Halaman

Sabtu, 30 November 2013

ASMA’ ULLAH AL-HUSNA (أسماء الله الحسنى)





[Sambungan daripada : Bhg 6: Tarbiyatu Fikrit-Tifli Li-Fahmi Ulumuddin ]
               

'                                                   

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـنِ الرَّحِيمِ

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه 
أجمعين
 اما بعد


وَلِلَّهِ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
                  Maksudnya :
"Allah mempunyai nama-nama yang sangat indah 'Asma' Ul Husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut 'Asma' Ul Husna' itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam [menyebut] nama-nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan."
                        [ Al-Quran surah Al-A'raaf : 180]

                     ******************************************

    هُوَ اللَّهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ 

                             Maksudnya : 
"Dia-lah Allah Yang Menjadikan, Yang Mengadakan, Yang Membentuk rupa, Yang Mempunyai Nama-nama Yang Paling baik dan amat indah 'Asma' Ul Husna'. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan bumi. Dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."   
                               [  Al-Quran surah Al-Hasyr : 24

                 ************************************************
وَاتَّبِعُوا أَحْسَنَ مَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ مِنْ رَبِّكُمْ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَكُمُ الْعَذَابُ بَغْتَةً وَأَنْتُمْ لا تَشْعُرُونَ (55) أَنْ تَقُولَ نَفْسٌ يَا حَسْرَتَا عَلَى مَا فَرَّطْتُ فِي جَنْبِ اللَّهِ وَإِنْ كُنْتُ لَمِنَ السَّاخِرِينَ (56 
                    Maksudnya : 
" Dan ikutilah sebaik-baik apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sebelum datang azab kepada mu dengan tiba-tiba, sedang kamu tidak menyedarinya.(55)
Supaya jangan ada orang yang mengatakan :'Amat besar penyesalanku atas kelalainku dalam (menunaikan kewajipan) terhadap Allah, sedang aku sesungguhnya termasuk orang-orang yang memperolok-olokkan (agama Allah)'."(56) 
                               [Al-Quran surah Az-Zumar : 55-56 ] 

                                **********************************************
                                   
Di bawah ini adalah segala ASMA’ UL-HUSNA sebanyak 99 nama sebagaimana diriwayatkan oleh At-Tarmizi dan disahihkan oleh Ibnu Haban.

(أسماء  الله الحسنى)

الله الذي لا إله إلا هو الرحمن الرحيم الملك القدوس. السلام. المؤمن. المهيمن. العزيز. الجبار. المتكبر. الخالق. البارئ. المصور. الغفار. القهار. الوهاب. الرزاق. الفتاح. العليم. القابض. الباسط. الخافض. الرافع. المعز. المذل. السميع. البصير. الحكم. العدل. اللطيف. الخبير. الحليم. العظيم. الغفور. الشكور. العلي. الكبير. الحفيظ. المقيت. الحسيب. الجليل. الكريم. الرقيب. المجيب. الواسع. الحكيم. الودود. المجيد. الباعث. الشهيد. الحق. الوكيل. القوي. المتين. الولي. الحميد. المحصي. المبدئ. المعيد. المحيي. المميت. الحي. القيوم. الواجد. الماجد. الواحد. الأحد. الصمد. القادر. المقتدر. المقدم. المؤخر. الأول. الآخر. الظاهر. الباطن. الوالي. المتعالي. البر. التواب. المنتقم. العفو. الرؤوف. مالك الملك ذو الجلال والاكرام. المقسط. الجامع. الغني. المغني. المانع. الضار. النافع. النور. الهادي. البديع. الباقي. الوارث. الرشيد. الصبور.


Setakat membaca sahaja ASMA’ ULLAH AL-HUSNA ini adalah tidak memadai, selagi tidak diambil faham segala kehendak maknanya dan tidak beriman pula kepadanya.

Berikut diturunkan maknanya bagi setiap satu daripada ASMA’ ULLAH AL-HUSNA:

ALLAH اللَّهِ

هو أعظم الأسماء لدلالته على الذات العلية الجامعة لكل صفات الألوهية

             Maksudnya: 
"Lafaz 'ALLAH' ialah sebesar-besar nama (Allah) bagi menunjukkan Zat-Nya Yang Maha Tinggi dari segala kekurangan, terhimpunnya segala sifat ketuhanan."

AR-RAHMAN الرحمن : Yang Maha Pemurah dengan apa Ia tutupi segala dosa dalam dunia.


AR-RAHIM الرحيم: Yang Maha Pengasih dengan apa Ia Ampuni dosa-dosa di negeri akhirat.


AL-MALIK الملك: Yang Amat Mempunyai Pemilikan, Kebesaran dan Kesultanan.

AL-QUDDUS القدوس: Yang Maha Suci daripada segala kekurangan dan daripada segala barang yang baharu, antaranya masa dan tempat, maka tiada menyertai-Nya (tiada mengenai-Nya) masa dan tempat kerana Dialah yang mengadakan kedua-duanya itu, maka bagaimanakah Ia berhajat kepada kedua-duanya itu.

السلام  AL-SALAM      :

 ذو السلامة من جميع الآفات والنقائص

                   Maksudnya: 

"Yang sejahtera daripada segala kecederaan dan kekurangan. Yakni, setiap perkara yang menyamai makhluk maka Allah Taala tidak mengenai atau menyamainya. (Itulah makna dari segala kekurangan)."   

AL-MUKMIN المؤمن: Yang Amat Membenari akan Diri-Nya, Rasul-Rasul-Nya dan Kitab-kitab-Nya (atau) Yang Mengamankan hamba-hamba-Nya daripada segala ketakutan.


AL-MUHAIMIN  المهيمن: Yang Amat Bersangatan pada penjagaan dan pemeliharaan (atau) Yang Amat Mengetahui yang tidak terselindung dan tidak tersembunyi daripada ilmu-Nya walau sekadar satu biji debu jua pun.

AL-'AZIZ  العزيز: Yang Amat Bersangatan Kuat dan Kekerasan.

AL-JABBAR الجبار : Yang Mengerasi hamba-hamba-Nya di atas barang apa yang Ia kehendaki.


AL-MUTAKABBIR المتكبر : Yang Maha Tinggi Martabat lagi Yang Amat Mempunyai kebesaran (atau) Yang Maha Tinggi daripada mengenai segala sifat sekalian makhluk.


AL-KAHLIQ الخالق: Yang Mengadakan, bagi segala sesuatu dengan Qudrat-Nya, menurut ilmu dan Kehendak-Nya (atau) Yang Menzahirkan (Mengadakan) semua barang yang ada dengan Qudrat-Nya dan Mentakdirkan (Menentukan) tiap-tiap suatu daripadanya dengan kadar tertentu dengan Kehendak-Nya, menurut Hikmah-Nya. (على مقتضى حكمته)

AL-BARIU' البارئ: Yang Mengadakan, bagi segala sesuatu dengan ketiadaan misal (contoh) yang lalu.

AL-MUSAUWIR  المصور: Yang Mengadakan, bagi segala rupa makhluk, Yang Memperelokkan dan Yang Menyusunkan baginya.

AL-GHAFFAR  الغفار: Yang Menurunkan dinding  penutup ke atas segala dosa hamba-hamba-Nya di dunia dan Memaafkan tanpa balasan seksa di negeri akhirat.

AL-QAHAR القهار : Yang Mengalahkan, bagi semua makhluk (atau) Yang Memecahkan segala belakang orang-orang sombong zalim dengan memati, menghina dan membinasakan mereka.

AL-WAHHABالوهاب : Yang Amat Banyak Pemberian dan Pengurniaan lagi Yang Amat Banyak Memberi nikmat dan limpah murah pengurniaan lagi Yang Amat Besar pemberian taufik dan hidayah dengan tidak payah diminta, tidak memutuskan pemberian-Nya daripada hamba-hamba-Nya sama sekali.

AL-RAZAK الرزاق : Yang Memerintahi Mengadakan (المتوالي خلق الرزق )rezeki, Yang Amat Murah pengurniaan-Nya dengan menyampaikannya kepada hamba.

AL-FATTAH الفتاح: Yang Amat Menghukumi antara sekalian makhluk (atau) Yang Membukakan segala khazanah rahmat kepada berbagai jenis makhluk.

AL-'ALIM  العليم : Yang Mempunyai ilmu yang Azali (dan Ia dengan tiap-tiap suatu Amat Mengetahui). Ia Mengetahui pada azal akan tiap-tiap suatu, sama ada yang wajib atau yang harus atau yang mustahil, atas jalan menghabisi tahu-Nya, tidak ada apa-apa pun yang tersembunyi daripada ilmu-Nya.

AL-QABIDH القابض : Yang Menyempitkan rezeki ke atas sesiapa yang  Ia kehendaki.

AL-BASITH الباسط : Yang Meluaskan rezeki ke atas sesiapa yang Ia kehendaki.

AL-KHAFIDH الخافض : Yang Merendahkan ke bawah martabat orang yang berbuat maksiat kepada-Nya.

AL-RAFIQ الرافع : Yang Mengangkatkan martabat orang yang berbuat taat kepada-Nya.

AL-MU'EIZ المعز : Yang Memuliakan orang-orang yang berbuat taat kepada-Nya, semata-mata murah pengurniaan-Nya.

AL-MUZIL المذل: Yang Menghinakan seteru-Nya, semata-mata kerana keadilan-Nya.

AS-SAMI-OU  السميع AL-BASHIR    البصير
   Yang Amat Mendengar lagi Yang Amat Melihat pada Azal, bagi semua yang ada, bukan dengan pancaindera dan bukan dengan alat kerana Maha Suci Allah Taala itu dari menyamai segala barang yang baharu. Maka tiada terselindung dari penglihatan-Nya itu sebarang apa yang dilintaskan oleh hati dan sebarang apa yang disembunyikan oleh sangkaan dan pemikiran, dan tiada terselindung dari pendengaran-Nya oleh perjalanan semut hitam pada malam yang gelap di atas batu pejal yang hitam. “Tidak seperti seumpamanya, suatu apa pun dan Ia Amat Mendengar lagi Amat Melihat.”

AL-HAKAM  الحكم: Yang Amat Menghakimi yang tidak ada suatu apa pun yang (dapat) menolak, bagi hukuman-Nya dan tidak ada sesiapa pun (dapat) mengubah, bagi hukuman-Nya.


AL-'ADLU العدل : Yang Amat Adil yang tiada berbuat melainkan apa yang selayak bagi-Nya memperbuatnya.


AL-LATIFF اللطيف: Yang Amat Mempunyai kasih sayang  dan Yang Amat Latiff (mempunyai kelembutan dan amat halus) dan elok (pada) segala perbuatan-Nya. (الذي لطفت أفعاله وحسنت) (atau) Yang Amat Mengetahui, dengan segala  perkara yang tersembunyi dan perkara-perkara yang sehalus-halusnya.


AL-KHABIR  الخبير : Yang Amat Mengetahui, bagi segala perkara yang tersembunyi di sebalik daripada perkara yang terzahir.


AL-HALIM  الحليم: Yang Tiada Bersegera, membalas (seksa) dengan sebab berbuat dosa.


AL-'AZIM العظيم : Yang Amat Mempunyai kebesaran, yang tidak dapat diketahui hakikat Zat-Nya  oleh akal dan mati hati.


AL-GHAFUR  الغفور: Yang Banyak Mengampuni dan Yang Menutupi, bagi segala dosa hamba-hamba-Nya.


AS-SYAKUR  الشكور: Yang Amat Memuji ke atas orang-orang yang berbuat taat daripada hamba-hamba-Nya.


AL-'ALIY العلي:  Yang Maha Tinggi, Sehabis-Habis Tinggi pada martabat (atau) Yang Maha Tinggi Martabat-Nya pada Zat-Nya dan pada sifat-sifat-Nya daripada dapat diketahui hakikat Zat-Nya dan hakikat Sifat-sifat-Nya oleh sekalian makhluk.


AL-KABBIR  الكبير: Yang Mengatasi Pujian orang-orang yang memuji dan mengatasi sifat (deskripsi) orang-orang yang menyifati (الذي فاق مدح المادحين ووصف الواصفين) (atau) Yang Amat Mempunya kebesaran (ذو الكبرياء).


AL-HAFIZ  الحفيظ: Yang Sehabis-Habis Tinggi pada pemeliharaan (المبالغ في الحفظ), bagi barang apa Ia kehendaki memeliharainya.


AL-MUQIT المقيت: Yang Amat Mencukupi, dengan memberi rezeki kepada hamba-hamba-Nya dan memberikan mereka itu mata pencarian mereka.

AL-HASIB الحسيب : Yang Amat Mencukupkan (الكافي) dan setiap kecukupan itu hanya daripadanya Allah Taala jua.


AL-JALIL  الجليل : Yang Amat Sempurna pada segala sifat-Nya. (yakni segala Sifat-Nya pada Asma’ Ullah Al-Husna yang tidak terhingga banyaknya)


AL-KARIM الكريم: Yang Amat Berikhsan Dan Bermurah, Yang Tidak Meluputkan orang yang berwasilah kepada-Nya, dan Yang Tidak Meninggalkan dan Membiarkan orang yang berlindung meminta pertolongn kepada-Nya.


 AL-RAQIB الرقيب: Yang Amat Mengawasi (Memelihara), tiada Ia lupa, “dan adalah Allah atas setiap sesuatu  Maha Mengawasi”.


AL-MUJIB  المجيب: Yang Amat Menerima perdoaan (permintaan) orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada-Nya.


AL-WASI'K  الواسع:  Yang Amat Sempurna dan Murah segala  pengurniaan-Nya dan pemberian-Nya   (الذي افضاله ونواله كامل(atau) Yang Amat Luas Ilmu-Nya dan Qudrat-Nya.


AL-HAKIM الحكيم : Yang Membetuli Pada Takdir. Yang Mempereloki Pada Tadbir (المصيب في التقدير. المحسن في التدبير) (atau) Yang Amat Mempunyai Hikmah iaitu kesempurnaan ilmu dan keelokan perbuatan (ذو الحكمة وهي كمال العلم واحسان العمل).

AL-WADUD  الودود: Yang Amat Kasih kepada orang-orang yang berbuat taat di kalangan hamba-hamba-Nya, Yang Sangat Kasih kepada mereka itu dengan memberikan nikmat-nikmat-Nya.


AL-MAJID المجيد : Yang Sehabis-Habis Tinggi pada kemuliaan (atau) Yang Amat Mulia Zat-Nya, Yang Amat Elok Segala Perbuatan-Nya, Yang Amat Banyak Pemberian-Nya (الشريفة ذاته، الجميلة افعاله الجزيل نواله).

AL-BA'EITH الباعث : Yang Membangkitkan Rasul-Rasul dan Membangkitkan Orang-Orang Yang Mati (Hidup Semula) daripada Kubur dan Membangkitkn Segala hemah cita-cita kepada perkara-perkara yang tinggi-tinggi (باعث الهمم الى معالي الامور).

AS-SYAHID الشهيد : Yang Sehabis-Habis Mengetahui, pada Ilmu-Nya berserta tidak ada yang tersembunyi.


AL-HAQ  الحق : Yang Sentiasa Ada-Nya dan selama-lamanya Ia ada, tiada berkeputusan Ada-Nya. Ialah Yang Awal Yang Tiada Berawal Bagi-Nya dan Ialah Yang Akhir Yang Tiada Berakhir Bagi-Nya yakni Yang Sabit Ada-nya pada Azal dan selama-lamanya, (atau) Yang Berhak diibadatkan oleh hamba-hamba-Nya kepada-Nya.

AL-WAKIL الوكيل: Yang Amat Memerintahi, pada tiap-tiap suatu sebagaimana ia kehendaki  (المتصرف في كل شئ كيف يشاء)(atau) Yang Amat Memelihara ke atasnya yakni ke atas tiap-tiap suatu (atau) Yang Amat Mengetahu .شهيد    

AL-QAUWI  القوي: Yang Amat Sempurna pada kekuatan. Maka tiada mengenai lemah sama-sekali.

AL-MATTIN المتين  : Yang Bersangatan Kuat, maka tidak mengenai lemah.

AL-WALIY  الولي : Yang Amat Menyanggupi, dengan segala perkara makhluk-makhluk-Nya.

AL-HAMID  الحميد: Yang Dipuji di atas setiap hal.


AL-MUHSI  المحصي: Yang Ia dengan perkara yang zahir Amat Melihat, dan dengan perkara yang batin Amat Mengetahui.

AL-MUBDI'U  المبدئ: Yang Mengadakan permulaan sesuatu.


AL-MU'ID  المعيد: Yang Mengadakan kesudahan sesuatu.

AL-MUHIYI المحيي: Yang Menghidupkan makhluk dengan mengadakan roh-roh.


AL-MUMMIT  المميت: Yang Mematikan dengan mencabutkannya (roh-roh).


AL-HAYI  الحي: Yang Bersifat dengan sifat al-Hayat yang Qadim, Yang Hidup, Yang sentiasanya Ia Hidup dan selama-lamanya Ia Hidup, Yang Berkekalan Hidup tiada sekali-kali mengenai mati, Yang Hidup tiada bagi-Nya permulaan dan tiada bagi-Nya kesudahan. Ialah Yang Awal yang tiada berawal bagi-Nya dan Ialah Yang Akhir yang tiada berakhir bagi-Nya (Ia hidup bukan dengan roh dan bukan menyamai segala hidup makhluk sebagaimana Ilmu-Nya tiada menyamai segala ilmu makhluk-Nya).

AL-QAYIUM القيوم: Yang Sangat Besar Pendirian, dengan mentadbirkan makhluk-Nya (عظيم القيام بتدبير خلقه).


AL-WAJID الواجد : Yang Amat Terkaya atau Yang Amat Mengetahui atau Yang Dapat tiap-tiap apa yang Ia Menuntutinya dan Mengkehendakinya, dan tiada sesuatu apa pun yang  melindungi-Nya.


AL-MAJID الماجد: Yang Sehabis-Habis Mulia atau Yang Amat Mulia pada Zat-Nya, Yang Amat Elok segala Perbuatan-Nya, Yang Amat Banyak Pemberian-Nya.


AL-WAHID ( الواحد) ,  AL-AHAD ( الاحد): Yang Ia Sahaja Mempunyai Sifat Ketuhanan dan Pemilikan pada semua perkara. Tidak Ada Sekutu Bagi-Nya pada kedua-keduanya (ketuhanan dan pemilikan) itu, atau dengan makna: Tiada Juzuk Bagi-Nya, tiada menerima bahagi, tiada menerima sukatan, besar, kecil, panjang, lebar atau dengan makna: Tiada bandingan bagi-Nya pada martabat-Nya.


AL-SAMAD  الصمد: Yang Dipinta Pada Segala Hajat Kepada-Nya selama-lamanya kerana kesempurnaan Qudrat-Nya.


AL-QADIR  dan AL-MUQTADIR    القادر المقتدر: Yang Amat Berkuasa, Yang Mempunyai Qudrat Yang Amat Sempurna.

AL-MUQADIM dan AL-MUHAWHIR  المقدم المؤخر : Yang Mendahulukan Sesiapa Ia Kehendaki dan Mengkemudiankan Sesiapa Ia Kehendaki daripada bab (pintu) Taufik Hidayat-Nya, amalan taat dan bertakwa kepada-Nya (الذي يقدم من يشاء ويؤخر من يشاء عن بابه وجنابه).

AL-AWAAL الأول: Yang Awal Yang Tiada Berawal Bagi-Nya, sebelum ada suatu, yakni sebelum ada masa dan tempat. Yang Ada Hanya Allah Taala sahaja yang ada.


AL-AKHIR الآخر: Yang Akhir Daripada Tiap-Tiap Suatu, yakni Yang Akhir Yang Tiada Berakhir Bagi-Nya.

 AL-ZAHIR الظاهر: Yang Zahir Dengan Segala Tanda-Nya, Dalil-Nya Dan Segala Perbuatan-Nya yakni segala barang pertukangan-Nya.


AL-BATHIN  الباطن : Yang Batin Dengan Hakikat Zat-Nya Dan Hakikat Segala Sifat-nya yakni yang tiada dapat diketahui sama sekali oleh sekalian makhluk Allah, sama ada Nabi-Nabi, Rasul-Rasul dan Malaikat-malaikat akan hakikat Zat-Nya dan hakikat segala Sifat-Nya.


AL-WALIY الوالي: Yang Memiliki, bagi segala sesuatu, lagi Yang Memerintahi padanya (المالك للاشياء المتصرف فيها).

AL-MUT'ALIY المتعالي  : Yang Sehabis Tinggi Pada Martabat Dan Sehabis Tinggi  daripada mengenai sebarang kekurangan(البالغ الغاية في العلو والارتفاع عن النقائص) (yakni sebarang apa sahaja dituduhkan menyamai makhluk. Maka tertolaklah Allah Taala  daripada segala kekurangan).


AL-BARIU' البر: Yang Amat Berikhsan, dengan memberikan kebajikan.


AL-TAWWAB  التواب: Yang Amat Menerima Taubat, daripada hamba-hamba-Nya dan Yang Amat Memaafi, daripada segala kesalahan.

AL-MUNTAQIM  المنتقم: Yang Amat Membalas seksa, ke atas orang-orang yang melakukan perbuatan-perbuatan yang dibenci oleh Allah.


AL-'AFUW العفو: Yang Amat Memaafi, iaitu meninggalkan mengambil balasan ke atas dosaذو العفو وهو ترك المؤاخذة على الذنب)  

AL-RAAUF الرؤوف : Yang Amat Mempunyai kasih sayang dan rahmat.


MALIK AL-MULK  مالك الملك: Yang Mempunyai Pemilikan, Yang Amat Lulus Kehendak-Nya pada Pemilikan-Nya, dan berjalan Hukuman-Nya ke atas apa Ia kehendaki.  (الذي تنفذ مشيئته في ملكه ويجري حكمه على ما يشاء)


DZULJALALI WAL IKRAM ذو الجلال والإكرام: Yang  Mempunyai Kemuliaan dan Kebesaran yang hanya bagi Allah Taala sahajalah Kemuliaan, Kebesaran dan Kesempurnaan dan tiada kemuliaan (الكرامة) melainkan daripada-Nya jua.


AL-MUQSITH المقسط: Yang Amat Adil pada hukuman-Nya.


AL-JAMI'  الجامع: Yang Menghimpunkan segala juzuk makhluk Allah, sesudah bercerai-berai pada ketika kebangkitan hidup semula daripada kubur.

 AL-GHANI  الغني: Yang Amat Terkaya (tidak memerlukan sebarang apa) daripada sebarang apa jua pun selain daripada-Nya (yakni ketidak hajat-Nya Allah Taala kepada sekalian makhluk-Nya, kerana Dialah yang mengadakan sekalian makhluk-Nya daripada tiada kepada ada, dengan Qudrat-Nya).


AL-MUGHNI  المغني: Yang Mengkayakan sesiapa juga yang Ia kehendaki daripada yang selain daripada-Nya (yakni Allah Taala mengkurniakan kepada sesiapa di kalangan hamba-hamba-Nya dengan tiada berharap pertolongan daripada mana-mana makhluk-Nya).

AL-MANI'K  المانع: Yang Tidak Memberikan, daripada limpah murah Kurniaan-Nya, kepada sesiapa yang berhak untuk tidak diberikan. (الذي يمنع من فضله من استحق المنع).

AL-DHAR dan  AN-NAFI'K الضار  النافع: Yang Mengadakan kemudaratan dan Dia juga Yang Mengadakan kemanfaatan.


AN-NUUR النور  : Yang Menzahirkan, bagi setiap yang tersembunyi dengan mengeluarkannya kepada ada. Yakni; Yang Mengadakan, bagi setiap suatu yang tidak ada daripada semata-mata tiada wujudnya sama-sekali kepada ada dengan tiada berasal daripada sesuatu apa pun.

[ Lihat : Pengertian Kalimah "An-Nuur ]

AL-HADIY الهادي: Yang Memberi Petunjuk kepada hati-hati (manusia) kepada segala kebaikannya (faedah  manusia) (الذي يهدي القلوب الى مصالحها).

AL-BADI'K البديع : Yang Mengadakan dan Menerbitkan, bagi segala barang sesuatu dengan tiada contoh ikutan dan misal yang lalu.


AL-BAQIY الباقي : Yang Sentiasa Kekal Ada, dan selama-lamanya Ia Ada, tiada berkesudahan bagi Ada-Nya.

AL-WARITH الوارث : Yang Kekal Selepas daripada fana’ sekalian makhluk, yakni Yang Kekal selepas daripada mati sekalian makhluk. (Yakni dimatikan semua makhluk selepas tiupan sangkakala yang pertama dan dibangkitkan hidup semula pada tiupan kedua).

AR-RASYID الرشيد: Yang Memberi ajaran baik kepada hamba-hamba-Nya dan Memberi mereka petunjuk kepada segala pekara kebaikan mereka.


AS-SYABUR الصبور: Yang Mentakhirkan (Menangguhkan) balasan seksa kepada masa yang tertentu.

Dengan ini, tamatlah segala Asma’ Ullah Al-Husna yang 99 itu. Mudah-mudahan kita dapat membaca, menghafaz, memahami dan beriman kepada-Nya. Amin.

[ Lihat :

i.Kekeliruan Pemahaman Terhadap Asma' Ullah Al-Husna  
ii. Do'a Saidina Ali bin Abi Talib  
iii. JIRIM, JISIM, JAUHAR dan 'ARADH
iV. Nashid  Asma' Ullah al Husna 
v.  Allah Mengetahui Dengan Ilmu-Nya Yang Qadim             
vI.  "MASA" dan "TEMPAT" Makhluk Allah ]

Tiada ulasan:

Catat Ulasan