28)
 [Neraka Saqar] adalah pembakar kulit manusia.(29)
 Di atasnya ada sembilan belas [malaikat penjaga].(30) 
Dan tiada Kami jadikan penjaga neraka itu melainkan malaikat; dan tidaklah Kami menjadikan bilangan mereka itu melainkan untuk jadi cubaan bagi orang yang kafir, supaya orang-orang yang diberi al-Kitab menjadi yakin dan supaya orang yang beriman bertambah imannya dan supaya orang-orang yang diberi al-Kitab dan orang-orang mukmin itu tidak ragu-ragu dan supaya orang-orang yang dalam hatinya ada penyakit dan orang-orang kafir yang mengatakan: 'Apakah yang dikehendaki Allah dengan bilangan ini sebagai suatu perumpamaan?'. Demikianlah Allah membiarkan sesat orang-orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan tidak ada yang mengetahui tentera Tuhanmu melainkan Dia sendiri. Dan Saqar itu tiada lain hanyalah peringatan bagi manusia."(31)
Di samping nama-nama dan fungsi tugas malaikat tersebut terdapat juga malaikat-malaikat lain yang diamanahkan dengan bermacam-macam tugas. Di antaranya ialah Malaikat Roh yang meniupkan Roh Hammalil Amanah kepada janin bayi manusia di dalam rahim kandungan ibunya apabila tiba masa yang ditetapkan dengan perintah Allah. Hal keadaan Roh Hammalil Amanah ini adalah sama jenis dengan malaikat dan dikekalkan hidupnya selama-lamanya dan tidak dimatikan.

[Lihat : Masalah Roh ]

Malaikat-malaikat Rahmat - melaksanakan amanah Allah untuk menyampaikan rahmat Allah, memberi perlindungan kepada orang mukmin serta mendo'akan kesejahteraan mereka. Jumlah Malaikat Rahmat ini tersangat ramai yang tidak dapat diketahui sama sekali jumlah sebenar bilangan mereka oleh sekalian makhluk Allah. 

Malaikat-malaikat Azab pula ditugaskan untuk mengazab manusia yang kufur dan ingkar bermula ketika dicabut keluar Roh Hammalil Amanah daripada jasad semasa Sakaratul-maut dengan meletakkannya di atas tempat bara api neraka dan membawanya ke tempat azab di Alam Barzakh.

Hadis Rasullullah s.a.w.ada menjelaskan bahawa Allah merahmati ibadat dan amalan salih seseorang hamba-Nya yang mukmin dengan menghantarkan Malaikat-malaikat Rahmat untuk menjaga keselamatannya daripada terkena godaan dan tipu daya syaitan yang sentiasa berusaha mengganggu dan merosakkannya supaya menjadi kafir. 

Jumlah Malaikat Rahmat yang menjaga dan mendo'akan setiap diri orang mukmin yang salih adalah seramai 160 orang. Inilah yang dimaksudkan dengan ayat al-Quran bahawa Allah sentiasa 'bersama' orang-orang mukmin yang bererti bukanlah Zat (Diri ) Allah 'hadir bersama' orang mukmin tetapi Malaikat Rahmat yang dimuliakan dan diamanahkan Allah untuk menjaga dan mendo'akan kesejahteraan orang mukmin tersebut daripada gangguan syiatan.

Firman Allah di dalam al-Quran ada memperjelaskan bantuan Allah kepada barisan tentera orang Rasulullah s.a.w. dalam peperangan fisabilillah dengan menghantar para malaikat seperti Firman-Nya:
إِذْ تَسْتَغِيثُونَ رَبَّكُمْ فَاسْتَجَابَ لَكُمْ أَنِّي مُمِدُّكُمْ بِأَلْفٍ مِنَ الْمَلائِكَةِ مُرْدِفِينَ (9) وَمَا جَعَلَهُ اللَّهُ إِلا بُشْرَى وَلِتَطْمَئِنَّ بِهِ قُلُوبُكُمْ وَمَا النَّصْرُ إِلا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ (10
                   Maksudnya : 
i."(Ingatah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhan mu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: Sesungguhnya Aku akan mendatangkan bala bantuan kepada kamu dengan seribu malaikat yang datang berturut-turut.(9) 
Dan Allah tidak menjadikannya (menghantar bala bantuan itu), melainkan sebagai khabar gembira dan agar hatimu menjadi tenteram kerananya. Dan kemenagan itu hanyalah dari sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."(10)
                             [Al-Quran surah سورة الأنفال  Al-Anfal : 9-10 ] 
لَقَدْ نَصَرَكُمُ اللَّهُ فِي مَوَاطِنَ كَثِيرَةٍ وَيَوْمَ حُنَيْنٍ إِذْ أَعْجَبَتْكُمْ كَثْرَتُكُمْ فَلَمْ تُغْنِ عَنْكُمْ شَيْئًا وَضَاقَتْ عَلَيْكُمُ الأرْضُ بِمَا رَحُبَتْ ثُمَّ وَلَّيْتُمْ مُدْبِرِينَ (25) ثُمَّ أَنْزَلَ اللَّهُ سَكِينَتَهُ عَلَى رَسُولِهِ وَعَلَى الْمُؤْمِنِينَ وَأَنْزَلَ جُنُودًا لَمْ تَرَوْهَا وَعَذَّبَ الَّذِينَ كَفَرُوا وَذَلِكَ جَزَاءُ الْكَافِرِينَ (26
                      Maksudnya :
ii." Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mukminin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, iaitu di waktu kamu menjadi bongkak kerana banyaknya jumlah kamu, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepada kamu sedikitpun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai. (25 ) 
Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan bala tentera yang kamu tiada melihatnya, dan Allah menimpakan bencana kepada orang-orang kafir, dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang kafir."(26)
                          [Al-Quran surah سورة التوبة  At-Taubah : 25-26 ] 

Di dalam al-Quran ada menyatakan asal kejadian malaikat itu daripada 'cahaya'. Namun ada juga malaikat yang dijadikan bukan berasal daripada cahaya atau apa-apa asal pun. Ini dapat difahami daripada kejadian makhluk Allah yang mula-mula dijadikan iaitu malaikat bernama 'Akal atau Kalam. Sekiranya Malaikat 'Akal atau Kalam itu dijadikan daripada cahaya bermakna 'cahaya' yang mula-mula dijadikan dan 'cahaya' pula memerlukan tempat kerana hal keadaan 'cahaya' walau sebesar atau sekecil mana sekalipun itu memerlukan tempat untuk berdiri wujud sedangkan tempat BELUM diadakan lagi. Kajaiban kejadian Malaikat 'Akal ini ialah dirinya (zatnya) berjuzuk tetapi dia tidak memerlukan tempat untuk wujud.

[Lihat : Polemik Wujudiah, Nuur Muhammad dan Awal Makhluk]

Hal keadaan ini dapat difahami bahawa ada Hadis Rasulullah s.a.w. yang menjelaskan apabila seorang mukmin salih bertasbih memuji dan memuliakan kebesaran Allah, maka  ibadat-ibadat seperti solat, berzikirullah dan bertasbih memulia dan memuji kebesaran Allah yang dilakukan itu akan dijadikan makhluk seperti malaikat yang mendo'akan dia hingga Hari Kiamat apabila semua manusia yang mati dibangkitkan hidup semula. 

Begitu juga setiap pahala ibadat yang dikurniakan kepada orang mukmin yang salih akan ditukarkan menjadi Roh Amalan Salih iaitu makhluk seperti malaikat yang menemani, membantu dan menjaga dia daripada dua orang Fitnah Kubur dan Malaikat Azab. Nas ini dapat memberikan kefahaman kepada kita bahawa Allah Maha Berkuasa mengadakan sesuatu dengan mudah, lebih cepat/pantas daripada kerlipan mata dan lintasan hati yang bukan berasal daripada apa-apa jua pun tanpa misal, umpama dan tanpa ibarat.

الملائكة هم مجبولون على الطاعة لامجال للمعصية في حقهم فلا جرم لا يعصون الله ما أمرهم ويفعلون ما يؤمرون ويسبحون الليل والنهار لا يفترون والراكع منهم راكع أبدا  والساجد منهم ساجد أبدا والقائم منهم قائم أبدا لا اختلاف في أفعالهم ولا فتور ولكل منهم مقام معلوم لا يتعداه وطاعتهم لله من حيث لا مجال للمخالفة فيهم .             

             Maksudnya :

"Mereka para malaikat  adalah yang diletakkan oleh Allah Taala semata-mata taat sahaja di bawah perintah suruhan Allah, tiada ruang bagi menyalahi suruhan Allah pada hak mereka. Tentunya mereka tidak membuat maksiat kadar sedikit pun kepada Allah. Mereka perbuat barang apa disuruh, mereka mentasbihkan Allah malam dan siang, tiada penat dan letih, yang rukuk dari mereka, (terus) rukuk (buat) selama-lamanya, dan yang sujud dari mereka, (terus) sujud (buat) selama-lamanya, dan yang berdiri dari mereka (terus) berdiri selama-lamanya, tidak berlawanan dengan segala perbuatan mereka, tidak (mereka itu merasai) penat atau letih dan bagi tiap-tiap seorang itu ada makam (kedudukan) tertentu tidak ia melampauinya dan ketaatan mereka pula kepada Allah sehingga tiada ruang untuk mereka menyalahinya." [Maksud Hadis]


Dalam sebuah hadis yang lain Rasulullah s.a.w. bersabda:
مَا فِي السَّمَوَاتِ مَوضِع أرْبَع أصَا بع إلاَّ وَفِيْهِ مَلَكٌ قَائِمٌ أَوْ رَاكِعٌ أوْ سَاجِدٌ. (رَوَاهُالتّرمِذيّ
:Maksudnya                    
“Tidaklah ada tempat kosong dengan ukuran empat jari tangan di semua lapisan langit, kecuali pada tempat tersebut ada Malaikat yang sedang berdiri, ruku’ atau sujud (ertinya semuanya dalam keadaan beribadah kepada Allah)”.[HR Tirmidzi].
Hadis Rasulullah s.a.w ini amat bertepatan dengan Firman Allah dalam al-Quran yang berbunyi :  
إِنَّ الَّذِينَ عِنْدَ رَبِّكَ لا يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِهِ وَيُسَبِّحُونَهُ وَلَهُ يَسْجُدُونَ   
                    Maksudnya :
i." Sesungguhnya malaikat-malaikat yang ada 'di sisi' Tuhan-mu tidaklah merasa enggan beribadat kepada Allah dan mereka mentasbihkan-Nya dan hanya kepada-Nya mereka bersujud."
                            [Al-Quran surah سورة الأعراف‎‎ Al-A'Raaf : 206 ]
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ  
                    Maksudnya :
        ii."Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. 
                             [Al-Quran surah سورة التحريم‎‎  At-Tahrim : 6

Para malaikat yang berada di 'Arasy sentiasa bertasbih memuji kebesaran Allah dan mendo'akan keselamatan dan kesejahteraan orang-orang mukmin seperti yang terkandung di dalam surah سورة المؤمن  Al-Mu'min ayat 7-9 :
الَّذِينَ يَحْمِلُونَ الْعَرْشَ وَمَنْ حَوْلَهُ يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَيُؤْمِنُونَ بِهِ وَيَسْتَغْفِرُونَ لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلَّ شَيْءٍ رَحْمَةً وَعِلْمًا فَاغْفِرْ لِلَّذِينَ تَابُوا وَاتَّبَعُوا سَبِيلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيمِ (7) رَبَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ الَّتِي وَعَدْتَهُمْ وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (8) وَقِهِمُ السَّيِّئَاتِ وَمَنْ تَقِ السَّيِّئَاتِ يَوْمَئِذٍ فَقَدْ رَحِمْتَهُ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ (9
              : Maksudnya                        

" [Malaikat-malaikat] yang memikul 'Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya bertasbih memuji Tuhannya dan mereka beriman kepada-Nya serta meminta ampun bagi orang-orang yang beriman (seraya mengucapkan) : 'Ya Tuhan kami, rahmat dan ilmu Engkau meliputi segala sesuatu, maka berilah keampunan kepada orang-orang yang bertaubat dan mengikuti jalan Engkau dan peliharalah mereka dari seksaan neraka yang bernyala-nyala.(7)
Ya Tuhan kami, dan masukkanlah mereka ke dalam syurga 'Adn yang telah Engkau janjikan kepada mereka dan orang-orang yang salih di antara bapa-bapa mereka, dan isteri-isteri mereka, dan keturunan mereka semua. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.(8)
Dan peliharalah mereka dari (balasan) kejahatan. Dan orang-orang yang Engkau pelihara dari (pembalasan) kejahatan pada hari itu maka sesungguhnya telah Engkau anugerahkan rahmat kepadanya dan itulah kemenangan yang besar'."(9)
Pengertian yang hampir sama terkandung juga dalam al-Quran surah سورة الشورى Asy- Syuura ayat 5  :
تَكَادُ ٱلسَّمَٰوَٰتُ يَتَفَطَّرْنَ مِن فَوْقِهِنَّ ۚ وَٱلْمَلَٰٓئِكَةُ يُسَبِّحُونَ بِحَمْدِ رَبِّهِمْ وَيَسْتَغْفِرُونَ لِمَن فِى ٱلْأَرْضِ ۗ أَلَآ إِنَّ ٱللَّهَ هُوَ ٱلْغَفُورُ ٱلرَّحِيمُ
                            Maksudnya : 
" Hampir sahaja langit itu pecah dari sebelah atasnya(kerana kebesaran Tuhan) dan malaikat-malaikat bertasbih serta memuji Tuhan-Nya dan memohonkan ampun bagi orang-orang yang ada di bumi. Ingatlah, bahawa sesungguhnya Allah Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
Malaikat Jibrael AS adalah penghulu segala malaikat yang berada di langit dan di bumi. Dalam al-Quran surah سورة النجم‎‎ An-Najm ada menyebut Malaikat Jibrael AS mempunyai akal yang sangat pintar lagi amat bijaksana. Ilmu dan ketaqwaannya kepada Allah sangat tinggi dan lautan luasnya mengatasi semua malaikat, manusia dan sekalian makhluk Allah yang berada di langit dan bumi:
   وَالنَّجْمِ إِذَا هَوَى (1) مَا ضَلَّ صَاحِبُكُمْ وَمَا غَوَى (2) وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى (3) إِنْ هُوَ إِلا وَحْيٌ يُوحَى (4) عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَى (5) ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَى (6) وَهُوَ بِالأفُقِ الأعْلَى 
                     Maksudnya :
"Demi bintang ketika terbenam, kawanmu (Muhammad) tidak   sesat dan tidak keliru, (1) 
Kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru. (2) 
dan tiadalah yang diucapkannya itu (al-Quran)menurut kemahuan hawa nafsunya.(3)  
Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya),(4)  
yang diajarkan kepadanya oleh (Jibrael) yang sangat kuat, (5) 
Yang mempunyai akal yang cerdas; dan (Jibrael itu) menampakkan diri rupanya yang asli, (6) 
sedang dia berada di ufuk yang tinggi."(7)          
    [  Al-Quran surah سورة النجم‎‎ An-Najm : 1-7 ]
Firman Allah dalam surah سورة مريم Maryam ayat 64 pula menjelaskan :
وَمَا نَتَنَزَّلُ إِلا بِأَمْرِ رَبِّكَ لَهُ مَا بَيْنَ أَيْدِينَا وَمَا خَلْفَنَا وَمَا بَيْنَ ذَلِكَ وَمَا كَانَ رَبُّكَ نَسِيًّا 
 :Maksudnya                    
" Dan tidaklah kami (Malaikat Jibrael) turun, kecuali dengan perintah Tuhanmu. Kepunyaan-Nyalah apa-apa yang ada di belakang kita dan apa-apa yang ada di antara keduanya, dan tidaklah Tuhanmu lupa."
Kelebihan Malaikat Jibrael AS terhadap malaikat-malaikat lain adalah seperti kelebihan Nabi Muhammad s.a.w. terhadap manausia.

Allah menegasakan dan memberi ancaman terhadap golongan manusia yang memusuhi Malaikat Jibrael AS seperti Firman Allah dalam سورة البقرة surah Al-Baqarah ayat 97-98:
قُلْ مَن كَانَ عَدُوّاً لِّجِبْرِيلَ فَإِنَّهُ نَزَّلَهُ عَلَى قَلْبِكَ بِإِذْنِ اللّهِ مُصَدِّقاً لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ وَهُدًى وَبُشْرَى لِلْمُؤْمِنِينَ (97), مَن كَانَ عَدُوّاً لِّلّهِ وَمَلآئِكَتِهِ وَرُسُلِهِ وَجِبْرِيلَ وَمِيكَالَ فَإِنَّ اللّهَ عَدُوٌّ لِّلْكَافِرِينَ
                    Maksudnya :
"Katakanlah: Barangsiapa yang menjadi musuh Jibrael, maka Jibrael itu telah menurunkannya (al-Quran) ke dalam hati-mu dengan seizin Allah; membenarkan apa (kitab-kitab) yang sebelumnya dan akan menjadi petunjuk serta berita gembira bagi orang-orang yang beriman. (97) 
Barangsiapa yang menjadi musuh Allah, malaikat-malaikat-Nya, Rasul-Rasul-Nya, Jibrael dan Mikael, maka sesungguhnya Allah adalah musuh orag-orang kafir."(98)
Terdapat di kalangan golongan manusia jahil yang beranggapan atau mempercayai bahawa malaikat adalah "Anak Tuhan". Dalam hal ini Allah telah mewahyukan jawapan-Nya seperti Firman-Nya yang terkandung di dalam al-Quran surah سورة الأنبياء  Al-Anbiyaa' ayat 26-28 : 
وَقَالُوا اتَّخَذَ الرَّحْمَنُ وَلَدًا سُبْحَانَهُ بَلْ عِبَادٌ مُكْرَمُونَ (26) لا يَسْبِقُونَهُ بِالْقَوْلِ وَهُمْ بِأَمْرِهِ يَعْمَلُونَ (27) يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلا يَشْفَعُونَ إِلا لِمَنِ ارْتَضَى وَهُمْ مِنْ خَشْيَتِهِ مُشْفِقُونَ (28
                       Maksudnya :
"Dan mereka berkata : 'Tuhan Yang Maha Pemurah telah mengambil (mempunyai) anak', Maha Suci Allah. Sebenarnya(malaikat-malaikat itu), adalah hamba-hamba yang dimuliakan,(26) 
mereka itu tidak mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka mengerjakan perintah-perintah-Nya.(27) 
Allah Amat Mengetahui segala sesuatu yang di hadapan mereka (malaikat) dan yang di belakang mereka, dan mereka tiada memberi syafaat melainkan kepada orang yang diredai Allah, dan mereka itu selalu berhati-hati kerana takut kepada-Nya."(28)
Antara Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. yang menerangkan kemuliaan dan ketaqwaan Malaikat Jibrael AS ialah: 
وقيل لما ظهر على إبليس ما ظهر طفق جبريل وميكائيل عليهما السلام يبكيان فأوحى الله إليهما ما لكما تبكيان كل هذا البكاء فقالا يا رب ما نأمن مكرك فقال الله تعالى هكذا كونا لا تأمنا مكري..
                         Maksudnya :
i."Dan dikatakan (satu qaul), tatkala berlaku ke atas Iblis barang apa yang telah berlaku, menangislah Jibril dan Mikael Alaihimassalam kedua-duanya, maka Allah Taala wahyukan kepada keduanya yang kira-kira ertinya: “Kenapakah engkau berdua menangis sehabis tangisan”. Maka kedua mereka berkata: “Wahai Tuhan, kami tidak (berasa) aman (terselamat) dari kemurkaan Engkau”. Maka Allah Taala berfirman yang kira-kira ertinya: “Begitulah, janganlah kamu berdua (berasa) aman dari kemurkaan Ku”.
 ii.  Dan sabda Nabi Muhammad s.a.w. : Tiada datang Jibrael kepada ku sama sekali melainkan dia menggeletar kerana takutkan Allah yang amat mempunyai kekerasan. 
iii. Riwayat daripada Muhammad bin Al-Munqadar katanya : Tatkala diadakan/dijadikan api neraka berterbangan hati-hati malaikat daripada tempatnya, maka tatkala diadakan anak-anak Adam (manusia) ia pun kembali yakni kembali kepada tempatnya. 
iv. Daripada Anas bahawasanya Nabi Muhammad s.a.w. menanya Jibrael Alahisalam: Kenapa aku tiada melihat Mikail itu suka (ketawa). Kata Jibrael A.S. : Tiada suka Mikail semenjak diadakan api neraka.
ويقال أن لله تعالى ملائكة لم يضحك أحد منهم منذ خلقت النار مخافة أن يغضب الله عليهم فيعذبهم بها  
                                     Maksudnya : 
v."Dikatakan (satu qaul) bahawa ada bagi Allah itu malaikat-malaikat yang tiada seorang pun di kalangan mereka ketawa semenjak diadakan api neraka kerana takut kermukaan Allah lalu mereka diazabkan dengan sebabnya (ketawanya itu)."                  
Malaikat Jibrael Alaihisalam atau dikenali juga dengan nama Rohul Qudus dan Rohul Amin yang diamanahkan Allah untuk menyampaikan wahyu Allah kepada Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul telah melaksanakan tugasnya dengan penuh amanah, bijaksana dan sempurna. Semasa diturunkan wahyu kepada Rasullullah s.a.w. dia sentiasa berada di sisi Rasullullah s.a.w. walaupun pada kebanyakan masa tidak dapat dilihat atau terhijab dari pemandangan mata para sahabat yang mengiringi Rasulullah s.a.w. atau mengikuti pengajian dan melaksanakan jihad di medan perang fisabilillah.

Hanya pada masa-masa tertentu sahaja dia memperlihatkan dirinya yang menyerupai salah seorang daripada para sahabat Rasulullah s.a.w. yang tampan kacak bernama Dihyah al-Qalbi r.a. sebagaimana yang disebut di dalam Hadis yang bermaksud :
"Dari Jaabir radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah shallallahualaihi wa sallam bersabda:
Telah diperlihatkan kepadaku para nabi, maka aku melihat Musa Alaihissalam adalah seorang lelaki yang kuat, seakan-akan dia adalah lelaki dari kaum Syanuuâah. Dan aku melihat Isa bin Maryam Alaihissalam, dan yang paling mirip dengannya di antara yang pernah aku lihat, adalah Urwah bin Masâud. Dan aku melihat Ibrahim Alaihissalam, dan yang paling mirip dengannya di antara yang pernah aku lihat ialah sahabat kalian iaitu diri beliau sendiri. Dan aku pun melihat Jibrael Alaihissalam, dan yang paling mirip dengannya di antara yang pernah aku lihat adalah Dihyah al-Qalbi." (HR. Muslim).
Sunguhpun Malaikat Jibrael AS itu ada bersama para sahabat tetapi tidak seorang pun, kecuali Rasulullah s.a.w., yang mengenalinya. Ketika Rasulullah s.a.w. membacakan wahyu yang baru diterimanya atau menyampaikan pengajian ilmu pengetahuan kepada  para sahabat, Malaikat Jibrael AS turut bersama mengikutinya.

Sekiranya terdapat sebarang kemusykilan ilmu dibangkitkan oleh para sahabat yang tidak dapat dijawab atau dijelaskan oleh Rasulullah s.a.w. baginda akan bertanya atau memanjangkan permasalahan ilmu itu kepada Malaikat Jibrael AS. Sekiranya tidak mengetahui jawapannya, Jibrael AS akan memohon pertunjuk wahyu daripada Allah SWT. Ini bermakna segala ilmu pengetahuan yang diterima, difahami dan dihayati para sahabat adalah secara terus daripada Rasulullah s.a.w. dan Malaikat Jibrael AS yang pastinya sangat jelas dan luas yang sukar dan tidak mungkin diperolehi manusia-manusia lain selepas zaman itu.
Adalah amat sukar untuk menggambarkan suasana para sahabat berhadapan dan mempelajari lautan ilmu agama Islam khususnya yang berkaitan dengan wahyu ayat-ayat al-Quran secara langsung daripada "Hadis Hidup" di hadapan mereka dan diiringi pula malaikat pembawa wahyu yang sentiasa berada di sisinya.  Inilah kelebihan dan ketinggian martabat para sahabat berbanding manusia-manusia lain selepas mereka.

Apa yang dikhabarkan melalui Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. yang sangat banyak itu adalah sebahagian kecil sahaja daripada lautan ilmu yang dipelajari, diamalkan, dijadikan pegangan dan dihayati oleh para sahabat yang dapat dikumpul dan diturunkan dalam bentuk hafazan dan tulisan selepas zaman mereka berlalu. Sebilangan besar ilmu mereka yang berkaitan dengan Hadis-hadis Rasulullah s.a.w. yang tidak dapat diingati, diwariskan atau ditulis ke dalam kitab dibawa bersama mereka apabila mereka kembali ke rahmatullah.

Sebagaimana yang termaklum Rasulullah s.a.w. mula bertemu dengan Malaikat Jibrael AS pada 17 Ramadhan tahun 13 sebelum Hijrah bersamaan dengan bulan Julai 610 tahun Masehi di Gua Hir'aq. Dalam pertemuan pertama itu Malaikat Jibrael AS melakukan sesuatu yang amat melemaskan Nabi Muhamad dan meminta baginda membaca "Iqrak" (baca)  sebanyak tiga kali tetapi baginda menjawab dia tidak boleh membaca (kerana baginda tidak pernah belajar membaca dan menulis daripada sesiapa pun). 

Akhirnya barulah Malaikat Jibrael AS melafazkan wahyu-Quran surah سورة العلق Al-'Alaq ayat 1-5 :  
اقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِي خَلَقَ (1) خَلَقَ الإنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اقْرَأْ وَرَبُّكَ الأكْرَمُ (3) الَّذِي عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4) عَلَّمَ الإنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5                      
                              Maksudnya :
“Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang telah mengadakan (segala makhluk).(1)
Ia telah mengadakan manusia dari a’laq (segumpal darah beku).(2)
Bacalah dan Tuhanmu (adalah) Yang Maha Mulia (yang tiada menyamai-Nya sekalian yang mulia).(3)
Yang Dia telah mengajar (menulis) dengan kalam.(4)
Dia mengajar manusia apa yang tidak ia ketahui.”(5)
Rasulullah s.a.w yang amat ketakutan itu pulang ke rumah dan meminta isterinya Khadijah menyelimutkanya. Setelah terputus wahyu yang dikatakan selama 40 hari Malaikat Jibrael AS datang kembali yang dilihat oleh Rasulullah s.a.w. berada di antara langit dan bumi. Baginda yang sangat ketakutan melihat hal keadaan Jibrael AS itu dan peristiwa yang amat mencemaskan di Gua Hir'aq dulu telah meminta isterinya Khadijah menyelimutkannya. Lalu Malakat Jibrael AS menyampaikan wahyu al-Quran surah سورة المدشّر Al-Muddaththir ayat 1-7:  
  يَا أَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ (1) قُمْ فَأَنْذِرْ (2) وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ (3) وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ (4) وَالرُّجْزَ فَاهْجُرْ (5) وَلا تَمْنُنْ تَسْتَكْثِرُ (6) وَلِرَبِّكَ فَاصْبِرْ (7)
                                Maksudnya :
       " Hai orang yang berselimut, (1) 
        bangunlah, lalu berilah peringatan!(2)  
        dan Tuhan mu agungkanlah, (3 )  
        dan pakaianmu bersihkanlah, (4)  
        dan perbuatan dosa tinggalkanlah, (5)   
dan janganlah kamu memberi (dengan maksud)   memperoleh (balasan) yang lebih banyak (6)
                             Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhan mu, bersabarlah."   (7)

Firman Allah SWT dalam al-Quran surah سورة النجم‎‎ An-Najm ayat 13-18 ada memperjelaskan bahawa Nabi Muhammad s.a.w. melihat rupa sebenar Malaikat Jibrael di Sidratil Muntaha semasa berlakunya peristiwa malam Israk dan Mikraj الإسراء والمعراج‎‎  : 
وَلَقَدْ رَآهُ نَزْلَةً أُخْرَى (13) عِنْدَ سِدْرَةِ الْمُنْتَهَى (14) عِنْدَهَا جَنَّةُ الْمَأْوَى (15) إِذْ يَغْشَى السِّدْرَةَ مَا يَغْشَى (16) مَا زَاغَ الْبَصَرُ وَمَا طَغَى (17) لَقَدْ رَأَى مِنْ آيَاتِ رَبِّهِ الْكُبْرَى (18)
                                         Maksudnya :
" Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibrael itu (dalam rupanya yang sebenar) pada waktu yang lain.(13)
(Iaitu) di Sidratil Muntaha.(14)  
Berhampiran dengannya ada syurga tempat tinggal, (15) 
(Muhammad melihat Jibrael) ketika Sidratil Muntaha diliputi oleh sesuatu yang meliputinya. (16) 
Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya.(17) 
Sesungguhnya dia telah melihat sebahagian tanda-tanda (kekuasaan) Tuhannya yang paling besar."(18)  
Adapun ukuran rupa asal Malaikat Jibrael AS begitu besar hingga menutupi seluruh ufuk langit. Rasullullah s.a.w. jatuh pengsan disebabkan sangat terkejut kerana tidak terlintas di hatinya ada makhluk Allah yang sebesar ini seperti yang dimaksudkan di dalam Hadis Rasulullah s.a.w :

" Maka tiada melihat Nabi Muhammad s.a.w. akan Jibrael A.S. pada rupanya yang benar-benar rupanya melainkan dua kali dan yang demikian itu ialah ianya meminta kepadanya supaya menunjukkan rupa dirinya Jibrael itu atas rupanya yang benar-benar rupanya. Maka ia menjanjikannya di Baqi', Madinah dan ia zahirkan baginya di Hira', maka ia menutupi al-ufuk segala pihak langit daripada pihak matahari terbit hingga pihak matahari jatuh dan ia melihat pada kali yang lain di atas rupanya itu pada malam Al-Mikraj pada ketika di Sidratil Muntaha dan sesungguhnya adalah ia pada ghalibnya melihatnya pada rupa seorang manusia, maka ia melihatnya seperti Dahyatul Qalbi [sahabat Rasulullah]yang kacak  [tampan]  rupa wajahnya."
Selepas sedar dari pengsannya Jibrael AS memberitahu Rasullullah s.a.w. bahawa Malaikat Israfil AS jauh lebih besar lagi rupa asalnya hinggakan 'Arasy yang lebih besar daripada langit dan bumi itu berada di atas bahunya tetapi apabila dia bertasbih memuji, memulia dan membesarkan Allah dia menjadi kecil seperti burung "pipit" sahaja ukurannya. 

Dalam Hadis yang lain ada juga menyatakan :
و حَدَّثَنِي أَبُو الرَّبِيعِ الزَّهْرَانِيُّ حَدَّثَنَا عَبَّادٌ وَهُوَ ابْنُ الْعَوَّامِ حَدَّثَنَا الشَّيْبَانِيُّ قَالَ سَأَلْتُ زِرَّ بْنَ حُبَيْشٍ عَنْ قَوْلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ { فَكَانَ قَابَ قَوْسَيْنِ أَوْ أَدْنَى } قَالَ أَخْبَرَنِي ابْنُ مَسْعُودٍ : أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَى جِبْرِيلَ لَهُ سِتُّ مِائَةِ جَنَاحٍ
           Maksudnya : 
"Dari Mas’ud berkata : “Sesungguhya Rasulullah s.a.w melihat Malaikat Jibril, dia mempunyai 600 sayap.” [HR. Muslim]
Firman Allah dalam al-Quran surah سورة الحاقة Al-Haaqqah ayat 17 menjelaskan terdapat lapan (8) orang malaikat yang menjunjung 'Arasy:
وَالْمَلَكُ عَلَى أَرْجَائِهَا وَيَحْمِلُ عَرْشَ رَبِّكَ فَوْقَهُمْ يَوْمَئِذٍ ثَمَانِيَةٌ 
                      Maksudnya :
"Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu lapan orang malaikat menjunjung 'Arasy Tuhan mu di atas (kepala) mereka."
Maksud yang hampir sama diperjelaskan juga di dalam surah سورة المؤمن Al-Mu'min ayat 7 di atas. Sebagaimana yang dimaklumi 'Arasy dijadikan Allah jauh lebih luas dan besar berbanding kejadian Kursi, langit, bumi dan alam-alam lain. Firman Allah ini memberikan gambaran yang jelas bahawa jika 'Arasy yang sebegitu besar dan teramat luas kejadiannya pun dipikul oleh malaikat dengan perintah Allah, maka sudah semestinya para malaikat yang diamanahkan Allah untuk memikulnya pun adalah jauh lebih besar ukuran saiznya. 

Dalam pada itu Malaikat Maut Izrail AS yang ditugaskan mencabut roh manusia, jin dan malaikat pada Hari Kiamat turut mencabut keluar roh malaikat Jibrael dan Israfil AS yang sangat besar dan kuat itu. Ini menunjukkan Malaikat Maut Izrail AS ini  lebih kuat lagi perkasa dan ukuran sebenarnya adalah jauh lebih besar daripada Malaikat Jibrael dan Israfil AS.

Dalam hal ini mungkin akan terbit pula pertanyaan di hati seseorang:

"Siapa pula yang mematikan dan mencabut keluar roh Malaikat Maut Izrail AS?" 
Sekiranya terbit lintasan hati atau pertanyaan yang sedemikian rupa hendaklah segera dijawab bahawa: 
"Sebagaimana Allah Amat Berkuasa mengadakan dan menghidupkan Malaikat Izrail AS, Allah juga Amat Berkuasa mematikan dia tanpa misal dan tanpa ibarat dengan sangat mudah." 
Maka ternafilah sangkaan atau andaian yang mengatakan dia mencabut rohnya sendiri yang seolah-olah atau boleh membawa maksud dia "membunuh diri" yang amat ditegah oleh syarak.
Demikian juga para malaikat yang ditugaskan untuk melaksanakan tanggungjawab masing-masing pada Hari Kiamat pula adalah sangat besar belaka ukurannya. Ini dapat dibayangkan kalaulah neraca untuk menimbang amal manusia itu sahaja sudah sebesar langit dan bumi, sebesar mana pula ukuran malaikat yang diberi tanggungjawab mengendalikannya?


Apabila seorang manusia dilahirkan ke dunia dia disertai dengan dua kembaran iaitu seorang malaikat dan seorang syaitan. Kembaran malaikat hanya mengajarkan manusia untuk melakukan kebaikan sahaja tetapi kembaran syaitannnya pula menerbitkan lintasan-lintasan hati untuk melakukan kejahatan dan kemungkaran belaka. 

Kembaran syaitan yang ada pada Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul pula telah dibantu Allah dengan menjadikannya Muslim yang hanya mengajarkan dan menerbitkan lintasan-lintasan hati yang baik sahaja sama seperti kembaran malaikat. Inilah salah satu sebab mengapa para Nabi dan Rasul itu "maksum" yang bermaksud terpelihara daripada melakukan sebarang dosa kesalahan atau melakukan sebarang kesilapan.

 Di dalam al-Quran surah الطارق Ath-Thaariq ayat 4 ada menyatakan  : 

إِنْ كُلُّ نَفْسٍ لَمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ 
                                    Maksudnya:

" Tidak ada  [diri] seorang pun melainkan ada penjaganya."
Maksud yang lebih jelas lagi ada dinyatakan di dalam al-Quran surah  سورة ق‎‎   Qaaf ayat 17-21 yang kandungan maksudnya adalah seperti yang tertera di atas. 

Di dalam al-Quran terdapat ayat-ayat yang memberikan penjelasan betapa taat dan taqwanya para malaikat terhadap Allah dan Allah amat memuji ketaatan mereka seperti Firman Allah dalam surah سورة النحل‎‎  An-Nahl ayat 49-50 : 
وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأرْضِ مِنْ دَابَّةٍ وَالْمَلائِكَةُ وَهُمْ لا يَسْتَكْبِرُونَ (49) يَخَافُونَ رَبَّهُمْ مِنْ فَوْقِهِمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ (50 
                   Maksudnya : 
" Dan kepada Allah sahajalah bersujud segala apa yang berada di langit dan semua makhluk yang melata di bumi dan (juga) para malaikat, sedang mereka (malaikat) tidak menyombongkan diri.(49) 
Mereka takut kepada Tuhan mereka yang berkuasa atas mereka dan melaksanakan apa yang diperintahkan (kepada mereka)."(50)
Firman Allah dalam surah Ash-Shaffaat سورة الصافات ayat 164-166 memperjelaskan lagi hal kemuliaan dan ketaqwaan para malaikat :
وَمَا مِنَّا إِلا لَهُ مَقَامٌ مَعْلُومٌ (164) وَإِنَّا لَنَحْنُ الصَّافُّونَ (165) وَإِنَّا لَنَحْنُ الْمُسَبِّحُونَ (166 
                    Maksudnya :
"Tiada seorang pun di antara kami (malaikat) melainkan mempunyai kedudukan tertentu, (164)  
dan sesungguhnya kami benar-benar bershaf-shaf (dalam menunaikan perintah Allah). (165)  
Dan sesungguhnya kami benar-benar bertasbih (kepada Allah)." (166)

Setiap orang yang beriman sudah pasti takut atau setidak-tidaknya merasa malu untuk melakukan sebarang maksiat atau kemungkaran sekiranya di dalam hatinya menghayati, memahami dan mata hatinya (qalbu) sentiasa "melihat"  ada [2 ] orang malaikat berada di sisinya [seperti polis] mencatatkan segala perbuatan dan amalannya pada setiap masa dan hari hingga ke akhir hayatnya.  

Pada masa yang sama ada pula malaikat yang merakamkan [ seperti rakaman video kamera] segala perbuatanya sebagai rekod dokumentasi yang berkekalan hingga hari pembalasan yang akan diperlihatkan dan disaksikannya sendiri apabila rohnya tiba di halkum semasa berhadapan dengan Sakaratul-maut dan ketika dihisab pada hari pembalasan kelak.

Bagi orang-orang mukmin salih yang luas, mendalam dan kuat penghayatan kefahaman ilmunya akan berfikir terlebih dahulu serta memohon petunjuk Allah apabila terbit sesuatu lintasan di hati bagi menentukan sama ada ianya terbit daripada kembaran malaikat atau syaitan. Sekiranya dia mendapati lintasan hati itu daripada kembaran malaikat dia bersungguh-sungguh melakukannya tetapi sekiranya dia mendapat petunjuk bahawa lintasan hati itu terbit daripada syaitan dia terus beristighfar memohon ampun kepada Allah sebelum melakukannya.

Seseorang mukmin salih yang luas ilmunya dalam bab At-Tawhid serta mempunyai keimanan dan ketaqwaan yang kukuh sudah pasti amat mengharapkan Malaikat-malaikat Rahmat sentiasa berada bersamanya untuk mendo'akan keselamatan dan kesejahteraan hidupnya di sepanjang hayat dari sebarang godaan dan gangguan jin dan syaitan yang tidak pernah merasa jemu dan penat untuk merosakkannya pada setiap masa.

Bagi manusia biasa yang tidak beriman dan tidak berilmu sebagaimana yang difardhukan mereka tidak mungkin dapat membezakan lintasan-lintasan yang terbit di hatinya sama ada daripada kembaran malaikat atau kembaran syaitannya.  Ini bererti dia terdedah seluas-luasnya kepada hasutan dan tipu daya syaitan melalui berbaga-bagai cara kerana Malaikat Rahmat tidak berada bersama orang kafir dan ahli maksiat untuk mendo'akan dan melindunginya sebagaimana orang mukmin yang salih.

[Lihat :

             i. Kemuliaan Manusia dan Kemuliaan Ibadat.


Ketika berhadapan dengan sakit Sakratul-maut dan rohnya sudah tiba di halkum dan pintu taubat sudah ditutup setiap diri manusia itu akan dibuka hijab hingga dapat melihat Malaikat Maut, Malaikat Rahmat atau Malaikat Azab mengikut hal keadaan dan bahagian masing-masing yang ditakdirkan Allah. 
Sekiranya dia tergolong sebagai mukmin salih dan ahli kebahagiaan dia akan melihat rupa Malaikat Maut yang begitu cantik menawan dan berpakaian indah berbau harum diiringi pula 500 orang Malaikat Rahmat yang menunggu-nunggu rohnya dicabut keluar untuk memuliakannya seperti menyambut pengantin sebagaimana yang dijanjikan.

Pada ketika itu walaupun roh masih berada di dalam badan dan pada zahirnya dia masih hidup bernyawa dia akan melihat dua orang malaikat pencatat amalannya mengkhabarkan berita baik atau berita buruk mengenai segala amalan dan perbuatannya di sepanjang hayat dan diperlihatkan pula tempat balasannya di akhirat kelak sama ada syurga atau neraka.
Pada saat ini juga roh 'si mati' dibuka hijab untuk melihat rakaman perbuatannya di sepanjang hayat yang dipancarkan terus menerus daripada 'Arasy oleh malaikat yang mengiringinya dengan perintah Allah walaupun pada zahirnya kesakitan nazak yang dilihat oleh orang yang berada di sekelilingnya begitu singkat masanya ataupun dia hanya kelihatan tidur [koma ] dalam tempoh masa yang lama. Inilah saat-saat yang paling kritikal dan genting yang dihadapi setiap diri manusia.



Apabila berada di dalam kubur pula roh si mati akan berhadapan dengan Fitnah Kubur atau ujian kubur daripada dua orang malaikat Munkar dan Nakir Alaihimussalam yang sangat dahsyat dan menggerunkan rupanya bertanyakan perkara-perkara Tawhid dan Rasul seperti yang dimaksudkan di dalam Terjemah Akidah Ahli Sunnah Pada Kalimah Syahdat Al-Rasul: 
"...Kata mereka kedua kepadanya : 'Siapa Tuhan engkau, dan apa agama engkau, dan siapa Nabi engkau? Dan kedua-duanya itu dua orang fitnah kubur, dan adalah pertanyaan mereka itu ialah awal-awal fitnah kemudian daripada mati..."
Ada pula malaikat yang buta, pekak dan bisu yang ditugaskan untuk mengazab dengan memukul roh si mati tanpa belas kasihan dengan perintah Allah sekiranya ahli kubur yang disoal gagal menjawab atau tidak dapat memberikan jawapan yang betul hinggakan jeritan kesakitannya didengari oleh semua makhluk yang berada di bumi kecuali manusia dan jin.


[Lihat:  Bersediakah Anda Menghadapi SAKARATUL MAUT?]

Setiap amal ibadat orang mukmin dinilai dan diperhatikan oleh malaikat-malaikat yang ditugaskan untuk menentukan ibadat itu sah dari segi hukum mengikut kaifiat yang ditetapkan hukum syarak. Setiap ibadat yang sah mengikut hukum syarak pada zahirnya diberi pahala.  Pahala itu ditukarkan pula dalam bentuk cahaya yang dimuliakan oleh para Malaikat Hafazah yang ditugaskan membawa pahala cahaya ibadat ini ke tujuh lapisan langit untuk ditapis pula kebersihannya oleh tujuh orang malaikat penjaga setiap pintu langit yang diamanahkan Allah untuk menapis 'cahaya ibadat' setiap hamba Allah yang mukmin daripada sifat-sifat mazmumah yang keji.
'Cahaya ibadat' yang dibawa Malaikat Hafazah ini sangat ajaib kerana berbunyi seperti guruh dan bercahaya terang seperti cahaya matahari. Malaikat yang menyaring dan menapis 'cahaya ibadat' ini mempunyai ilmu pengetahuan istimewa untuk melihat tanda-tanda sifat mazmumah yang terlekat pada 'cahaya ibadat' ini. 

Sekiranya terdapat tanda-tanda sifat-sifat mazmumah seperti; hasad, dengki, mengumpat, takbur, riak, ujub, tidak ikhlas dan sebagainya seperti yang dimaksudkan di dalam Hadis Rasulullah s.a.w. ketika beribadat kepada Allah maka malaikat penapis akan memerintahkan Malaikat Hafazah supaya memukulkan dan melaknatkan 'cahaya ibadat' ini kepada tuannya kerana Allah tidak menerimanya disebabkan sifat-sifat mazmumah yang ada padanya ketika melakukan ibadat.

[ Peringatan : Sila fahami maksud Hadis Rasulullah s.a.w. yang panjang riwayat daripada Mu'az bin Jabal ini dalam entri bertajuk : Kemuliaan Manusia dan Kemuliaan Ibadat].

Sungguhpun Allah SWT itu Maha Berkuasa terhadap setiap sesuatau yang diadakan-Nya tetapi Allah telah mewasitahkan para malaikat melakukan segala perkara yang ditakdirkan berbetulan dengan ilmu-Nya dan kehendak-Nya yang Qadim.  Kesemua ini mempunyai hikmah dan rahsia tersendiri yang antaranya dapat difahami bahawa sekiranya malaikat yang melakukan segala kehendak dan perintah Allah ini maka ternafilah bahawa Allah SWT itu bertempat sama ada berada di dalam, di luar atau bersatu padu dengan alam. 

Huraian-huraian ini bertepatan dengan maksud ayat al-Quran سورة النازعات surah An-Naazi'aat ayat 1-5  :
وَالنَّازِعَاتِ غَرْقًا (1) وَالنَّاشِطَاتِ نَشْطًا (2) وَالسَّابِحَاتِ سَبْحًا (3) فَالسَّابِقَاتِ سَبْقًا (4) فَالْمُدَبِّرَاتِ أَمْرًا (5
                       Maksudnya :
" Demi (malaikat-malaikat) yang mencabut (nyawa/roh) dengn keras,(1)
dan (malaikat-malaikat yang mencabut (nyawa/roh) dengan lemah lembut, (2) 
dan (malaikat-malaikat) yang turun dari langit dengan cepat,(3) 
dan (malaikat-malaikat) yang mendahului dengan kencang,(4) 
dan (malaikat-malaikat) yang mengatur urusan (dunia)."(5)
Maksud "mengatur utusan dunia" di sini boleh memberi erti bahawa segala urusan di dunia yang dapat difikirkan atau tidak dapat difikirkan manusia dilaksanakan oleh para malaikat dengan perintah Allah. Hal ini termasuklah juga memerhati, mengambil kira, mencatat/merekodkan segala ibadat dan setiap detik perbuatan, hatta walaupun hanya segerak lintasan hati sahaja.

Firman Allah dalam al-Quran surah سورة الرعد‎‎ Ar-Ra'd : 11 memperjelaskan juga antara tugas-tugas  yang dimanahkan Allah kepada para malaikat terhadap urusan dunia ialah:
  لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلا مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَالٍ 
                       Maksudnya : 
"Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di hadapan dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-sekali tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia."
                        [Al-Quran surah سورة الرعد‎‎ Ar-Ra'd : 11 ]

Segala perbuatan hamba Allah ini diberi pahala atau dosa dan dikekalkan untuk dihisab dan diadili pada Hari Pembalasan di akhirat kelak dengan seadil-adilnya dengan disaksikan dan diperakukan oleh anggota tubuh badan manusia itu sendiri di samping catatan amalan-amalannya oleh dua orang malaikat pencatat bagi menunjukkan bahawa Allah itu Maha Adil dan tidak sekali-kali berlaku zalim terhadap hamba-hamba-Nya.

Hal ini diperjelaskan dalam al-Quran surah سورة يس Yaa Siin ayat 65 : 
   الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَى أَفْوَهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَآ أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ
                             Maksudnya :
"Pada hari ini Kami tutup mulut mereka; dan berkatalah kepada Kami tangan mereka dan memberi kesaksianlah kaki mereka terhadap apa yang dahulu mereka usahakan."
Firman Allah dalam surah سورة فصلت  Fushshilat ayat 21 menjelaskan juga bahawa kulit badan manusia pun turut berkata-kata memberi kesaksian:
وَقَالُوا لِجُلُودِهِمْ لِمَ شَهِدْتُمْ عَلَيْنَا قَالُوا أَنْطَقَنَا اللَّهُ الَّذِي أَنْطَقَ كُلَّ شَيْءٍ وَهُوَ خَلَقَكُمْ أَوَّلَ مَرَّةٍ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ  
                        Maksudnya :
" Dan mereka berkata kepada kulit mereka: 'Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami?' Kulit mereka menjawab : 'Allah menjadikan segala sesuatu pandai berkata telah menjadikan kami pandai (pula) berkata, dan Dia-lah yang mengadakan kamu pada kali yang pertama dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan'."
Di sini dapat dilihat betapa mulia dan tingginya martabat malaikat di sisi Allah sebagai makhluk yang sangat ajaib, mulia, maksum dan sangat istimewa untuk menjalankan segala amanah dan perintah Allah daripada sekecil-kecil perkara hinggalah kepada sebesar-besar perkara seperti kejadian langit dan bumi, al-'Arasy, al-Kursi, syurga, neraka dan Hari Kiamat besar yang sangat dahsyat itu hinggalah kepada perkara-perkara yang pada zahirnya terlalu kecil pada penilaian pemikiran manusia. Betapa indah, mulia dan kasihnya mereka terhadap insan-insan mukmin yang beramal salih dengan sentiasa mendoakan kesejahteraan mereka pada setiap masa seperti yang disebut di dalam Firman Allah surah Al-Mu'min سورة المؤمن ayat 7-9 di atas. Alangkah beruntungnya jika kita juga tergolong sebagai insan mukmin yang menerima rahmat di bawah naungan doa para malaikat tersebut.

Sebagai orang yang beriman kepercayaan yang penuh kepada malaikat ini dapat mengukuhkan lagi keyakinan terhadap kebenaran al-Quran sebagi Kalam Allah dan kebangkitan Rasullullah s.a.w. untuk menyampaikan perkhabaran dan mengingatkan segala perkara mengenai hal duniawi dan lebih-lebih lagi hal hari akhirat yang tidak diketahui sama sekali dan dapat difikirkan oleh akal biasa umat manusia.
Kerosakan pemahaman terhadap para malaikat akan merosakkan keimanan seseorang kerana al-Quran itu adalah wahyu Allah yang disampaikan oleh Malaikat Jibrael AS kepada Rasullullah s.a.w.. Rasulullah s.a.w. pula telah menugas dan mengamanahkan kepada sahabat-sahabat baginda untuk menulisnya dalam bentuk tulisan untuk diwariskan secara berkekalan kepada seluruh umat manusia.
Hakikat ini memberi pengertian bahawa Malaikat Jibrael AS, Nabi Muhammad Rasulullah s.a.w. dan para sahabat baginda telah melaksanakan tanggungjawab menyampaikan wahyu amanah Allah dengan sempurna untuk disebarkan kepada seluruh umat manusia berkekalan hingga Hari Kiamat besar dunia yang pasti akan berlaku pada hari dan ketika yang ditakdirkan Allah.

[Lihat : 
KEMULIAAN MANUSIA, ROH AMALAN SALIH DAN KEMULIAAN  MALAIKAT]

**************************************
آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللَّهِ وَمَلائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ 
                         Maksudnya :
" Rasul telah beriman kepada al-Quran yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, Malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan Rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): 'Kami tidak membeza-bezakan antara seorang pun (dengan yang lain) dari Rasul-rasul-Nya', dan mereka mengatakan : 'Kami dengar dan kami ta'at. (Mereka berdo'a) : 'Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali."
                          [ Al-Quran سورة البقرة  surah Al-Baqarah : 285 ]

             ****************************************
إِذْ تَقُولُ لِلْمُؤْمِنِينَ أَلَنْ يَكْفِيَكُمْ أَنْ يُمِدَّكُمْ رَبُّكُمْ بِثَلاثَةِ آلافٍ مِنَ الْمَلائِكَةِ مُنْزَلِينَ (124) بَلَى إِنْ تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا وَيَأْتُوكُمْ مِنْ فَوْرِهِمْ هَذَا يُمْدِدْكُمْ رَبُّكُمْ بِخَمْسَةِ آلافٍ مِنَ الْمَلائِكَةِ مُسَوِّمِينَ (125 
                       Maksudnya :
" (Ingatlah), ketika kamu mengatakan kepada orang mukmin :' Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu malaikat yang diturunkan (dari langit)?' (124) 
Ya (cukup), jika kamu bersabar dan bersiap siaga, dan mereka datang menyerang kamu dengan seketika itu juga, nescaya Allah menolong kamu dengan lima ribu malaikat yang memakai tanda." (125 )
                         [Al-Quran surah سورة آل عمران  Al-'Imran : 124-125 ] 

                            *****************************
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ  
                    Maksudnya :
      "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.   
                                [Al-Quran sufrah سورة التحريم‎‎ At-Tahrim : 6

                               ******************************** 

Image result for terjadinya petir halilintar dan guntur
وَيُسَبِّحُ الرَّعْدُ بِحَمْدِهِ وَالْمَلائِكَةُ مِنْ خِيفَتِهِ وَيُرْسِلُ الصَّوَاعِقَ فَيُصِيبُ بِهَا مَنْ يَشَاءُ وَهُمْ يُجَادِلُونَ فِي اللَّهِ وَهُوَ شَدِيدُ الْمِحَالِ 

                         Maksudnya :
"Dan guruh itu bertasbih dengan memuji Allah, (demikian pula) para malaikat kerana takut kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada siapa yang Dia kehendaki, dan mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dia-lah Tuhan Yang Maha keras seksa-Nya."
                                 Al-Quran surah سورة الرعد‎‎ Ar-Ra'd : 13]

Related image

إِذَا سَمِعْتُمْ صِيَاحَ الدِّيَكَةِ، فَاسْأَلُوا اللهَ مِنْ فَضْلِهِ، فَإِنَّهَا رَأَتْ مَلكًا وَإِذَا سَمِعْتُمْ نَهِيقَ الْحِمَارِ، فَتَعَوَّذُوا بِاللهِ مِنْ الشَّيْطَانِ، فَإِنَّهُ رَأَى شَيْطَانًا
       Maksudnya :
“Bila engkau mendengar  ayam jantan berkokok maka mintalah kurnia kepada Allah kerana ia melihat malaikat, sedangkan bila engkau mendengar ringkikan keledai, maka berlindunglah kepada Allah dari syaitan kerana dia melihat syaitan.” [HR Bukhari dan Muslim ]






Tiada ulasan:

Catat Ulasan

مخ الدعاء في الايمان

Sambungan daripada كـِتَابُ اَسْمَاءُ اللهِ الْحُسْنَى كتاب مخ الدعاء في الايمان تأليف الأستاذ الحاج محمد اسماعيل بن...